IKLAN YARA

PBB Terima Ratusan Janji Untuk Bantuan Kemanusiaan Afghanistan

oleh -26.489 views
PBB Terima Ratusan Janji Untuk Bantuan Kemanusiaan Afghanistan
PBB Terima Ratusan Janji Untuk Bantuan Kemanusiaan Afghanistan
UPDATE CORONA

ATLANTA I Realitas – Janji dan sumbangan dari negara-negara di seluruh dunia berada di jalur yang tepat untuk melampaui seruan PBB untuk memberikan bantuan kemanusiaan segera kepada rakyat Afghanistan.

Pada konferensi yang diadakan pada hari Senin (13/9/2021) di Jenewa dan dihadiri oleh Arab News, PBB meminta masyarakat internasional untuk menyumbangkan $606 juta dalam “seruan kilat” untuk membantu warga Afghanistan dengan bantuan ekonomi dan keuangan yang mendesak untuk mengimbangi situasi kemanusiaan yang mengerikan di negara itu, setelah Taliban mengambil kendali bulan lalu.

PBB meminta masyarakat internasional untuk menyumbang dengan murah hati untuk membantu sekitar 18 juta orang di Afghanistan, dan para pengungsi Afghanistan di negara-negara tetangga, untuk menemukan makanan, tempat tinggal dan obat-obatan.

Perwakilan dari negara-negara Eropa, Jepang, Australia dan AS menjanjikan beberapa ratus juta dolar dalam bentuk sumbangan tunai segera.

Negara-negara lain di Timur Tengah berjanji untuk membantu PBB memfasilitasi pekerjaannya di Afghanistan dan menyumbangkan persediaan kemanusiaan, obat-obatan dan bahan makanan. Qatar dan UEA masing-masing menjanjikan $ 50 juta di samping sumbangan kemanusiaan lainnya.

Menteri luar negeri Pakistan menekankan kesiapan negaranya untuk menyediakan logistik dan bantuan untuk misi PBB, sambil mengacu pada peran bersejarah Pakistan dalam melindungi 3 juta pengungsi Afghanistan yang masih berada di negara itu hari ini.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres membuka acara dengan seruan untuk meningkatkan upaya membantu orang miskin, anak perempuan dan perempuan, yang mewakili segmen masyarakat Afghanistan yang paling rentan.

BACA JUGA :   Jelang Rapat Umum, Ratusan Polisi Berpatroli di Sekitar US Capitol

Dia juga meminta Taliban untuk memastikan bantuan dikirimkan kepada mereka yang membutuhkannya, dan untuk menjaga operasi kemanusiaan PBB di Afghanistan.

Guterres mengatakan Afghanistan menghadapi salah satu krisis terburuk bahkan sebelum Taliban mengambil alih karena kemiskinan. Dia mendesak pemerintah Taliban untuk bekerja sama dengan PBB di negara itu dan memastikan keselamatan staf dan pekerja bantuan.

“Bahkan sebelum peristiwa dramatis dalam beberapa minggu terakhir, warga Afghanistan mengalami salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia,” katanya.

“Hari ini, satu dari tiga orang Afghanistan tidak tahu dari mana makanan mereka berikutnya akan datang. Tingkat kemiskinan meningkat – dan layanan publik dasar hampir runtuh.”

Dia menambahkan “banyak orang bisa kehabisan makanan pada akhir bulan ini, tepat saat musim dingin mendekat,” dan mengatakan PBB telah mengalokasikan $20 juta dari Dana Tanggap Darurat untuk mendukung operasi kemanusiaan di Afghanistan.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas menjanjikan bantuan sebesar $100 juta.

Maas menambahkan, “Taliban akan dinilai dengan perbuatan bukan kata-kata,” dan bahwa “Afghanistan tidak boleh menjadi basis terorisme.”

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengatakan negaranya menggandakan bantuannya ke Afghanistan, dan bahwa Taliban harus menghormati komitmen terhadap keragaman.

Perwakilan AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mengatakan kepada hadirin selama konferensi bahwa “kata-kata tidak cukup baik, dan kita harus melihat tindakan.”

Thomas-Greenfield mengatakan negaranya menyumbangkan $64 juta lagi dalam permohonan bantuan kilat di atas $300 juta yang telah dijanjikan AS pada tahun fiskal saat ini.

Martin Griffiths, Sekjen PBB untuk urusan kemanusiaan dan koordinator bantuan daruratnya, mendesak masyarakat internasional untuk maju membantu rakyat Afghanistan, menambahkan bahwa PBB berkomitmen untuk melindungi hak-hak perempuan dan hak-hak minoritas, serta kebebasan berekspresi. di Afganistan.

Griffiths mengatakan dia mengadakan pembicaraan langsung dengan Taliban minggu lalu di mana dia memperoleh kesepakatan yang ditandatangani dari mereka untuk membantu PBB menjalankan misinya di Afghanistan. (*)

Sumber : AN

BACA JUGA :   Jelang Rapat Umum, Ratusan Polisi Berpatroli di Sekitar US Capitol