Prediksi Pertandingan Liga Champions: Atalanta vs Midtjylland

oleh -77.489 views

IDUL FITRI

REALITAS – Kemenangan yang terkenal di tanah suci Anfield membuat kampanye Grup D Liga Champions Atalanta BC kembali ke jalurnya minggu lalu, tetapi tim Italia harus menindaklanjutinya di kandang melawan Midtjylland yang tersingkir jika mereka ingin maju ke babak 16 besar.

Sementara pasukan Gian Piero Gasperini menundukkan sisi bayangan Liverpool untuk tetap dalam pertarungan kualifikasi, lawan Denmark hari Selasa tersingkir setelah kekalahan penyisihan grup di Amsterdam.

Sisi Serie A Atalanta pantas menang 2-0 di Merseyside terakhir kali – meskipun melawan tim Liverpool yang banyak berubah – untuk mendekati dua poin dari pemimpin seksi Jurgen Klopp, dengan juara Belanda Ajax juga sekarang dengan tujuh poin.

Pemain depan lincah Josip Ilicic menutup kembalinya ke flip setelah absen lama dengan mencetak gol pembuka setelah babak pertama, sebelum lari Robin Gosens yang biasanya eksplosif berakhir dengan bek sayap kiri menyelesaikan anggukan cerdas rekan sayap kanannya Hans Hateboer. Itu adalah karakteristik gol dari permainan yang giat dan tak kenal takut yang telah membawa klub Bergamo menjadi sangat terkenal belakangan ini.

BACA JUGA :   Di Kampung Tangguh Desa Lamme, Kasat Binmas Polda Aceh Jaya Gelar Silaturahmi Dan Serahkan Alat Olahraga

Pada hari Selasa, Atalanta akan menargetkan pengulangan kemenangan 4-0 mereka di Denmark pada hari pembukaan kampanye, yang merupakan kemenangan Liga Champions terbesar mereka. Itu adalah kesempatan langka di mana kedua striker Kolombia mereka yang sebelumnya kuat, Luis Muriel dan Duvan Zapata, menjadi starter bersama-sama dan keduanya mencetak gol di MCH Arena.

La Dea kemudian mengikuti kemenangan pembukaan di Jutland dengan bangkit dari ketinggalan dua gol untuk menyelamatkan hasil imbang 2-2 di kandang dari Ajax sebelum kekalahan 5-0 yang memalukan dari Liverpool yang mewakili kekalahan terberat mereka di Eropa.

Debutan di musim 2019-20, ini adalah kampanye Liga Champions kedua berturut-turut bagi Atalanta setelah mereka finis ketiga di Serie A musim lalu. Meskipun bertubuh relatif sederhana, Bergamaschi hanya kalah enam dari 27 pertandingan Eropa terakhir mereka dan hanya menderita tiga kekalahan dalam 23 pertandingan kandang mereka di Eropa secara keseluruhan, menang 12 kali.

BACA JUGA :   Di Kampung Tangguh Desa Lamme, Kasat Binmas Polda Aceh Jaya Gelar Silaturahmi Dan Serahkan Alat Olahraga

Sementara performa kontinental sebagian besar positif musim ini, tim Gasperini telah berjuang untuk momentum di kompetisi domestik sejak awal yang gemilang datang dari rel selama ledakan babak pertama di Napoli pada pertengahan Oktober.

Mereka dikalahkan 2-0 di kandang oleh Verona pada hari Sabtu, memperpanjang rekor liga kandang tanpa kemenangan mereka menjadi tiga pertandingan, sementara kekalahan 5-2 dari Cagliari dua bulan lalu adalah satu-satunya kemenangan kandang mereka dalam lima pertandingan Serie A terakhir.

Tim tamu minggu ini Midtjylland, bagaimanapun, harus menawarkan sedikit ancaman bagi harapan Atalanta untuk mengimbangi dua tim teratas grup. Klub yang baru didirikan pada pergantian abad ini telah kehilangan keempat pertandingan dalam kampanye penuh Liga Champions pertama mereka dan dipastikan mereka akan finis keempat di Grup D setelah kekalahan 3-1 di Ajax terakhir kali.

BACA JUGA :   Di Kampung Tangguh Desa Lamme, Kasat Binmas Polda Aceh Jaya Gelar Silaturahmi Dan Serahkan Alat Olahraga

Setelah kekalahan melawan Atalanta – kekalahan kandang terberat mereka di Eropa – tim Brian Priske kalah 2-0 di Liverpool dan baik kandang maupun tandang melawan Ajax. Tidak hanya itu, juara Denmark hanya memenangkan tiga dari 12 pertandingan Eropa terakhir mereka, dengan ketiga kemenangan datang di kualifikasi musim ini.

Satu dari empat tim yang melakukan debut penyisihan grup pada 2020-21 bersama Krasnodar, Rennes dan Istanbul Basaksehir, mereka adalah satu-satunya tim dari kuartet yang belum meraih satu poin pun.