Prediksi Roma vs Inter Milan, 11 Februari 2024

oleh -4.579 views
Prediksi Roma vs Inter Milan

MEDIAREALITAS– Prediksi Roma vs Inter Milan, Setelah kemenangan Derby d’Italia membuat mereka unggul empat poin di puncak klasemen Serie A, Inter Milan bertujuan untuk membawa pulang keunggulan mereka pada hari Sabtu, ketika mereka bertemu Roma yang bangkit kembali.

Kedua tim berkumpul di Stadio Olimpico, dengan tuan rumah berharap untuk terus naik klasemen di bawah manajemen baru dan Inter mengincar kemenangan liga kelima berturut-turut.

Menjadikan mereka favorit untuk merebut kembali gelar Italia pada bulan Mei, Inter mengalahkan penantang terdekat Juventus akhir pekan lalu, ketika raksasa Milan unggul melalui gol bunuh diri Federico Gatti di babak pertama dan kemudian menahan musuh lama mereka hingga peluit akhir berbunyi.

Faktanya, Nerazzurri mempunyai beberapa peluang lain untuk memastikan hasil, namun kemenangan tipis 1-0 masih mengamankan kemenangan keenam mereka dari enam kemenangan pada tahun 2024; sebuah pencapaian yang membantu mereka mempertahankan Supercoppa Italiana dan semakin menjauh dari rival Scudetto mereka.

Kegagalan Gatti membuat Inter menjadi klub kedua yang mencetak gol dalam 22 pertandingan berturut-turut sejak awal musim Serie A, dan mereka kini tidak hanya unggul empat poin atas Juve – dengan satu pertandingan tersisa – namun momentumnya juga penting. di pihak mereka saat musim semi mendekat.

Ukuran keunggulan berkelanjutan mereka adalah bahwa tim asuhan Simone Inzaghi memiliki selisih gol terbaik di lima liga top Eropa, dengan +41 lebih baik dari raksasa Jerman Bayern Munich.

Meskipun sempat absen karena cedera, mantan bek Bayern Benjamin Pavard telah diintegrasikan ke dalam tiga bek yang sudah mengesankan, di belakangnya Yann Sommer – yang juga meninggalkan Munich tahun lalu – telah terbukti menjadi pengganti Andre Onana yang lebih dari mampu.

Seperti yang ditunjukkan dengan mengalahkan Juventus yang sedang dalam performa terbaiknya, disiplin bertahan telah membantu Inter menggagalkan upaya tim pendatang baru, karena mereka hanya kebobolan 10 gol di liga sejauh ini. Hanya satu tim lain yang mampu menyamai rekor tersebut di abad ini: tim Roma pada musim 2003-04, diawasi oleh Fabio Capello.

BACA JUGA :   Prediksi Hamburg vs Osnabruck, 3  Maret 2024

Menyusul kekalahan 1-0 pada pertandingan sebelumnya di bulan Oktober, Roma yang jauh lebih tangguh dibandingkan tim asuhan Capello telah kalah dalam lima dari enam pertemuan terakhir mereka di Serie A dengan Inter – termasuk keduanya dalam dua pertemuan terakhir dan gagal mencetak gol.

Faktanya, klub ibu kota juga tidak pernah menang dalam enam pertandingan liga terakhir tim di Stadio Olimpico – kekeringan yang terjadi pada akhir tahun 2016.

Namun, setelah memecat mantan bos Inter Jose Mourinho bulan lalu, Roma telah memenangkan tiga pertandingan pertama mereka di bawah pelatih baru Daniele De Rossi, termasuk kekalahan telak 4-0 dari Cagliari pekan lalu, di mana Paulo Dybala mencetak dua gol dan kapten Lorenzo Pellegrini meneruskannya. rekor mencetak golnya baru-baru ini.

Kemenangan lain pada hari Sabtu akan membuat pendatang baru ini menjadi manajer pertama yang mengambil alih kepemimpinan di musim Serie A dan langsung memenangkan empat pertandingan berturut-turut selama lebih dari satu dekade – tetapi setelah mengalahkan tiga tim yang berjuang untuk bertahan hidup, lawan Giallorossi akan berada dalam situasi yang berbeda. kelas akhir pekan ini.

Kemenangan atas tim papan atas masih mewakili tiga poin, sehingga peningkatan peruntungan Roma telah mengangkat mereka ke posisi kelima dalam tabel – terpaut satu poin dari tempat Liga Champions – sejak kembalinya De Rossi.

Meski tak terkalahkan di kandang sendiri sejak bulan September, ujian sebenarnya bagi keberanian mereka akan datang dalam beberapa hari ke depan: setelah Inter tiba di Roma, musuh bebuyutan Feyenoord kemudian menunggu di babak playoff babak sistem gugur Liga Europa.

BACA JUGA :   Prediksi Ternana vs Parma, 2 Maret 2024

Kemungkinan besar tidak akan mengubah formula kemenangan, Simone Inzaghi harus menurunkan Inter dalam formasi 3-5-2 yang biasa mereka gunakan, dengan sedikit – jika ada – pergantian personel.

Hanya pemain pinggiran Juan Cuadrado (Achilles) dan Davide Frattesi (berotot) yang absen karena cedera, jadi Inzaghi bersiap untuk menurunkan tim terkuatnya di Stadio Olimpico.

Marcus Thuram akan bergabung dengan kapten Lautaro Martinez di lini depan, dengan kapten Lautaro Martinez hanya tinggal satu gol lagi untuk mencapai angka 20 dalam tiga musim berturut-turut; sementara itu, gelandang Hakan Calhanoglu akan mengincar angka dua digit untuk kedua kalinya dalam karirnya – dan yang pertama dalam 10 tahun – setelah juga mencatatkan umpan penyelesaian terbanyak di Serie A musim ini, dengan rata-rata 60 umpan per pertandingan.

Mantan striker Inter Romelu Lukaku, yang mencetak 57 gol dalam 97 penampilan liga untuk Nerazzurri, gagal mencetak gol untuk Roma pekan lalu sehingga masih terpaut satu gol untuk mencetak 10 gol atau lebih untuk kesembilan kalinya dalam satu dekade terakhir.

Sekali lagi, Paulo Dybala dan Stephan El Shaarawy harus mendukung Lukaku dalam serangan tuan rumah, karena Daniele De Rossi juga tetap percaya dengan starting XI yang sukses.

Meskipun Sardar Azmoun kembali setelah Iran tersingkir dari Piala Asia, Tammy Abraham dan Chris Smalling masih belum bisa diturunkan – meskipun yang terakhir baru-baru ini kembali berlatih – sementara Evan Ndicka akan memperkuat Pantai Gading di final Piala Afrika hari Minggu.(*)

Prediksi Pemain Roma vs Inter Milan

Roma : Patricio; Karsdorp, Mancini, Llorente, Angelino; Pellegrini, Paredes, Cristante; El Shaarawy, Dybala; Lukaku

Inter Milan : Sommer; Pavard, Acerbi, Bastoni; Darmian, Barella, Calhanoglu, Mkhitaryan, Dimarco; Thuram, Martinez

Prediksi Skor Roma vs Inter Milan: 1-1