IKLAN YARA

Mengenal Kelompok Taliban Dan Tujuan Mereka

oleh -502.489 views
Mengenal Kelompok Taliban Dan Tujuan Mereka
UPDATE CORONA

Jakarta I RealitasTaliban, sebuah kelompok militer yang pernah digulingkan oleh pasukan AS pada tahun 2001, sekarang menguasai lebih dari setengah ibu kota provinsi di Afghanistan.

Mereka juga secara bertahap mengepung ibu kota Kabul, sebuah kota yang kejatuhannya akan menandakan kontrol penuh kelompok fundamentalis Islam itu atas Afghanistan.

Dalam serangan terakhir mereka, para pejuang Taliban dilaporkan telah menguasai provinsi Logar, yang berjarak sekitar 80 kilometer dari ibu kota.

Di tengah situasi yang memburuk, Amerika Serikat dan Inggris mengerahkan ribuan tentara, tetapi hanya untuk mengevakuasi warganya sebelum Washington secara resmi mengumumkan berakhirnya perang selama dua dekade.

Amerika Serikat telah menyatakan keprihatinan bahwa kelompok Islam garis keras itu mungkin dapat menggulingkan pemerintah yang dipimpin Ashraf Ghani dalam waktu tiga bulan, menurut laporan media AS.

Hal itu akan membuat kembalinya Taliban di pucuk pimpinan setelah hampir dua dekade.

Namun, siapa sebenarnya Taliban dan apa tujuan mereka?

Berikut hal-hal yang perlu diketahui seputar Taliban, dilansir Hindustan Times dan BBC.

1. Siapa Taliban?

Seorang pejuang Taliban memegang granat berpeluncur roket (RPG) di Herat, kota terbesar ketiga di Afghanistan Jumat (13/8/2021), setelah pasukan pemerintah ditarik keluar sehari sebelumnya setelah berminggu-minggu dikepung.

Pada tahun 1994, Mullah Mohammad Omar mendirikan Taliban dengan puluhan pengikut untuk menantang kejahatan dan korupsi yang merajalela selama perang saudara.

Taliban secara harfiah berarti “mahasiswa” dalam bahasa Pashto, mengacu pada anggota pendirinya yang seorang mahasiswa.

Kelompok ini awalnya menarik anggota dari apa yang disebut pejuang “mujahidin” yang mendorong pasukan Uni Soviet dari Afghanistan pada 1980-an.

Taliban kemudian menguasai sebagian besar negara pada tahun 1996.

Mereka kemudian memerintah selama sekitar lima tahun sampai kelompok itu dicabut oleh pasukan AS pada tahun 2001.

Mullah Mohammad Omar bersembunyi setelah pasukan yang didukung AS menggulingkan kelompoknya.

Gerakan Islam garis keras sejak itu berperang melawan pasukan Barat untuk mendapatkan kembali kendali atas Afghanistan. 

2. Siapa saja pemimpin tinggi Taliban?

Wakil Pemimpin Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar

Haibatullah Akhundzada, sarjana hukum Islam, adalah pemimpin tertinggi Taliban yang memegang otoritas terakhir atas urusan politik, agama, dan militer kelompok itu, menurut kantor berita Reuters.

Haibatullah mengambil alih kepemimpinan setelah pendahulunya, Akhtar Mansour, tewas dalam serangan drone AS di dekat perbatasan Afghanistan-Pakistan pada 2016.

Mullah Abdul Ghani Baradar mengepalai kantor politik Taliban dan merupakan bagian dari tim yang merundingkan penyelesaian politik dengan berbagai pemangku kepentingan di Doha.

Sementara pemerintah Afghanistan dilaporkan telah menawarkan kesepakatan untuk mengakhiri kekerasan di Afghanistan, Baradar belum merespons sembari Taliban melanjutkan serangannya di tanah air.

Diyakini berusia awal 30-an, putra Mullah Omar, Yaqoob, mengawasi operasi militer Taliban.

