Menteri PPN : Krisis Ini Perlu Dijadikan Peluang Untuk Memperbaiki Planet

oleh -87.489 views

IDUL FITRI

Info I Realitas – Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa menjadi narasumber dalam acara Kemitraan Multi Pihak Dalam Pengembangan Dan Penerapan Prinsip Ekonomi Hijau Dan Berkelanjutan Untuk Pemulihan Ekonomi Indonesia Pasca Covid-19 yang berlangsung pada 1 Desember 2020.

Dalam acara ini Menteri menyampaikan pidato dengan tema Pemulihan Ekonomi Indonesia Pasca Covid-19 Melalui Pengembangan Ekonomi Hijau Dan Pembangunan Rendah Karbon.

Dalam laporan dari Intergovernmental Science-Policy Platform on Biodiversity and Ecosystem Services (IPBES) menyebutkan bahwa penyebab terjadinya krisis adalah perubahan global dan pola perilaku, yang menyebabkan terjadinya perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati.

Sejauh ini, dunia telah kehilangan lebih dari 1 juta jiwa akibat pandemi ini, dengan dampak yang jauh lebih besar yang mengarah pada guncangan di berbagai sistem ekonomi dan sosial.

BACA JUGA :   Bangunan Yang Dibangun Dengan Uang APBD KKR Tidak Dipungsikan Bagai Gudang Tak Bertuan

Bahkan, Indonesia telah mengalami kontraksi ekonomi pada dua kuartal berturut-turut, yaitu pada Q2 sebesar -5,32% dan Q3 sebesar -3,49%.

“Jalan dan pilihan yang dapat kita ambil untuk memulihkan kondisi ini memang terbatas. Namun demikian, kita tidak perlu ragu untuk mengambil langkah dan berinvestasi pada pemulihan rendah karbon menuju ekonomi hijau,” ungkap Menteri.

Berbagai pengalaman dan praktik global telah membuktikan bahwa investasi hijau di masa pemulihan dapat menciptakan leverage ekonomi yang lebih besar dan tentunya memiliki dampak berkelanjutan di masa mendatang.

Menteri mencontohkan jika sebuah negara berinvestasi pada energi terbarukan, maka peluang kesempatan kerja menjadi 2,5 kali lebih besar jika dibandingkan dengan investasi pada bahan bakar fosil.

BACA JUGA :   Kerusuhan di Penjara Ekuador, Korban Napi yang Tewas 79 Orang

Pada jangka panjang, manusia bisa merasakan udara yang lebih bersih yang dapat mengurangi beban biaya tambahan akibat penyakit dari polusi udara.

“Sebagai gambaran, biaya kesehatan yang dikeluarkan akibat berbagai penyakit dari polusi udara bisa mencapai 7 persen dari PDB setiap tahunnya. Kita juga memiliki catatan praktik global bahwa setiap investasi sebesar 1 dolar untuk memulihkan ekosistem dapat menghasilkan 9 dolar dengan cara mengembalikan jasa ekosistem dan peningkatan mata pencaharian masyarakat setempat,” kata Menteri.

Menteri menambahkan bahwa syarat utama dari upaya pemulihan ekonomi melalui pengembangan ekonomi hijau dan pembangunan rendah karbon membutuhkan kerjasama multipihak, mulai dari pemerintah, mitra pembangunan, swasta, akademisi, LSM, masyarakat, dan termasuk UMKM.

BACA JUGA :   Forkopimda Aceh Timur di Suntik Vaksin Tahap II di RSUD Zubir Mahmud

“Kita perlu semakin meningkatkan kerja sama multipihak untuk mewujudkan pembangunan yang lebih baik, atau build back better menuju ekonomi hijau dan Rendah Karbon,” ucap Menteri.

Menteri berpesan bahwa krisis ini harus dijadikan peluang untuk memperbaiki planet.

“Dengan pola pembangunan yang lebih baik dan lebih berkelanjutan untuk masa depan kita semua. Apa yang kita lakukan saat ini, akan kita rasakan di masa mendatang, if you want to go fast, go alone. But if you want to go far, go togethe,” tutupnya. /rls

UPDATE CORONA