IKLAN YARA

Tim Penyelidik KPK Buka Penyelidikan Baru Kasus Suap Bansos

oleh -47.489 views
Apa Benar, Eks Bupati Kuansing Ngaku Beri Rp 650 Juta ke Pegawai KPK
UPDATE CORONA

Jakarta I Realitas – Tim penyelidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengembangkan penyelidikan baru terkait kasus suap bantuan sosial (bansos) pada Kementerian Sosial.

Hal tersebut dilakukan melalui penyelidikan terbuka dengan meminta keterangan beberapa pihak.

“KPK saat ini berupaya mengembangkan dan mengungkap dugaan peristiwa pidana korupsi pelaksanaan pengadaan barang/jasa terkait Bansos pada Kemensos melalui penyelidikan terbuka dengan melakukan permintaan keterangan beberapa pihak terkait,” ujar Plt Juru bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Sabtu (7/8/2021).

BACA JUGA :   Mantan Teller Bank BRI Bobol Rekening Nasabah Hingga Miliyaran Rupiah

Tim penyelidik pun membutuhkan keterangan tambahan salah satunya dengan memeriksa Mantan Mensos Juliari Peter Batubara. “Benar, hari Jumat tim penyelidik KPK meminta keterangan dan klarifikasi terhadap Juliari P Batubara terkait kegiatan penyelidikan yang saat ini sedang dilakukan KPK, ujar Ali.

Ali berjanji, pihaknya bakal membeberkan seluruh perkembangan proses penyelidikan tersebut nantinya.

“Kami memastikan penyelidikan terus dilakukan dan perkembangannya akan disampaikan,” ungkapnya.

BACA JUGA :   Bupati Kolaka Timur Ditangkap KPK, Berikut Daftar Harta Kekayaan Andi Merya Nur

Diketahui, KPK telah menetapkan mantan Menteri Sosial (Mensos), Juliari P Batubara (JPB) sebagai tersangka penerima suap. Juliari Batubara diduga menerima suap terkait pengadaan barang dan jasa berupa bantuan sosial (bansos) dalam penanganan pandemi Covid-19.

Selain Juliari Batubara, KPK juga menetapkan empat tersangka lainnya.

Empat tersangka itu yakni Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) di Kementerian Sosial (Kemensos), Matheus Joko Santoso (MJS) dan Adi Wahyono (AW) sebagai Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) dalam pelaksanaan proyek bantuan sosial (Bansos) Covid-19 di Kemensos .

BACA JUGA :   Binsan Simorangkir Jalani Sidang Kode Etik, Wilson Lalengke Hadir sebagai Saksi

Kemudian, dua tersangka pemberi suap yakni, Ardian Iskandar Maddanatja alias Ardian Maddanatja yang merupakan Presiden Direktur PT Tiga Pilar Agro Utama atau PT Tigapilar Agro Utama (TPAU/TAU) dengan akronim TIGRA.

Kedua, Sekretaris Umum Badan Pengurus Cabang (BPC) Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Jakarta Pusat periode 2017-2020 sekaligus advokat, Harry Van Sidabukke. (okz)