Prediksi Italia vs Inggris – Final Piala Eropa 12 Juli 2021

oleh -209.489 views
Prediksi Italia vs Inggris

IDUL FITRI

MEDIAREALITAS.COM – Prediksi Italia vs Inggris, Tirai ditutup pada musim panas yang memukau dari sepak bola Euro 2020 hari Minggu ini, ketika para pendukung tiba di Stadion Wembley secara massal untuk menyaksikan Italia dan Inggris bertarung memperebutkan trofi kejuaraan kontinental.

Tim asuhan Roberto Mancini membukukan tempat mereka di ajang pameran setelah menang dalam adu penalti yang menegangkan melawan Spanyol, sementara Inggris membutuhkan 120 menit untuk membuat Denmark mengemas 2-1 di semi-final.

Sudah 53 tahun sejak Italia mendapatkan trofi, sementara Three Lions bermain di final turnamen besar pertama mereka selama 55 tahun saat Gareth Southgate berusaha untuk menulis babak sejarahnya sendiri.

Selama kemenangan gelar Liga Premier yang terkenal dari Manchester City tahun 2012, Robert Mancini diperingatkan oleh Martin Tyler bahwa dia “tidak akan pernah melihat hal seperti ini lagi”. Menangkan Euro dengan Italia, bagaimanapun, dan itu pasti akan menjadi yang kedua.

Dengan kepala tua yang bijaksana di pertahanan, trio talenta yang tak tertahankan di lini tengah dan trisula menyerang yang membangkitkan rasa takut, Italia mungkin sedikit berada di bawah radar sebelum bola pertama ditendang di Euro 2020, tetapi dominasi benua telah ada untuk semua untuk melihat sejak 2018.

Kegagalan untuk lolos ke Piala Dunia di Rusia tampaknya benar-benar tidak dapat dipahami mengingat bagaimana pasukan Mancini telah menyapu bersih kompetisi selama tiga tahun terakhir, tetapi tidak sejak zaman Dino Zoff dan Luigi Riva Azzurri melangkah ke lapangan untuk Kejuaraan Eropa final dan muncul truf.

Namun, Italia mungkin hanya tinggal 90 menit lagi untuk mengakhiri penantian 53 tahun yang menyakitkan untuk gelar kontinental, karena setelah menyapu Turki, Swiss dan Wales di babak penyisihan grup tanpa mengirim satu gol pun, pasukan Mancini melakukan bisnis dalam tiga KO yang melelahkan. pertemuan.

Meskipun Sasa Kalajdzic dari Austria mematahkan ketahanan pertahanan Italia yang tak terduga di babak 16 besar, Italia berhasil lolos dengan dua gol menjadi satu sebelum membuang negara peringkat nomor satu dunia di Belgia dengan skor yang sama untuk menyiapkan pertandingan Wembley dengan Tim Spanyol asuhan Luis Enrique di babak empat besar.

Sebuah serangan balik yang menyapu akhirnya berakhir dengan Federico Chiesa menemukan sudut jauh melewati Unai Simon yang terdampar sebelum Alvaro Morata terhubung dengan ahli dengan Dani Olmo untuk menyamakan kedudukan untuk La Roja, tetapi penyerang Juventus akan segera berubah dari pahlawan menjadi nol di depan dari beberapa rekan setimnya di Bianconeri dengan warna biru.

Setelah Manuel Locatelli dan Olmo sama-sama gagal membobol gawang dari jarak 12 yard, Morata melihat upayanya yang jinak digagalkan oleh Gianluigi Donnarumma sebelum Jorginho – dengan es mengalir di nadinya – menyelipkan hop tradisionalnya, lompat dan lompat penalti di depan dari sekelompok pendukung yang mengigau.

Meskipun hanya memiliki 30% penguasaan bola dan melakukan tujuh tembakan ke gawang dibandingkan dengan 16 Spanyol, Italia dan 14 kemenangan beruntun mereka – serta 33 pertandingan tak terkalahkan, di mana mereka membanggakan selisih gol yang luar biasa +76 – bersiaplah untuk final turnamen besar ke-10 mereka berharap bahwa ketiga kalinya akan menjadi pesona setelah kekalahan di rintangan terakhir pada tahun 2000 dan 2012.

