Prediksi Atalanta vs Leverkusen, 23 Mei 2024

oleh -21.579 views
oleh
Prediksi  Atalanta vs Leverkusen

MEDIAREALITAS – Prediksi  Atalanta vs Leverkusen dalam lanjutan UEFA Europa League , Setelah 51 pertandingan tanpa kekalahan, Bayer Leverkusen mempertaruhkan rekor tak terkalahkan mereka di final Liga Europa hari Rabu, ketika Atalanta BC akhirnya berusaha menghentikan juara Jerman itu.

Kedua tim bertemu di Dublin, di mana Leverkusen akan mencoba menyelesaikan leg kedua dengan treble yang luar biasa dan rekan mereka dari Italia mengincar trofi Eropa untuk pertama kalinya.

Diberi label keras ‘Neverkusen’ ketika tim mereka pada musim 2001-02 menjadi runner-up di Bundesliga, DFB-Pokal dan Liga Champions, Bayer Leverkusen tahun ini bersiap untuk menyangkal label yang tidak diinginkan itu dengan cara yang paling mustahil.

Berjuang di paruh bawah klasemen ketika Xabi Alonso mengambil alih kurang dari dua tahun yang lalu, Die Werkself telah naik ke puncak, menyingkirkan semua pendatang di papan atas Jerman: mengalahkan Augsburg pekan lalu menyelesaikan sebuah ‘tak terkalahkan’ Kampanye liga 34 pertandingan.

Sebelumnya lima kali menjadi runner-up Bundesliga, Leverkusen akhirnya finis dengan 90 poin, mengakhiri 11 tahun dominasi Bayern Munich dan akhirnya mendapatkan Meisterschale.

Sebuah kekuatan menyerang yang fasih di bawah asuhan pelatih kepala mereka yang berperingkat tinggi, mereka telah mencetak 135 gol di semua kompetisi musim ini, sementara hanya kebobolan 39 gol – namun klub Rhine masih bisa menghiasi apa yang sudah menjadi musim bersejarah.

Leverkusen ingin mengangkat trofi Eropa kedua mereka, setelah Piala UEFA 1988, dan jika mereka berhasil di ibu kota Irlandia, maka treble akan diperebutkan ketika Alonso dan kawan-kawan menghadapi tim strata kedua Kaiserslautern di tiga besar DFB-Pokal. beberapa hari kemudian.

Selain bakat luar biasa untuk tetap tak terkalahkan, Die Werkself juga terkenal karena mencetak serangkaian gol penting di menit-menit akhir, dan petualangan kontinental mereka bisa saja berakhir lebih awal jika bukan karena semangat pantang menyerah.

Mereka tertinggal 2-0 dari Qarabag yang tidak diunggulkan di kedua leg babak 16 besar, hanya untuk bangkit dan lolos, sebelum mengalahkan lawan mereka di semifinal, Roma awal bulan ini, ketika Josip Stanisic memberikan tendangan pada menit ke-97 untuk mengakhiri kebangkitan mereka.

Leverkusen juga mengalahkan juara bertahan Liga Conference West Ham United di perempat final, dan setelah sebelumnya melaju melalui babak penyisihan grup dengan rekor sempurna enam kemenangan dari enam, mereka kini bisa menjadi tim keempat yang mengangkat trofi tanpa terkalahkan.

BACA JUGA :   Prediksi Peru vs Chili, 22 Juni 2024

Pertemuan terakhir Atalanta dengan Leverkusen terjadi di Liga Europa 2021-22, ketika mereka menang 3-2 di kandang sebelum kalah satu gol satu minggu kemudian di Jerman – tetapi taruhannya akan jauh lebih tinggi pada Rabu malam.

Setelah menghadapi Marseille di semifinal, setelah memuncaki Grup D dan kemudian menyingkirkan juara baru Portugal Sporting dan raksasa Liga Premier Liverpool, La Dea dapat bermimpi untuk meraih kejayaan di final Eropa untuk pertama kalinya.

Kini menjadi tim Italia ke-11 berbeda yang mencapai babak penentuan kontinental, klub Bergamo juga bisa menjadi tim Serie A pertama yang menjuarai Liga Europa – jika mereka bisa terhindar dari kekalahan di rintangan terakhir.

Sejak pelatih baru Gian Piero Gasperini tiba di Lombardy delapan tahun lalu, Atalanta telah berubah menjadi pemain tetap di pentas Eropa, setelah berhasil mencatatkan tiga kualifikasi Liga Champions berturut-turut.

Namun, ahli taktik berusia 66 tahun itu belum pernah mengangkat trofi, dengan timnya baru saja kalah di final Coppa Italia dari Juventus untuk kedua kalinya dalam empat tahun, menandai kekalahan ketiganya secara keseluruhan di final piala Roma.

