Prediksi Mauritania vs Aljazair, 24 Januari 2024

oleh -207.579 views
oleh
Prediksi Mauritania vs Aljazair

MEDIAREALITAS – Prediksi Mauritania vs Aljazair, Aljazair akan berusaha untuk mengamankan tempat mereka di babak sistem gugur Piala Afrika ketika mereka menghadapi Mauritania dalam pertandingan terakhir Grup D di Stadion Peace of Bouake.

Sementara Lions of Chinguetti bertujuan untuk lolos sebagai salah satu tim peringkat ketiga terbaik, tim kelas berat Afrika Utara akan melihat ini sebagai pertandingan yang harus dimenangkan karena mereka berusaha menghindari tersingkir dari babak grup untuk kedua kalinya berturut-turut.

Mauritania berada di ambang tersingkir lagi di babak grup Piala Afrika ketika mereka kalah 3-2 di tangan Angola ketika kedua negara bertanding pada hari Sabtu.

Meskipun ada upaya dari Sidi Amar Bouna dan Aboubakary Koita, dua gol dari Gelson Dala dan gol Gilberto pada menit ke-53 membuat Angola naik ke puncak grup dan memperpanjang rekor AFCON Mauritania yang mengerikan.

Ini menyusul kekalahan 1-0 melawan Burkina Faso dalam pertandingan pembuka grup mereka pada 16 Januari, ketika pemain Aston Villa Bertrand Traore mencetak penalti di menit-menit akhir untuk memberikan awal impian bagi Stallions di turnamen tersebut.

Mauritania kini gagal merasakan kemenangan dalam delapan pertandingan mereka di Piala Afrika, mengklaim dua kali seri dan kalah enam kali – termasuk lima kekalahan berturut-turut dalam lima pertandingan terakhir mereka.

Pasukan Amir Abdou juga telah menjalani tujuh pertandingan AFCON berturut-turut tanpa mencetak gol, sejak pertandingan debut mereka pada Juni 2019, ketika mereka kalah 4-1 melawan Mali.

The Lions of Chinguetti, yang berada di peringkat 105 Dunia, menuju final Grup D hari Selasa sebagai salah satu dari tiga tim yang belum meraih poin setelah dua putaran pertandingan grup, bersama Guinea-Bissau dan Gambia.

Mauritania tidak bisa lolos otomatis ke babak sistem gugur, namun kemenangan pada hari Selasa dapat membawa kemajuan ke fase turnamen berikutnya sebagai salah satu negara peringkat ketiga terbaik.

Namun, peluang mereka tampak suram mengingat selisih gol mereka -2 dan rekor buruk melawan lawan hari Selasa, yang tidak terkalahkan dalam enam pertemuan sebelumnya, mengklaim lima kemenangan dan satu kali seri sejak Maret 1985.

Setelah tersingkir dari babak grup di Kamerun dua tahun lalu, Aljazair mendapati diri mereka berada di wilayah yang familiar dan berada di bawah tekanan untuk menghindari tersingkir dari babak grup berturut-turut untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Dianggap sebagai favorit untuk mengamankan posisi teratas di Grup D, tim asuhan Djamel Belmadi memulai upaya mereka untuk meraih gelar AFCON ketiga pada tanggal 15 Januari ketika mereka ditahan imbang 1-1 oleh Angola yang agak mengecewakan.

Aljazair membutuhkan dua gol dari striker Al-Sadd Baghdad Bounedjah, termasuk gol penyeimbang pada menit ke-95, untuk menyelamatkan hasil imbang 2-2 melawan Burkina Faso dalam pertandingan grup kedua mereka pada hari Sabtu.

Setelah tersingkir dari turnamen tanpa kemenangan pada tahun 2021, Desert Warriors kini telah menjalani lima pertandingan AFCON tanpa kemenangan, kalah dua kali dan mengklaim tiga kali seri.

Kemenangan terakhir Aljazair di pertandingan kontinental terjadi di final pada tahun 2019, ketika gol awal Bounedjah menginspirasi mereka untuk menang 1-0 atas Senegal di Stadion Internasional Kairo.

Setelah meraih dua poin dari enam poin pertama yang tersedia, tim Afrika Utara, yang kini tidak terkalahkan dalam 14 pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi, menuju pertandingan penting pada hari Selasa dengan mengetahui bahwa kemenangan akan memastikan lolos ke babak sistem gugur, mengingat selisih gol negatif Angola.

Aljazair akan berusaha keras untuk mendapatkan hasil yang diinginkan di Stadion Peace of Bouake saat mereka menghadapi tim Mauritania yang gagal memenangkan enam pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi, kalah empat kali dan meraih dua hasil imbang sejak kemenangan persahabatan 2-1. atas Madagaskar pada bulan Oktober.

Meskipun terpaksa keluar lapangan karena cedera pada menit ke-28 dalam pertandingan pembuka grup melawan Burkina Faso, Aboubakar Kamara dinyatakan fit untuk tampil sebagai pemain pengganti melawan Angola pada hari Sabtu dan kami berharap mantan pemain Fulham itu kembali ke XI.

Dia harus bergabung dalam serangan Lions of Chinguetti oleh penyerang berusia 25 tahun Bouna dan pemain Sint-Truidense Koita, sementara kami mengharapkan trio lini tengah Omare Gassama, Guessouma Fofana dan Bodda Mouhsine yang berusia 29 tahun.

Di lini pertahanan, Abdou harus menurunkan empat bek yang tidak berubah yang terdiri dari Ibrahima Keita, Nouh Mohamed El Abd, Lamine Ba dan kapten Aly Abeid yang melindungi kiper Guingamp Babacar Niasse di bawah mistar gawang.

Bounedjah sendirian memikul beban tanggung jawab Aljazair dalam mencetak gol di AFCON dan kami memperkirakan pemain berusia 32 tahun itu akan menjadi ujung tombak serangan Desert Warriors sekali lagi.

Bounedjah tidak hanya mencetak masing-masing dari tiga gol Aljazair di turnamen tersebut, namun striker Al-Sadd kini memiliki 16 keterlibatan gol dalam 15 pertandingan terakhirnya untuk klub dan negara.

Mantan pemain sayap Manchester City Riyad Mahrez menjalani turnamen yang sangat sepi, namun dengan 31 gol internasionalnya, yang menjadikannya peringkat ketiga dalam pencetak gol terbanyak sepanjang masa negaranya, pemain berusia 32 tahun ini akan menjadi salah satu pemain yang patut diwaspadai.
(red)

Perkiraan Susunan Mauritania vs Aljazair

Mauritania : Niasse; Keita, El Abd, Ba, Abeid; Gassama, Fofana, Mouhsine; Kamara, Bouna, Koita

Algeria : Mandrea; Atal, Bensebaini, Mandi, Ait-Nouri; Feghouli, Bentaleb, Zerrouki; Belaili, Mahrez, Bounedjah

Prediksi Skor Mauritania vs Aljazair: 1-2