Polisi Dalami Kasus Penganiayaan Lima Nakes Di Puskesmas Amuma Yahukimo

oleh -15.579 views
oleh
Polda Papua Tahan Pelaku Korupsi Dana Bansos
Kabid Humas Polda Papua, Kombes Pol. Ignatius Benny Ady Prabowo

Jayapura | MEDIAREALITAS – Lima Tim Cadangan Kesehatan (TCK) Emergency Medical Regional Papua, diduga jadi korban penyerangan dan penganiayaan kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) wilayah Yahukimo, di Puskesmas Amuma, Distrik Amuma, Selasa 31 Oktober 2023.

Diketahui, TCK Emergency Medical Regional Papua, berada di Distrik Amuma dalam rangka menyelidiki kasus kelaparan melanda daerah tersebut.

Korban-korban penyerangan tersebut adalah AM, 41 tahun, SR  23 tahun, FS,33 tahun, AEH, 32 tahun, dan Doktor DW, 39 tahun.

Kabid Humas Polda Papua, Kombes Pol. Ignatius Benny Ady Prabowo, menjelaskan, kronologi kejadian bermula saat para korban berada di kantor Puskesmas Distrik Amuma.

“Para korban mendengar suara teriakan dari atas bukit dan melihat sekelompok KKB yang wajahnya dihitamkan. Kelompok tersebut membawa alat tajam seperti busur panah, kampak, parang, dan senjata api. Mereka merusak jendela dan pintu kantor Puskesmas Amuma,” ucap Kombes Benny.

Lebih lanjut, KKB memerintahkan semua korban keluar dari Puskesmas, memeriksa handphone, tas, dan kartu identitas.

“Salah satu korban, Adrianus Edwardus Harapan, ketakutan dan mencoba melarikan diri melalui jendela, namun dia dikejar dan diserang oleh KKB. Mereka menodongkan senjata api, menganiaya hingga membacok tangan kiri korban,” tuturnya.

Setelah memeriksa dan memastikan identitas para petugas kesehatan (Nakes), KKB akhirnya melepaskan mereka dan melarikan diri kembali ke hutan. Evakuasi segera dilakukan, dan kelima korban Nakes dibawa menggunakan pesawat Pilatus Potter menuju Dekai, ibu kota Yahukimo, untuk perawatan medis.

Kabid Humas Polda Papua menyatakan bahwa penyerangan terhadap TCK Emergency Medical Regional Papua diduga dilakukan oleh kelompok KKB wilayah Yahukimo.

“Saat ini personel di lapangan tengah melakukan investigasi lebih lanjut dengan mengumpulkan informasi saksi dan bukti-bukti yang ada,” ucapnya.

Bupati Kabupaten Yahukimo, Didimus Yahuli, yang tiba di RSUD Dekai untuk menjenguk korban penganiayaan mengungkapkan rasa terimakasihnya atas penyelamatan korban dan menyatakan bahwa mereka akan segera diberangkatkan ke Jayapura.

Bupati Yahukimo juga mengecam keras perbuatan KKB, menyebut mereka sebagai orang-orang yang tidak bertanggung jawab.

“Mereka melakukan hal yang keji dan mereka di kutuk. Kejadian ini dipicu oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab,” tuturnya.

Para korban sudah diberangkatkan kemarin Rabu (1/10/23) menggunakan pesawat Trigana menuju Rumah Sakit Provita untuk penanganan medis lebih lanjut. (*)