Polres Nabire Bekuk Tiga Pelaku Peredaran Uang Palsu

oleh -18.579 views
Polres Nabire Bekuk Tiga Pelaku Peredaran Uang Palsu

Jayapura | MEDIAREALITAS –  Satuan Reserse Kriminal Polres Nabire, membekuk tiga orang diduga pelaku pengedar uang palsu, Rabu 2 November 2023.

Penemuan ini bermula dari tindakan cepat Satuan Reserse Kriminal Polres Nabire pada Senin, 30 Oktober 2023, ketika mereka mendapat informasi terkait upaya peredaran uang palsu di wilayah hukum Polres Nabire.

Tiga orang tersangka, dengan inisial FL, 28 tahun, SA, 28 tahun, dan MM, 22 tahun, berhasil diamankan dalam operasi tersebut.

Hal itu dibeberkan Kasat Reskrim Polres Nabire, AKP Bertu H. E. Anwar, mewakili Kapolres Nabire dan didampingi KBO Reserse Kriminal Polres Nabire, Ipda Sugiyarno, dan Kasie Humas Polres Nabire, Iptu Yaudi, bersama personel Satuan Reserse Kriminal Polres Nabire.

BACA JUGA :  Bareskrim Polri Bongkar Kasus TPPO Di Sydney

Kasat Reskrim mengungkapkan bahwa dalam pengungkapan kasus ini, telah diambil keterangan dari enam orang saksi, diantaranya tiga pemilik kios serta menjelaskan kronologis penangkapan pelaku peredaran uang palsu ini.

“Pada Senin, sekitar pukul 14.00 WIT, tim yang dipimpin oleh Kanit Opsnal merespons informasi tentang peredaran uang palsu pecahan 50 ribu rupiah di SP. B Distrik Wanggar, Kabupaten Nabire, yang kemudian Tim Opsnal segera melakukan tindakan pemeriksaan terhadap laporan tersebut,” ungkapnya.

Setelah pemeriksaan mendalam, uang tersebut jelas terlihat palsu dari karakteristik teksturnya dan berhasil mengembangkan kasus ini hingga berhasil menangkap tiga tersangka, yaitu FL, SA, dan MM.

“Dalam menjalankan aksinya, ketiga pelaku ini membeli barang dengan cara menyelipkan uang palsu ke dalam uang asli, membuatnya sulit untuk dideteksi. Barang bukti yang berhasil diamankan termasuk 1 buah kipas angin listrik dan 47 lembar uang palsu pecahan 50 ribu rupiah,” terang AKP Bertu.

BACA JUGA :  Kejati Sumsel Tetapkan Enam Tersangka Korupsi Tambang Rp555 Miliar

Lanjutnya, tiga tersangka dijerat dengan pasal berlapis, yaitu UU No. 7 Tahun 2011 tentang peredaran uang palsu dan KUHAP Pasal 245, yang bisa menghadapi hukuman penjara hingga 15 tahun.

Kasat Reskrim juga mengimbau kepada masyarakat, khususnya para pemilik toko dan kios warung, agar lebih berhati-hati saat menerima uang dari masyarakat.

“Disarankan untuk melakukan pemeriksaan lebih cermat, demi mencegah peredaran uang palsu. Jika menemukan uang palsu, masyarakat diharapkan segera menghubungi kantor polisi terdekat untuk segera ditindak lanjuti,” tuturnya. (*)