Yaqoob dipandang sebagai penerus Mansour tetapi dia sendiri mengusulkan nama Akhundzada karena usianya yang masih muda dan kurangnya pengalaman di medan perang, lapor Reuters mengutip dari seorang komandan Taliban.

3. Apa Tujuan Mereka?

Taliban, yang sempat populer di awal-awal terbentuknya karena janjinya untuk mengekang kejahatan dan korupsi, kemudian menjadi terkenal karena secara brutal memaksakan versi Syariah mereka yang keras.

Gadis-gadis dan wanita Afghanistan khususnya menanggung beban rezim Taliban, yang melarang mereka untuk bersekolah dan dan kerja.

Laporan menunjukkan bahwa kelompok tersebut telah menggunakan taktik lama untuk menindas perempuan atas nama “sistem Islam yang asli”.

Taliban kembali berjanji untuk memulihkan perdamaian dan keamanan bagi para pengikutnya sementara ratusan ribu warga sipil mengungsi karena takut akan penganiayaan. 

4. Mengapa AS ikut berperang di Afganistan dan mengapa berlangsung sampai lama?

Seorang personel pasukan keamanan Afghanistan berjaga-jaga di sepanjang pinggir jalan di Herat pada 12 Agustus 2021, ketika Taliban mengambil alih markas polisi di Herat, kota terbesar ketiga di Afghanistan dan juga merebut ibu kota distrik utama lainnya yang hanya berjarak 150 kilometer dari ibu kota Kabul.

Dilansir BBC.com, kembali pada tahun 2001, AS mengalami serangan mematikan 9/11 di New York dan Washington, di mana hampir 3.000 orang tewas.

Para pejabat mengidentifikasi kelompok militan al-Qaeda, dan pemimpinnya Osama Bin Laden, sebagai pihak yang bertanggung jawab atas serangan itu.

Bin Laden berada di Afghanistan, di bawah perlindungan Taliban, kelompok Islamis yang telah berkuasa sejak 1996.

Ketika Taliban menolak untuk menyerahkannya, AS melakukan intervensi militer.

AS dengan cepat menyingkirkan Taliban dan bersumpah untuk mendukung demokrasi dan menghilangkan ancaman teroris.

Para militan menyelinap pergi dan kemudian berkumpul kembali.

Sekutu NATO telah bergabung dengan AS dan pemerintah Afghanistan baru mengambil alih pada tahun 2004 tetapi serangan mematikan Taliban terus berlanjut.

“Gelombang pasukan” Presiden Barack Obama pada tahun 2009 mampu menekan kembali Taliban tetapi itu tidak berlangsung lama.

Pada tahun 2014, pada akhir tahun paling berdarah sejak 2001, pasukan internasional NATO mengakhiri misi tempur mereka, menyerahkan tanggung jawab keamanan kepada tentara Afghanistan.

Hal itu menjadikan momentum bagi Taliban untuk merebut lebih banyak wilayah.

Pembicaraan damai antara AS dan Taliban dimulai secara sementara.

Pemerintah Afghanistan hampir tidak terlibat, dan kesepakatan tentang penarikan muncul pada Februari 2020 di Qatar.

Kesepakatan AS-Taliban tidak menghentikan serangan Taliban.

Mereka mengalihkan fokus mereka ke pasukan keamanan Afghanistan dan warga sipil, dan menargetkan pembunuhan.

Area kendali mereka pun berkembang.

5. Apa yang terjadi saat ini?

Menurut sebuah analisis yang diterbitkan di The Washington Post, taktik Taliban menunjukkan tujuan mereka untuk merebut perbatasan dan wilayah yang diperebutkan selama pemerintahan sebelumnya.

“Mengambil kendali atas daerah-daerah ini mungkin memungkinkan Taliban untuk menekan lawan-lawan politiknya sambil menghasilkan pendapatan puluhan juta sebelum akhir tahun,” kata laporan itu, menunjukkan kelompok itu mengambil kendali kembali dari pemerintah Afghanistan terpilih dalam beberapa hari mendatang. (*)

Source:Trb