IKLAN YARA

Akibat Banjir, 1.853 Penduduk di Aceh Utara Mengungsi

oleh -20.489 views
Akibat Banjir, 1.853 Penduduk di Aceh Utara Mengungsi
UPDATE CORONA

Lhokseumawe I Realitas – Banjir kembali merendam permukiman masyarakat Lhokseumawe Aceh Utara akibat banjir yang meluap 1.853 jiwa penduduk dari Kabupaten Aceh Uatra mengungsi karena permukiman sudah terendam banjir.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Aceh Utara menyatakan sebanyak 1.853 jiwa mengungsi di dua titik pengungsian akibat banjir melanda daerah itu.

“Banjir mulai surut. Namun, 1.853 jiwa warga terdampak banjir masih mengungsi karena air menggenangi rumah mereka dengan ketinggian hingga 60 centimeter,” kata Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Aceh Utara Murzani di Lhokseumawe, Jumat (1/10/2021).

BACA JUGA :   3 Kakek di Aceh Barat Yang Jadi Duta Vaksin Dapat Sepeda

Sebelumnya, sejumlah desa di beberapa kecamatan di Kabupaten Aceh Utara dilanda banjir menyusul jebolnya tanggul Krueng (sungai) Pase akibat hujan lebat yang mengguyur di wilayah itu.

Murzani mengatakan warga terdampak banjir yang bertahan di pengungsian tersebut berasal beberapa desa di Kecamatan Samudera dan Kecamatan Geureudong Pase.

Adapun warga yang mengungsi tersebut yakni di Kecamatan Samudera di antaranya Desa Mancang dengan pengungsi sebanyak 380 kepala keluarga atau 1.200 jiwa. Dan Desa Tanjong Awe sebanyak 160 kepala keluarga atau 640 jiwa.

BACA JUGA :   Dua Orang Diamankan Polisi Diduga Angkut BBM Tanpa Izin

Sedangkan di Kecamatan Geureudong Pase, yakni Desa Dayah Seupeung terdiri tiga kepala keluarga atau 13 jiwa. Mereka mengungsi ke rumah kerabat, kata Murzani.

Murzani mengatakan jebolnya tanggul Krueng Pase berdampak banjir terhadap lima kecamatan yakni Kecamatan Samudera, Geureudong Pase, Matang Kuli, Pirak Timu, dan Kita Makmur.

BACA JUGA :   APPA Kirimkan Massa ke Kantor Gubernur Aceh Ada Apa ?

Banjir terparah terjadi di Kecamatan Samudera dan Kecamatan Geureudong Pase. Sementara di tiga kecamatan lainnya, ketinggian air tidak terlalu tinggi dan tidak terjadi pengungsian.

“Selain merendam ratusan rumah, banjir juga merendam sejumlah sekolah hingga aktivitas sekolah lumpuh total. Banjir juga sempat menggenangi badan jalan nasional, namun genangan sudah surut,” ujar Murzani. (*)

Sumber : ant