Wakli Ketua DPRD Solok Selatan Minta Jajaran Polri Usut Tuntas dan Transparan dalam Kasus Keluarga DPO ditembak Mati

oleh -78.489 views
ilustrasi

IDUL FITRI

Padang I Realitas – Wakil Ketua DPRD Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat, Armen Syahjohan, meminta Kepolisian Republik Indonesia memberi keadilan bagi keluarga DPO di sana berinisial DS, yang ditembak mati dengan menegakkan hukum secara tuntas dan transparan.

“Kami mendorong jajaran Polri mengusut tuntas dan transparan dalam menangani kasus ini agar keluarga korban mendapatkan keadilan,” katanya, di Padang Aro, Rabu.

REALITAS TV

Pengusutan tuntas dan penanganan yang transparan juga akan meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap polisi.

Apalagi kasus penembakan berujung maut ini telah menjadi isu nasional setelah hampir semua media nasional ikut memberitakannya.

BACA JUGA :   Dukun Cabul Ancam Korban Agar Layani Nafsunya Bejatnya

Rekaman video yang dibuat istri DS tentang detik-detik penangkapan terhadap DS oleh sekelompok polisi di rumahnya itu juga sudah beredar luas di dunia maya.

Syahjohan berharap supremasi hukum benar-benar ditegakkan, jangan tajam ke bawah tumpul ke atas dan kasus ini bisa jadi pembelajaran bagi semua pihak.

Sementara kepada masyarakat ia mengimbau agar sabar menunggu proses hukum di institusi kepolisian itu, dan tidak melakukan hal-hal yang justru memperuncing masalah.

BACA JUGA :   Panglima TNI Berikan Piagam Penghargaan Kepada Yozua Makes

“Masyarakat harus taat dan patuh serta sabar menunggu proses hukum yang sedang berjalan,” ujarnya.

Kepada insan media, ia meminta terus mengawal proses hukum yang sedang berjalan dan mencari sumber yang jelas agar tidak terjadi kesalahan informasi.

Hal ini karena usai insiden penembakan, kata dia, ada pemberitaan yang menyatakan bahwa DS merupakan DPO pencurian padahal DPO perjudian, dan hal itu membuat gaduh.

“Saat keluarga korban ditimpa musibah ada pula informasi yang salah, sehingga membuat gaduh dan ini harus diperhatikan dengan teliti,” ujarnya.

BACA JUGA :   Tim Keslap Satgas TMMD Cek Personil Dan Warga Sebelum Bekerja

Sebelumnya Kabid Humas Polda Sumatera Barat, Komisaris Besar Polisi Satake Bayu, mengatakan, Brigadir KS pelaku penembakan yang mengakibatkan DS meninggal dunia di Solok Selatan telah ditahan di Markas Polda Sumatera Barat.

“Saat ini dia sudah ditahan di ruang tahanan Mapolda Sumbar untuk menunggu proses hukum selanjutnya,” kata dia. Brigadir KS, kata dia, sudah ditetapkan sebagai tersangka atas kasus itu. (*)

Sumber : (Ant)

UPDATE CORONA