IKLAN YARA

300 Ribu Warga Swedia Diduga Alami Gangguan Penciuman, Kenapa?

oleh -56.489 views
300 Ribu Warga Swedia Diduga Alami Gangguan Penciuman, Kenapa?
UPDATE CORONA

Stockhlom I Realitas – Sekitar 300.000 warga Swedia diperkirakan memiliki gangguan indra penciuman akibat terinfeksi virus corona (Covid-19).

Mirisnya, karena negara Nordik ini hanya memiliki dua klinik penciuman dan pengecapan atau perasa, hal ini menyebabkan antrean panjang dengan ratusan demi ratusan pasien memadati klinik itu.

Seperti yang disampaikan seorang Analis Biomedis Telinga, Hidung, dan Tenggorokan (THT), Charlotte Cervin Hoberg.

“Kami mendapatkan pasien dari seluruh Swedia. Saya mendapatkan surat pribadi yang dikirim ke rumah saya dan dihubungi dari mana-mana,” kata Hoberg.

Dikutip dari Sputnik News, Selasa (26/10/2021), saat ini, indra penciuman menjadi gejala yang banyak dirasakan pasien Covid-19 di negara berpenduduk lebih dari 10 juta jiwa itu.

“Ada permintaan yang besar terkait spesialisasi ini. Namun setelah Covid, itu benar-benar semakin besar,” kata Perawat Li Nyman.

Perlu diketahui, sekitar 50 hingga 70 persen orang yang didiagnosis terinfeksi Covid-19 di negara itu memiliki kemampuan penciuman yang berkurang.

Sementara sebagian besar dari mereka mendapatkan kembali indra penciumannya setelah beberapa minggu.

Beberapa diantaranya bahkan mengalami penyimpangan permanen yang mencakup indra penciuman yang berkurang atau terdistorsi.

Dalam kasus yang paling ekstrim, ini telah sangat mengurangi kualitas hidup mereka yang mengalaminya.

Seorang yang mengalami gejala ini, Eva Höglund mengaku selama ini menyukai es krim vanilla, namun setelah terinfeksi Covid-19, segala sesuatu terasa dan berbau tidak enak.

Ia menyebut rasanya seperti ‘sup puntung rokok dan daging busuk’. “Saya melihat stroberi, namun baunya sangat buruk sehingga saya hampir muntah,” kata Höglund.

Hingga kini, tidak ada obat ajaib atau perbaikan cepat bagi mereka yang kehilangan indra penciuman.

Bantuan terbaik yang saat ini ditawarkan adalah apa yang disebut dengan pelatihan penciuman yang dibandingkan dengan metode fisioterapi.

Metode ini bekerja optimal bagi mereka yang memiliki indra penciuman yang terganggu dan terdistorsi, dan disebut sebagai parosmia.

“Anda harus melakukannya pagi dan sore serta dalam waktu lama untuk mendapatkan efeknya. Peningkatan tidak datang dalam semalam,” jelas Li Nyman.

Hingga saat ini di Swedia ada 1,17 juta kasus Covid-19, dengan mencatat sekitar 15.000 kematian.

Meskipun memilih menghentikan aturan sistem penguncian (lockdown) yang sebelumnya diberlakukan secara luas selama pandemi, Swedia memiliki tingkat kasus, pasien rawat inap, dan kematian yang relatif rendah dibandingkan dengan negara-negara Eropa lainnya.

Sementara negara itu telah melihat sedikit peningkatan dalam jumlah kasus baru sejak pembatasan dicabut pada akhir September lalu.

Kendati demikian, saat ini tidak ada rencana untuk memberlakukan aturan itu kembali. (*)

Source:trb