Teriakan Laskar FPI ‘Hayya Alal Jihad’, PKB Menilai Bentuk Provokasi dan Intimidasi yang Tidak Patut

oleh -86.489 views

IDUL FITRI

Jakarta I Realitas – Teriakan Laskar FPI ‘Hayya Alal Jihad’, PKB Menilai Bentuk Provokasi dan Intimidasi yang Tidak Patut.

Polisi yang hendak mengantarkan surat panggilan kedua kepada Habib Rizieq Syihab sempat diteriakkan ‘hayya alal jihad’ oleh Laskar FPI. PKB menilai itu sebagai bentuk provokasi dan intimidasi yang tidak patut ditujukan kepada aparat penegak hukum.

“Tentu teriakan itu sangat tidak patut diteriakan kepada polisi karena sesungguhnya polisi adalah alat negara untuk menegakkan hukum,” kata Wakil Sekretaris Dewan Majelis Syuro DPP PKB, Maman Imanulhaq kepada wartawan, Kamis (3/12/2020).

“Maka provokasi dan intimidasi seperti itu tentu menyalahi aturan dan tidak etis pada konteks penegakan hukum,” sambungnya.

Anggota Komisi VIII DPR RI ini kemudian meminta semua orang untuk taat terhadap hukum. Sebab, negara Indonesia adalah negara hukum.

BACA JUGA :   Primer Koperasi D-04 Kodim 0724/Boyolali Gelar RAT Tutup Buku Tahun 2020

“Oleh sebab itu saya memohon semua warga negara siapapun dia itu harus taat kepada hukum, ini kan negara hukum. Jadi tidak perlu ada orang yang melakukan intervensi kepada urusan hukum,” ujarnya.

Maman berharap setiap elemen masyarakat dapat membiarkan proses hukum berjalan sebagaimana mestinya. Menurutnya, salah satu perintah agama adalah menghormati hukum.

“Biarkan hukum bicara dan nanti bukti fakta dipersidangan yang akan menunjukan mana yg berslah, mana yang enggak. Siapapun orang yang menghargai dan menghormati hukum dia warga negara baik dan itu menjadi perintah agama,” kata Maman.

Selain itu, Maman berbicara mengenai konteks jihad dalam sudut pandang agama Islam. Ia mengatakan jihad seharusnya diarahkan kepada upaya melawan kemiskinan hingga kebodohan.

BACA JUGA :   Polisi Gerebek Rumah Transaksi Narkoba Dan Amankan Dua Pelaku

Maman juga menyebut jihad yang relevan dengan situasi di Indonesia saat ini adalah melawan pandemi COVID-19. Mulai dari berjihad dalam memakai masker hingga menjaga jarak.

“Jihad yang hari ini kontekstual adalah melawan penyebaran Covid-19. Jihad kita adalah disiplin, jihad kita adalah menjaga jarak, jihad kita mengikuti protokol kesehatan, jihad kita menjaga, apa namanya, memakai masker, dan lain sebagainya. Itu jihad yang terbaik,” ucapnya.

Maman menegaskan seharusnya masyarakat memahami ajakan jihad secara kontekstual. Bukannya justru memprovokasi aparat negara yang sedang bertugas.

“Sekali lagi kita harus memahami ajakan jihad pada konteks islam. Bukan memprovokasi aparat negara yang menjalankan tugas menegakan hukum,” ujarnya.

BACA JUGA :   Kejagung Akan Usut Dugaan Penyalahgunaan Dana Otsus Di Papua dan Aceh

Penyidik yang dipimpin Kompol Fadilah kembali lagi ke Gang Paksi, Jalan Petamburan III, Jakarta Pusat. Sebelumnya, Fadilah sempat masuk ke rumah Habib Rizieq untuk mengantarkan surat panggilan kedua untuk Habib Rizieq.

Diberitakan sebelumnya, Penyidik Ditreskrimum Polda Metro Jayakembali lagi ke rumah Habib Rizieq Shihab di kawasan Petamburan, Jakarta Pusat. Namun lagi-lagi upaya penyidik dihalang-halangi oleh Laskar Front Pembela Islam (FPI).

Terlihat, Fadilah dan penyidik lainnya membawa sebuah map berwarna biru. Belum diketahui apa isi map biru tersebut.

Fadilah bersama 5 penyidik lainnya kembali dihadang oleh puluhan Laskar FPI. Massa kemudian berteriak ‘Allahu Akbar… Allahu Akbar!”.

“Kau sudah menghina junjungan Nabi…,” teriak seorang laskar yang kemudian diminta untuk diam oleh laskar lainnya. (Dtc)

UPDATE CORONA