IKLAN YARA

Kejati Lanjut Selidiki Kasus Korupsi Anggaran Pemilu 2014

oleh -16.579 views
Kejati Lanjut Selidiki Kasus Korupsi Anggaran Pemilu 2014
Ilustrasi KPU (Foto: istimewa)

Ambon | Realitas – Penyidik Kejaksaan Tinggi (Kejati) Maluku kembali melanjutkan penyidikan dugaan korupsi anggaran Pilpres dan Pileg 2014 di KPUD Kabupaten Seram Bagian Barat (SBB) yang merugikan negara Rp9 miliar, dengan memeriksa 12 saksi dan langsung diklarifikasi tim auditor Inspektorat Provinsi.

“Pemeriksaan berlangsung di Kantor Kejari SBB pada Kamis, (12/) selama 6 jam terhadap 12 saksi untuk dua tersangka berinisial MDL dan HBR,” kata Kasi Penerangan Hukum dan Humas Kejati Maluku Wahyudi Kareba di Ambon, Jumat (13/5/2022).

BACA JUGA :   Kebakaran Suzuya Mall Banda Aceh Karena Gagalnya Sistem Elektrikal

MDL merupakan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) di KPUD Kabupaten SBB dan rekannya HBR selaku mantan Bendahara KPUD telah ditetapkan sebagai tersangka sejak pertengahan April 2022.

Penetapan dua tersangka dan dilanjutkan dengan agenda pemeriksaan saksi ini terkait dugaan korupsi anggaran Pemilu 2014 dengan modus membuat laporan pertanggungjawaban fiktif, penggelembungan, dan pemotongan anggaran yang tidak sesuai mekanisme.

BACA JUGA :   Petani Aceh Temukan Dua Mortir

Adapun 12 orang yang baru diperiksa sebagai saksi atas dua tersangka tersebut terdiri atas seorang mantan anggota KPUD dan 11 orang staf di Sekretatriat KPUD setempat.

“Pemeriksaan para saksi masih seputar tugas pokok masing-masing dan tim auditor Inspektorat Provinsi juga hadir langsung mengklarifikasi keterangan para saksi,” ujar Wahyudi.

MDL dan HBR disangkakan melanggar Pasal 2 ayat (1) juncto pasal 3 juncto Pasal 18 UU RI Nomor 31 tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Wahyudi menambahkan para tersangka dalam perkara ini untuk sementara waktu masih tetap dua orang. (*)

Sumber: antara