Sembilan tahun setelah memimpin City meraih gelar Liga Premier pertama mereka, Mancini sekarang ditetapkan untuk menjadi manajer pemenang papan atas Inggris kedua yang memimpin negara Eropa keluar untuk final turnamen besar. Pertama? 1966 Tokoh Inggris Alf Ramsey. Namun kini, ada nama baru yang tersohor di ruang istirahat lawan yang telah merebut hati bangsa.

Setan-setan tahun 1996 telah disingkirkan, nyanyian Sweet Caroline dan Three Lions dinyanyikan dengan volume penuh, dan Inggris berada di final Euro 2020.

Setelah 18 bulan kekacauan virus corona yang telah menyebabkan konsekuensi yang menghancurkan di dalam dan di luar lapangan, bangsa akan berkumpul untuk menyaksikan Gareth Southgate memimpin calon pembuat sejarahnya di ibu kota Inggris menjelang pertandingan terbesar mereka dalam 55 tahun.

Di tengah laporan yang berspekulasi bahwa arena penuh penonton dapat disambut di Wembley untuk menyaksikan Inggris bermain di final turnamen besar untuk pertama kalinya sejak pergantian milenium, Southgate – yang konon bisa menjadi Sir Gareth jika usahanya berhasil – menuai hasil. imbalan dari mengambil salah satu pekerjaan yang paling teliti dan tak kenal ampun di lanskap sepakbola internasional.

Fans mungkin bertanya-tanya apakah tersingkir di Euro 2016 ke Islandia hanya mimpi buruk, karena di bawah pengawasan Southgate, Inggris mungkin tidak terpesona dan senang di lini depan, tetapi barisan belakangnya yang sering tak tertembus menavigasi lima pertandingan Kejuaraan Eropa tanpa kebobolan. tujuan.

Namun, setiap harapan untuk membuat sejarah dengan clean sheet keenam dengan cepat pupus melawan Denmark – negara yang terinspirasi digemparkan oleh netral – ketika tendangan bebas tak terbendung Mikkel Damsgaard membungkam kontingen Inggris sementara mereka yang berbaju merah membuat kehadiran mereka diketahui.

Hanya sembilan menit setelah kebobolan gol pertama mereka di turnamen tersebut, para tersangka Inggris biasanya melakukan trik lama mereka sekali lagi. Harry Kane – pencipta dan pencetak gol – mengumpan bola yang menyenangkan melalui pemain muda sensasi Bukayo Saka, yang umpannya ditujukan untuk Raheem Sterling tetapi malah dibelokkan ke belakang gawang oleh kapten Denmark Simon Kjaer.

Denmark tidak membiarkan kepala mereka tertunduk ketika Kasper Schmeichel menghasilkan kinerja yang akan sangat dibanggakan ayahnya, tetapi dengan 104 menit, Sterling secara kontroversial jatuh di area penalti dan Kane mencetak gol pada upaya kedua setelah melihat secara mengejutkan tendangan titik jinak diselamatkan.

Ketika peluit penuh waktu Danny Makkelie ditiup, adegan kegembiraan yang tak terkendali diikuti untuk Inggris, yang sebelumnya mencoba dan gagal mencapai final dalam sembilan kampanye Kejuaraan Eropa. Namun, dua negara terakhir yang menjadi tuan rumah final – Portugal pada 2004 dan Prancis pada 2016 – keduanya berakhir di pihak yang kalah.

Rekor tak terkalahkan Italia yang mengejutkan mungkin menjadi berita utama, tetapi Inggris setidaknya bisa membanggakan 11 kemenangan dan satu hasil imbang dari 12 pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi, dan 15 dari 17 pertemuan terakhir Three Lions di Stadion Wembley telah melihat mereka berbaris menuju kemenangan.

Hanya segelintir pahlawan 1966 yang masih ada untuk menyaksikan panen Inggris saat ini mencoba meniru kesuksesan mereka, tetapi pasukan Southgate – apakah hari Minggu berakhir dengan kegembiraan atau keputusasaan – akan berharap untuk menginspirasi generasi pemukul dunia berikutnya untuk mengambilnya. sepak bola, pasang sepatu bot mereka dan ikuti jejak Kane dkk.

