Fachrul Razi Berdiskusi Dengan Amien Rais: Politik Indonesia Dalam Genggaman China-USA

oleh -43.579 views
oleh
Fachrul Razi Berdiskusi Dengan Amien Rais Politik Indonesia Dalam Genggaman China-USA
Fachrul Razi dan Amien Rais di Gedung DPD RI, Komplek Parlemen Senayan. (Foto Pribadi)

JAKARTA | MEDIAREALITAS – Dewan Perwakilan Daerah Rupulik Indonesia, mengundang Amien Rais ke Gedung DPD RI untuk berdiskusi dan silaturahmi dalam membahas situasi politik dan negara kedepan.

Hal itu disampaikan Kerua Komite I DPD RI Fachrul Razi juga Senator Aceh, kepada Mediarealitas dalam rilisnya, Senin 24 Juni 2024.

Pertemuan mantan Ketua MPR RI Amien Rais di Gedung DPD RI, Komplek Parlemen Senayan, dipimpin Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti dan beberapa anggotanya.

Kata Fachrul Razi, kehadiran pendiri Partai Ummat itu juga membahas kondisi bangsa saat ini dan perbaikannya ke depan, secara khusus juga membicarakan Amandemen UUD 1945.

“Kami di DPD RI berterima kasih atas kehadiran Prof Amien Rais. Sengaja kita meminta ilmu, apa yang harus kami lakukan untuk kembali menerapkan UUD 1945 naskah asli untuk kemudian kita sempurnakan dan perkuat melalui Amandemen dengan teknik Adendum, dengan tujuan mempercepat terwujudnya cita-cita lahirnya negara ini,” katanya.

Fachrul Razi juga menjelaskan bahwa diskusi terkait persoalan sumber daya alam Indonesia yang telah di kuasai Oligarki termasuk partai politik dan pemerintahan di republik ini. “Ini ancaman besar bagi Indonesia,” tegas Amien Rais.

Fachrul mengatakan bahwa diskusi dengan Amien Rais juga membahas terkait dengan persoalan-persoalan dan keadaan politik Indonesia yang berada dalam genggaman kekuatan China dan USA.

Aktivis Mahasiswa UI itu menyebutkan, “dalam diskusi ini juga kita bahas mengenai dunia digital Indonesia yang sudah di kuasai oleh China. Namun, solusinya adalah membangun kemandirian digital tanpa tergantung dengan asing,” ungkap Fachrul Razi.

Ditempat sama, Amien Rais mengatakan dirinya menyadari bahwa ada kekeliruan dari Amandemen UUD 1945 pada tahun 1999 hingga 2002 silam, ucapnya dalam diskusi dengan anggota DPD RI.

Dalam kesempatan itu Amien juga menyadari kesalahannya pada saat itu yang melucuti kekuasaan MPR sehingga tidak menjadi lembaga tertinggi yang memilih presiden dan wakil presiden. Dimana kemudian Presiden dipilih langsung oleh rakyat.

“Itulah kesalahan kami dahulu. Karena kami menilai tidak mungkin ratusan juta orang bisa dibeli suaranya dengan uang. Mana mungkin menyogok 120 juta pemilih. Ternyata uang itu tidak masalah. Buktinya dengan 10 trilyunan bisa menyuap rakyat, akibatnya sekarang mental rakyat kita pragmatis dan materialistis,” katanya.

Kepada DPD RI, Amien Rais juga berharap diperkuat. Menurutnya DPD RI saat ini kurang gigi. Padahal DPD RI merupakan lembaga negara yang lebih netral, diisi oleh orang-orang yang tidak dibayangi oleh transaksi politik.

“Mestinya lembaga DPD RI lebih unggul tapi maaf-maaf kok agak disfungsional. Mungkin nanti kalau ada Sidang Umum MPR perlu diberikan kekuatan melalui adendum untuk ikut tentukan masa depan bangsa kita,” paparnya.

Turut hadir, Ustadz Sambo, Ridho Rahmadi (Ketua Partai Ummat) dan M Nigara, anggota DPD RI dapil Fachrul Razi (Aceh), Senator Banten Habib Ali Alwi, Tamsil Linrung (Sulawesi Selatan), Sekjen DPD RI Rahman Hadi, Stafsus Ketua DPD RI Sefdin Syaifudin dan Dosen Ilmu Politik UI Dr Mulyadi.

Editor: Rahmad