Gasperini akan keluar di Dublin sebagai manajer tertua yang memimpin final Eropa pertamanya, sementara pendatang baru Alonso adalah pelatih termuda yang memimpin finalis UEFA sejak 2012 – pertarungan taktis antara dua pria yang sangat berbeda pasti akan menarik.

Meskipun hanya juara Serie A Inter yang mencatatkan rasio gol lebih tinggi pada paruh kedua musim ini, Atalanta yang bermain bebas terbukti lebih berhati-hati di kompetisi kontinental, hanya menghadapi 2,8 tembakan tepat sasaran per pertandingan di Liga Europa sejauh ini – yang terendah rasio pihak mana pun yang ambil bagian.

La Dea kembali mencatatkan clean sheet akhir pekan lalu, ketika kemenangan penting atas Roma diikuti dengan mengalahkan Lecce 2-0; pasangan penyerang Charles De Ketelaere dan Gianlucca Scamacca mencetak gol di Via del Mare, menyelesaikan finis di lima besar dan kembali ke Liga Champions.

Sudah menjadi sosok yang dicintai di Bergamo, jika ‘Gasp’ sekarang dapat melepaskan diri dari status hampir menjadi pemain dan membantu Atalanta memenangkan trofi besar pertama mereka sejak 1963 – mengalahkan Leverkusen yang brilian dalam perjalanannya – itu akan memperkuat statusnya sebagai pemain terhebat sepanjang masa. di kalangan penggemar Nerazzurri.

Diberkati dengan kondisi kesehatan yang bersih, Xabi Alonso dapat dengan bebas memilih skuad pemenang Bundesliga untuk final, dan ada banyak persaingan untuk mendapatkan tempat.

BACA JUGA :   Prediksi Meksiko vs Jamaika, 23 Juni 2024

Piero Hincapie dan gelandang berpengaruh Granit Xhaka akan dipanggil kembali pada hari Rabu, sementara masih harus dilihat apakah Victor Boniface atau Patrick Schick akan menjadi starter di lini depan – sebagai alternatif, ‘false nine’ dapat digunakan.

Bos Leverkusen di Basque pasti akan memanggil pemain bintang Florian Wirtz, yang telah dirawat selama beberapa minggu terakhir karena cedera paha tetapi tampil sebagai cameo dari bangku cadangan melawan Augsburg dan sekarang seharusnya bisa menjadi starter.

Pemain berusia 21 tahun ini telah mencatatkan 18 gol dan 19 assist di semua kompetisi, dan setelah golnya di semifinal melawan Roma, ia telah mencetak 11 gol dalam karirnya di Liga Europa.

Sementara Charles De Ketelaere, Ademola Lookman dan Teun Koopmeiners semuanya menjadi ancaman bagi Atalanta, tim Serie A tersebut harus mempercayakan peran striker utama kepada Gianluca Scamacca di Dublin.

Setelah hanya mencetak satu gol di fase grup, penyerang Italia ini selalu mencetak gol di setiap babak sistem gugur, termasuk dua gol dalam kemenangan terkenal La Dea di Anfield – secara keseluruhan, ia telah mencetak enam gol di Liga Europa musim ini.

Selain Emil Holm, yang absen karena cedera betis, kapten berpengalaman Marten De Roon juga akan absen karena cedera paha yang dideritanya di final Coppa Italia.

Kapten klub Rafael Toloi dan sesama bek Sead Kolasinac juga diragukan tampil, sehingga Giorgio Scalvini kemungkinan akan bergabung dengan Isak Hien dan Berat Djimsiti di formasi tiga bek Nerazzurri.

Melanjutkan klaim mereka sebagai salah satu tim klub terhebat yang menghiasi permainan ini, Leverkusen dapat mengatasi gabungan bakat dan kekuatan Atalanta yang mendebarkan, karena mereka tak kenal lelah dari belakang ke depan dan tidak pernah tahu kapan mereka dikalahkan.

Meskipun itu berarti lebih banyak patah hati terakhir bagi La Dea, mengangkat trofi Liga Europa dan selangkah lebih dekat ke treble yang mengesankan akan menempatkan juara baru Jerman itu di jalur menuju keabadian.(footballpredictions/red)

Prediksi pemain  Atalanta vs Leverkusen

Atalanta : Musso; Djimsiti, Hien, Scalvini; Zappacosta, Pasalic, Ederson, Ruggeri; Koopmeiners, De Ketelaere; Scamacca

Leverkusen : Kovar; Tapsoba, Tah, Hincapie; Frimpong, Xhaka, Andrich, Grimaldo; Hofmann, Wirtz; Schick

Prediksi Skor  Atalanta vs Leverkusen: 1-2