Saat dua kekuatan Eropa kelas berat bersiap untuk bertabrakan di depan para penggemar, mantan pemain, dan bangsawan, negara-negara di seluruh benua pasti akan tersenyum kembali di turnamen yang tidak ada duanya setelah satu tahun yang tidak ada duanya, dan orang hanya bisa berharap bahwa pembatasan, karantina dan di belakang -Pertemuan tertutup akan menjadi kenangan yang jauh di Qatar 2022.

Sementara Roberto Mancini bekerja dengan skuat yang hampir sepenuhnya fit untuk final Euro 2020, pikiran tidak akan tertuju pada Leonardo Spinazzola yang malang, yang menarik perhatian dengan penampilannya di bek kiri sebelum mengalami cedera tendon Achilles saat melawan Belgia.

Pria Roma itu sekarang menghadapi masa rehabilitasi enam bulan yang menyakitkan ketika Emerson Palmieri bersiap untuk melangkah ke lingkungan yang akrab di tempatnya, sementara Giorgio Chiellini dan Leonardo Bonucci – pada usia gabungan 70 tahun – akan segera melindungi Paris Saint -Kiper Germain Gianluigi Donnarumma.

Penampilan Locatelli di babak penyisihan grup menyebabkan minat yang dilaporkan dari Arsenal dan Juventus antara lain, tetapi kembalinya Marco Verratti ke kebugaran telah memaksa pria Sassuolo untuk mengambil kursi belakang saat pria PSG yang halus terhubung dengan Jorginho dan Nicolo Barella di ruang mesin.

Ciro Immobile menjadi berita utama untuk semua alasan yang salah dengan kejenakaannya melawan Belgia, tetapi pemain Lazio itu tidak mendapat tekanan dari Andrea Belotti karena Mancini tetap percaya pada trio penyerang Chiesa, Immobile dan Lorenzo Insigne.

Pelatih Azzurri telah memiliki banyak pilihan pemain yang tersedia untuknya menyusul kemenangan semifinal mereka atas Spanyol – kecuali Spinazzola – dan susunan pemain yang tidak berubah harus turun ke lapangan meskipun dua pertemuan 120 menit yang melelahkan.

Inggris juga melewati 120 menit pertandingan melawan Denmark tanpa cedera, dan seperti yang telah ia lakukan sepanjang musim panas, Southgate harus memilih untuk menentukan pengaturan 4-2-3-1 lainnya atau pertahanan tiga orang yang bekerja dengan sangat baik melawan Jerman.

Pelatih Three Lions sebagian besar telah menetapkan XI terkuatnya meskipun kegemarannya untuk mengubah formasi, karena satu-satunya ketidakpastian bagi barisan belakang adalah apakah Kyle Walker bergerak di tengah dalam tiga atau melanjutkan di sisi kanan dalam empat.

Luke Shaw akan mendapat tugas berat untuk menjaga Chiesa tetap tenang saat Harry Maguire dan John Stones membentuk pasangan bek tengah yang lebih muda daripada rekan-rekan mereka, sementara Declan Rice dan Kalvin Phillips akan melanjutkan kemitraan lini tengah mereka.

Saka sekali lagi diberi anggukan di sebelah kanan untuk semifinal dan memainkan peran kunci dalam menyamakan kedudukan timnya, sehingga remaja Arsenal tidak boleh dijatuhkan meskipun ada tekanan dari orang-orang seperti Jadon Sancho, Phil Foden dan Jack Grealish.

Kane mengejar sepotong sejarah pribadinya di sini, karena gol di final akan membuatnya menyalip Gary Lineker sebagai pencetak gol paling produktif Inggris di turnamen besar, sementara dia hanya tinggal tiga gol lagi untuk menembus lima besar dari Three Lions’ grafik skor sepanjang masa.(red)

Prediksi Susunan Pemain Italia vs Inggris:

Italia : Donnarumma; Di Lorenzo, Bonucci, Chiellini, Emerson; Jorginho, Barella, Verratti; Chiesa, Immobile, Insigne

Inggris : Pickford; Walker, Stones, Maguire, Shaw; Rice, Phillips; Saka, Mount, Sterling; Kane

Prediksi Skor Italia vs Inggris: 2-2

UPDATE CORONA