Prediksi Lazio vs Roma, 20 Meret 2023

oleh -226.579 views
Lazio vs Roma

REALITAS – Prediksi Lazio vs Roma, Terpisah hanya dengan dua poin dan dua tempat di klasemen Serie A, rival ibu kota Lazio dan Roma bentrok di Stadio Olimpico pada Minggu malam.

Derby della Capitale ke-180 melihat Biancocelesti – yang tersingkir dari Eropa pada pertengahan pekan – memimpin pergumulan tim di klasemen, tetapi kemenangan akan membantu pasukan Jose Mourinho naik kembali ke empat besar dengan biaya sendiri.

Menderita kekalahan 2-1 kedua mereka dari AZ dalam waktu seminggu, Lazio tersingkir dari Liga Konferensi Eropa ke tim Eredivisie pada Kamis malam, di babak 16 besar kompetisi.

Sementara persiapan yang hampir tidak ideal untuk Derby Roma hari Minggu, Biancocelesti sekarang tidak memiliki ‘gangguan’ lagi dalam mengejar kembalinya Liga Champions musim depan – dan Roma adalah salah satu dari sesama pesaing mereka dalam perebutan empat besar.

Di samping nasib buruk Eropa, pasukan Maurizio Sarri tidak hanya mengalahkan pemimpin klasemen Napoli dan bermain imbang dengan Bologna dalam dua pertandingan liga terakhir mereka, tetapi mereka juga hanya kalah sekali dari 10 pertandingan terakhir mereka untuk naik ke posisi ketiga klasemen.

Selama masa itu, mereka mencatatkan enam clean sheet, termasuk penutupan di masing-masing dari empat pertandingan Serie A terakhir mereka. Semua mengatakan, mereka telah mencatat 15 yang mengesankan di papan atas musim ini, dan hanya Barcelona (19) yang menghitung lebih banyak di lima liga top Eropa.

Di Bologna, disiplin pertahanan mereka membuat mereka mencetak rekor klub baru untuk clean sheet jauh dari rumah, dan mereka sekarang akan bertujuan untuk mengambil ketahanan tersebut ke pameran Kota Abadi akhir pekan ini.

Setelah memenangkan pertandingan terbalik di bulan November berkat gol penentu Felipe Anderson, Lazio dapat mencetak dua gol atas Roma untuk pertama kalinya sejak 2011-12. Sejarah baru-baru ini menunjukkan mereka bisa melakukannya, setelah tak terkalahkan dalam lima derby liga terakhir mereka sebagai tim ‘tuan rumah’.

BACA JUGA :   Prediksi DC United vs Houston Dynamo, 23 Juni 2024

Memang, kemenangan terakhir Roma sebagai tim ‘tandang’ dalam pertandingan ini terjadi pada tahun 2016, dan mereka akan sangat ingin mengakhiri kekeringan itu pada hari Minggu karena lebih dari satu alasan.

Selain mengalahkan musuh tertua mereka, Giallorossi membutuhkan lebih banyak poin berharga karena mereka tertinggal di pertarungan empat besar, yang terdiri dari lima klub yang memperebutkan tiga tempat di belakang Napoli yang terpilih sebagai juara.

Sama seperti dampak Sarri sejak tiba di Olimpico, Jose Mourinho juga secara bertahap menanamkan ketabahan di tim yang sebelumnya rapuh, dan timnya tidak pernah mengalami kekalahan beruntun di Serie A sejak Januari tahun lalu. Namun, setelah kalah dari Sassuolo terakhir kali di liga, itu sekarang bisa terjadi di tangan Lazio.

Setelah kalah dari Cremonese yang berada di posisi terakhir – juga penakluk Coppa Italia mereka – dan kemudian mengalahkan Juventus, mereka keluar sebagai yang terbaik kedua dalam pertemuan penting dengan tim Emilian. Sudah tertinggal 2-1 ketika Marash Kumbulla dikeluarkan, Giallorossi yang beranggotakan 10 orang diberi harapan oleh gol luar biasa Paulo Dybala di babak kedua, tetapi harapan itu dihancurkan dengan kebobolan gol keempat di kemudian hari untuk akhirnya kalah 4-2.

Berbeda dengan rival sekota mereka, kesuksesan Roma baru-baru ini di kompetisi kontinental berlanjut pada hari Kamis, dan setelah menahan Real Sociedad tanpa gol di San Sebastian untuk melaju dengan agregat 2-0, mereka mengikuti kemenangan Liga Konferensi Eropa tahun lalu dengan satu tempat di delapan besar Liga Europa.

Sementara sekarang ada perubahan haluan singkat sebelum mengatasi Derby della Capitale, hasil seperti itu hanya dapat meningkatkan kepercayaan diri di kubu sebelum salah satu pertandingan termegah dalam kalender Calcio.

BACA JUGA :   Prediksi Gremio vs Internacional, 23 Juni 2024

Karena cedera paha – kemunduran terbarunya dari kampanye stop-start – striker bintang Lazio Ciro Immobile dikesampingkan dari kekalahan dari AZ dan sekarang akan absen pada hari Minggu.

Absennya kapten mereka lagi-lagi harus ditutupi oleh Felipe Anderson, dengan pemain sayap beroperasi dalam peran ‘sembilan palsu’. Dia adalah pencetak gol terbanyak bersama Brasil di derby Roma, dengan tiga gol, tetapi gagal mencetak gol atau memberikan assist dalam tujuh pertandingan terakhirnya di Serie A.

Mantan pemain Roma Pedro telah mengenakan masker untuk melindungi hidungnya yang patah, tetapi masih akan bergabung dengan Mattia Zaccagni bersama Anderson di lini depan Aquile.

Setelah menjalani skorsing domestik pekan lalu, Adam Marusic harus kembali sebagai bek kanan; namun, Matias Vecino sekarang absen karena larangan akumulasi pemesanan.

Sementara kapten Lazio masih belum tersedia, kapten Roma Lorenzo Pellegrini siap untuk bermain setelah absen pada kekalahan Minggu lalu dari mantan klub Sassuolo karena cedera kepala.

Kartu merah Marash Kumbulla dalam permainan itu membuatnya absen, dan Rick Karsdorp mengalami patah hidung pada pertengahan pekan dan sekarang membutuhkan operasi.

Di depan, Andrea Belotti – belum mencetak gol di Serie A musim ini – harus memberi jalan bagi Tammy Abraham, dengan yang terakhir didukung oleh Paulo Dybala. Dengan sembilan gol dan enam assist di liga sejauh ini, Dybala adalah penyerang paling produktif Giallorossi musim ini.(*)

Prediksi Pemain Lazio vs Roma

Torino : Milinkovic-Savic; Djidji, Schuurs, Buongiorno; Singo, Ricci, Ilic, Rodriguez; Karamoh, Miranchuk, Sanabria

Napoli : Meret; Di Lorenzo, Kim, Rrahmani, Rui; Anguissa, Lobotka, Zielinski; Lozano, Osimhen, Kvaratskhelia

Prediksi Skor Lazio vs Roma: 1-2

editor : aidil ilhamsyah
sumber : sportsmole