Jokowi Izin Investasi Miras, PPP: Itu Akan Tingkatkan Kriminalitas

oleh -165.489 views
Jokowi
FOTO : Presiden RI, Joko Widodo.

IDUL FITRI

Jakarta I Realitas – Presiden Jokowi Buka Izin Investasi Miras, PPP: Itu akan Tingkatkan Kriminalitas

Pemerintah menetapkan industri minuman keras (miras) sebagai daftar positif investasi (DPI) terhitung sejak tahun ini. Industri tersebut sebelumnya masuk kategori bidang usaha tertutup.

REALITAS TV

Kebijakan tersebut tertuang dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 10 Tahun 2021 tentang Bidang Usaha Penanaman Modal.

Beleid yang merupakan aturan turunan dari Undang-Undang (UU) Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja ini telah ditandatangani Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan mulai berlaku per tanggal 2 Februari 2021.

BACA JUGA :   Ketua PPNI Aceh Mengutuk Keras Perilaku Kekerasan Terhadap Perawat di Palembang¬†

Perpres tersebut pun menuai protes masyarakat. Salah satunya dari¬†legislator Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Illiza Sa’adudin Djamal.

Dia menilai bahwa pemerintah perlu meninjau ulang rencana investasi miras tersebut.

“Pemerintah perlu meninjau ulang rencana investasi miras, karena itu hanya akan membuat peredaran dan konsumen miras meningkat,” ujar Illiza, dikutip dari Tribunnews.com, Sabtu (27/2/2021).

Dengan dilanggengkannya izin investasi industri miras, Illiza meyakini akan semakin banyak anak di bawah umur yang mengkonsumsi miras.

Hal tersebut, kata dia, sangatlah berbahaya. Apalagi terbukti banyak penyimpangan peredaran miras ke area yang seharusnya terbebas dari alkohol.

“Miras terbukti juga meningkatkan jumlah kriminalitas. Beberapa hari lalu ada oknum polisi bersenjata melakukan penembakan di kafe yang menewaskan tiga orang,” ungkap legislator asal Nanggroe Aceh Darussalam itu.

BACA JUGA :   Perawat RS Siloam Diminta Sujud, Lalu Ditendang Keluarga Pasien

Bahkan, Illiza menilai miras memiliki korelasi dengan meningkatnya kekerasan di rumah tangga (KDRT) yang korbannya mayoritas adalah perempuan dan anak hingga pelecehan seksual serta pemerkosaan.

UPDATE CORONA