Ide Merubah BUMN Jadi Koperasi Kecewakan Banyak Perempuan

oleh -29.579 views
Mengubah BUMN Jadi Koperasi Buat Banyak Wanita Kecewa
Ketua Srikandi BUMN Tina T. Kemala Intan

Jakarta | MEDIAREALITAS – Srikandi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menilai ide mengubah BUMN menjadi koperasi akan mengecewakan banyak perempuan yang telah mendapatkan kepercayaan untuk mengemban sejumlah posisi strategis di BUMN.

Ketua Srikandi BUMN Tina Kemala Intan mengatakan, wacana tersebut menjadi langkah mundur bagi tata kelola perusahaan milik negara.

“Tentu ide ini sangat menyakitkan bagi kami, para perempuan, yang telah berjuang untuk mendapatkan kesamaan hak dan kesempatan di BUMN,” ujar Tina melalui keterangan di Jakarta, Selasa 6 Februari 2024.

Tina menyampaikan, keberhasilan transformasi BUMN dalam beberapa tahun terakhir tak hanya berdampak signifikan pada aspek kinerja perusahaan, tapi juga implementasi nilai-nilai sosial dan kesetaraan gender di lingkungan BUMN.

BACA JUGA :   BI Mengajak Warga Bengkulu Untuk Bijak Berbelanja Beras

“Dalam empat tahun terakhir di bawah kepemimpinan Menteri BUMN Erick Thohir, BUMN telah melakukan banyak terobosan konkret dalam memberikan kesempatan kepada perempuan,” katanya.

BUMN saat ini sangat berpihak pada keterwakilan perempuan dalam tubuh perusahaan. Hal ini terlihat dari jumlah direksi BUMN yang mana 21 persennya merupakan perempuan dan ditargetkan akan mencapai 25 persen dari total seluruh direksi BUMN.

Srikandi BUMN juga secara intens berkolaborasi dengan Kementerian BUMN dalam menciptakan lingkungan kerja yang inklusif, melalui program Employee Well-Being Concern.

Hal ini menjadi sebuah inisiatif yang akan memberikan landasan kuat bagi perusahaan dan organisasi BUMN dalam meningkatkan kualitas hidup karyawan.

BACA JUGA :   Mendag: Perlu Trobosan Baru Untuk Genjot Pasar Non Tradisional

“Kalau status BUMN diubah menjadi koperasi, kami tidak yakin para perempuan akan mendapatkan kesempatan yang sama dengan apa yang telah dilakukan di BUMN saat ini,” ujarnya.

Keberpihakan terhadap perempuan di BUMN tak sekadar hanya wacana belaka, melainkan telah terimplementasi nyata melalui berbagai program strategis, termasuk masuk ke dalam cetak biru 2024-2034.

Komitmen yang tertuang dalam cetak biru tersebut menekankan pentingnya peranan perempuan dalam mengatasi banyak persoalan di BUMN, mulai dari aspek operasional, kesehatan mental, fasilitas daycare, hingga financial support.

“Kami tentu berharap program kepemimpinan perempuan yang sudah baik ini dapat terus terjadi dan semakin meningkat,” kata Tina.(*)

Sumber: Ant