Kuasa Hukum Syahganda : Keterangan Saksi Ahli JPU Berlebihan

oleh -100.489 views
Hukum

IDUL FITRI

Depok I Realitas – Kuasa Hukum Syahganda, Keterangan Saksi Ahli Jaksa Penuntut Berlebihan.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada sidang lanjutan DR.Syahganda Nainggolan hari ini menghadirkan saksi ahli bahasa, Andika Dutha Bachari di Pengadilan Negeri Depok, Kamis 11/2/2021.

REALITAS TV

Dalam persidangan tim pengacara Syahganda Nainggolan beberapa kali menyampaikan keberatan terhadap keterangan ahli jaksa penuntut umum itu. Menurutnya, ahli sudah terlalu jauh membuat kesimpulan.

“Kami keberatan yang mulai ini melampaui batas, ini sudah terlalu jauh Yang Mulai. Ini ahli bahasa, bagaimana Anda menyimpulkan itu memelintir,” ucap Abdullah Alkatiri.

BACA JUGA :   Kapolda Aceh Kunker Ke Wilayah Hukum Aceh Tenggara

Sebelumnya saksi ahli bahasa, Andika berpendapat jika cuitan Syahganda soal omnibus law memang tidak sesuai dengan fakta.

“Untuk akun Syahganda yang saya temukan terkait tindak pidana penyebaran berita bohong, kebanyakan memelintir Majelis, ciri bahasa yang saya temukan adanya pemelintiran,” imbuhnya.

Andika memberikan pendapatnya terkait cuitan Syahganda yang menyinggung penyataan Gatot Nurmantyo. Ia mengaku kembali menemukan jika cuitan Syahganda itu tidak sesuai dengan fakta yang terjadi.

BACA JUGA :   Gumarang: Politik Sensasi Atau Prestasi Lagi Ngetren Sekarang

“Itu kan repost pemberitaan di detikcom, lalu dia beri caption ‘salah satu poin pidato Gatot Nurmatyo di Karawang tadi mengutuk RUU omnibus law, yang sengsarakan buruh. Selamat bergerak tokoh KAMI, Iswan Abdullah, Roy Junto, Abdul Hakim, Arif Gunadi, Mira dll, tokoh buruh. Selamat mogok nasional’,” ungkapnya.

“Karena itu dia repost tentu saya menguji benar tidak apa yang diucapkan detikcom dan apa yang disampaikan oleh penutur atau pengelola akun dan yang menguasai akun @syahganda. Lagi-lagi saya menemukan tidak ada kesesuaian antara apa yang dikatakan dengan fakta yang dia lampirkan,” jelas Andika.

BACA JUGA :   Ketumu Partai UKM Desak Polri Usut Pembunuhan Wartawan di Siantar

Dalam perkara ini, Syahganda didakwa menyebarkan berita bohong terkait kasus penghasutan demo menolak omnibus law yang berujung ricuh di Jakarta. (Gusdin)

UPDATE CORONA

Tentang Penulis: Editor Rahmad Wahyudi

Gambar Gravatar
Rahmad Wahyudi Adalah Wartawan di Media Realitas