MUI Kampar Taja Kajian Tali Bapilin Tigo, Kampar Negeri Serambi Mekkah

oleh -133.489 views

IDUL FITRI

Bangkinang Kota I Realitas – Kabupaten Kampar yang dikenal dengan negeri yang agamis, beradat yang dipegang teguh hingga saat ini, namun belum ada ketetapan atau aturan yang dilahirkan sebagai panduan bahwa Kampar negeri yang sangat dikenal dengan falsafah adat bersendikan syara’, syara’ bersendikan kitabullah, Tali Bapilin tigo, tigo tungku sajorangan.

Oleh sebab itu perlu kita kaji dan gali secara akademis, sisi hukum dan sosial untuk dapat ditetapkan sebagai aturan baku di Kabupaten Kampar.

REALITAS TV

Inilah sebenarnya sinergitas yang kita kenal dan jalankan di tengah masyarakat selama ini yakni Pemerintah, Tokoh adat dan ulama.

Sehingga nantinya ada lembaga atau penguatan lembaga untuk merealisasikan dan mengimplementasikan Kampar Serambi Mekkah.

BACA JUGA :   Peningkatan Pendidikan Anak Sekolah di Tengah Pandemi COVID-19 di Gampong Meurandeh Kecamatan Manyak Payed

Demikian disampaikan oleh Bupati Kampar H. Catur Sugeng Susanto, SH yang diwakili oleh Sekretaris daerah Drs. Yusri pada saat membuka secara resmi workshop dan Seminar Kampar Serambi Mekkah Riau melalui tali Bapilin tigo yang diadakan di Gedung Majlis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Kampar di komplek Markaz Islamy Bangkinang Kamis (25/11).

Hadir pada kesempatan tersebut Wakil Ketua DPRD Kampar Repol, S. Ag, Fahmil, Kepala Kementerian Agama Kabupaten Kampar Alfian, M. Ag, Akademisi dari perguruan tinggi tokoh adat kabupaten Kampar.

Ia menyampaikan ucapan terimakasih Kepada MUI yang telah menaja kegiatan ini, kita sangat terbebani fikiran terhadap apa yang dikatakan negeri Serambi Mekkah dengan falsafah tali Bapilin tigo yang telah di pegang dengan kokoh sejak nenek moyang, kata Yusri.

Kajian ini harus terukur dan kerja keras para pemikir, ada profesional, akademisi, tokoh agama, pemangku adat dan pemerintah untuk menentukan dan menegakkan apa yang telah di laksanakan sejak dulu Hidup bersendikan syara’, Syara’ bersendikan Kitabullah, malalu media ini mari kita sama kita kaji dan kita simpulkan sehingga kehidupan agama, adat tetap terlestarikan, pinta Yusri.

Sementara itu Ketua MUI Kampar ustadz Mawardi M. Saleh LC, MA menyampaikan bahwa sesuai dengan visi dan misi Kabupaten selaku Negeri Serambi Mekkah Riau, terwujudnya Kabupaten Kampar sebagai wilayah industri dan pertanian yang maju dengan masyarakat yang Religius, Beradat, Berbudaya dan Sejahtera,

BACA JUGA :   Korlantas : Berikut Tata Cara Alur Aplikasi Sinar SIM Presisi Nasional

“Sinergitas Tali Bapilin Tigo yakni Pemerintah, Alim ulama dan Tokoh Adat,” kata Mawardi.

“Ini untuk mewujudkan semua sektor mulai dari pendidikan, pariwisata maupun Ekonomi,” tambahnya.

Hadir pada kesempatan tersebut Ninik mamak Sawir Dt. Tandiko, Dt. Suhaili, akademisi Prof Khairunnas, Pakar hukum Mahmuzar, Ustazd Johar, Dr. Fitra, Dr. Yasir, Dr. Ali Akbar, Dr. Rizaldi dan lainnya.

Sehingga nantinya menghasilkan suatu model kelembagaan Tali Bapilin Tigo untuk mewujudkan Kampar Serambi Mekkah dalam mensejahterakan secara berkelanjutan, tutup Mawardi M. Saleh. *(mirza/dis)

UPDATE CORONA