IKLAN YARA

Canggih! Apple Rilis Fitur Pendeteksi Konten Pelecehan Anak

oleh -73.489 views
UPDATE CORONA

Jakarta I Realitas Apple tengah menguji sistem pada fitur baru yang mereka buat berupa deteksi konten pelecehan anak melalui pemindaian otomatis pada kumpulan foto di iPhone dan iCloud.

Nantinya sistem mendeteksi konten yang dianggap pelecehan, dan akan dilaporkan ke pihak berwenang jika diperlukan.

Perusahaan menjelaskan fitur deteksi tersebut bekerja dengan proses hashing atau pencocokan pada irisan-irisan kecil yang kompleks.

Selanjutnya, hasil hashing akan dicocokkan dengan database hash yang ada di Pusat Nasional untuk Anak Hilang dan Tereksploitasi (National Center for Missing and Exploited Children/NCMEC).

BACA JUGA :   Apple Bakal Rilis iPhone Versi Layar Lipat pada 2023 Mendatang

Deteksi yang dilakukan Apple akan bisa memindai foto yang ukuran dan warnanya sudah diubah, misalnya menjadi lebih kecil dan menjadi hitam putih.

Bila dianggap memiliki konten pelecehan anak, Apple akan menonaktifkan akun pengguna dan melaporkan ke NCMEC yang selanjutnya dapat diteruskan ke penegak hukum.

Tapi bila dianggap tidak berbahaya, misalnya ada foto anak di bak mandi, maka tidak akan dilaporkan. Di sisi lain, pengguna yang akunnya dinonaktifkan bisa mengajukan banding untuk memulihkan akun mereka.

Ini merupakan upaya perusahaan dalam melindungi anak-anak dari pelecehan, seperti yang juga dilakukan perusahaan teknologi besar lainnya, seperti Google dan Facebook.

Kendati begitu, Apple tetap menjamin bahwa fitur baru ini tetap mempertimbangkan kenyamanan privasi bagi pengguna.

“Metode Apple dirancang dengan mempertimbangkan privasi pengguna,” ungkap manajemen seperti dilansir pada Minggu (8/8).

Rencana fitur baru Apple ini mendapat respons positif dari CEO NCMEC John Clark. Ia berharap lembaganya bisa bekerja sama dengan Apple ke depan untuk menjadikan dunia lebih aman bagi anak-anak.

BACA JUGA :   Apple Bakal Rilis iPhone Versi Layar Lipat pada 2023 Mendatang

“Kenyataannya adalah bahwa privasi dan perlindungan anak dapat hidup berdampingan,” kata Clark.

Namun, rencana ini menuai kekhawatiran bagi praktisi privasi data pribadi. Menurut Direktur Proyek Keamanan dan Pengawasan di Pusat Demokrasi dan Teknologi AS Greg Nojeim, hal ini justru rentan disalahgunakan.

“Apple harus mengabaikan perubahan ini dan mengembalikan kepercayaan penggunanya pada keamanan dan integritas data mereka di perangkat dan layanan Apple,” tutur Nojeim. (*)

Source: CNN