Prediksi Inter Milan vs Udinese, Serie A Italia 19 Februari 2023

oleh -86.579 views
oleh
Inter Milan vs Udinese, Serie A Italia

REALITAS – Prediksi Inter Milan vs Udinese, Setelah perjalanan darat yang membuat frustrasi awal pekan ini, Inter Milan ingin melanjutkan penampilan kandang mereka yang membaik pada Sabtu malam, ketika Udinese bertandang ke San Siro.

Meski ditahan imbang tanpa gol oleh tim papan bawah Serie A, Sampdoria, Senin, Inter masih menghuni peringkat dua klasemen. Sementara itu, awal 2023 Bianconeri yang gagap berlanjut dengan hasil imbang di kandang melawan Sassuolo terakhir kali.

Setelah melepaskan 25 tembakan ke gawang dan digagalkan dalam beberapa kesempatan oleh kapten Sampdoria Emil Audero, perjalanan yang mengecewakan ke Genoa membuat Inter tetap tidak mampu merangkai kemenangan yang setidaknya akan menimbulkan ancaman bagi penobatan Scudetto Napoli.

Romelu Lukaku kembali tampil tidak efektif meski melanjutkan kerja samanya dengan Lautaro Martinez sejak awal, karena Nerazzurri meninggalkan Marassi dengan satu poin dan mengakhiri rentetan tiga pertandingan berturut-turut – mereka sebelumnya menyingkirkan Atalanta dari Coppa Italia sebelum mengalahkan Cremonese dan City menyaingi Milan di liga.

Meskipun demikian, Inter berhasil mencatatkan clean sheet di masing-masing dari tiga pertandingan terakhir mereka dan kini kembali ke San Siro, di mana mereka mencatatkan tujuh dari delapan kekalahan di Serie A musim ini; tidak ada tim yang kebobolan lebih sedikit di kandang musim ini – hanya lima dari 11 pertandingan.

Anehnya, di ujung lain lapangan di mana tim Simone Inzaghi sedikit melemah, karena Martinez telah menjadi pencetak gol dari lima gol terakhir mereka di liga. Yang lain mungkin diminta untuk segera melangkah, karena hari Sabtu adalah pertandingan terakhir Inter sebelum kembali ke Liga Champions melawan Porto minggu depan.

Juga ke semifinal Coppa Italia, saat mempertahankan trofi berlanjut, mereka mungkin secara efektif keluar dari perburuan gelar satu kuda, tetapi masih banyak yang tersisa untuk dimainkan di bulan-bulan mendatang – terutama komitmen Eropa mereka dan tiga kali lipat. -header dengan musuh lama Juventus, yang menunggu di piala.

Namun, pertama-tama, Inter mengatasi lawan yang mereka kalahkan hanya dalam satu dari 10 pertemuan liga terakhir mereka, sementara menang dalam tujuh kesempatan – meski satu kekalahan itu terjadi dalam pertemuan terakhir, September lalu.

Salah satu yang menarik dari awal musim mereka yang gemilang, Udinese secara mengejutkan menang 3-1 ketika kedua tim ini terakhir kali bertemu di pertandingan sebelumnya, dengan dua gol telat memberi mereka poin maksimal di Dacia Arena.

Sementara kesuksesan seperti itu jauh lebih sulit didapat sejak musim gugur beralih ke musim dingin, Bianconeri sekarang bisa melakukan dua kali lipat atas Inter untuk pertama kalinya dalam satu dekade dengan membukukan kemenangan kedua mereka di tahun 2023.

Namun, Udinese telah kalah dalam empat pertemuan terakhir klub di Milan, dan performa terkini menunjukkan bahwa mereka adalah tim luar yang signifikan dalam kesempatan ini: hasil imbang 2-2 pekan lalu di Sassuolo membuat total poin mereka sejak jeda musim dingin menjadi hanya enam.

Sebuah tim yang telah begitu sering berjuang untuk merebut poin musim ini, tim Andrea Sottil dipatok kembali dua kali setelah Destiny Udogie memberikan awal impian dengan mencetak gol di menit pertama, tetapi dua gol pertama mereka tahun ini setidaknya disediakan penghiburan kecil.

Setelah hanya mengalahkan Sampdoria sejak awal Oktober dan juga tersingkir dari Coppa Italia, impian untuk lolos ke Eropa semakin jauh; selisih sembilan poin dari Lazio, yang duduk di urutan keenam, berarti finis di paruh atas mungkin merupakan puncak ambisi Udinese musim ini.

Selain striker cadangan Joaquin Correa, yang akan absen karena cedera paha hingga Maret, Inter memiliki sedikit keraguan terkait kebugaran Marcelo Brozovic – yang baru saja kembali dari absen – dan Robin Gosens: yang terakhir diganti pada paruh waktu pada hari Senin karena masalah otot.

Dengan Federico Dimarco akan menggantikan Gosens di sisi kiri, dilema pemilihan utama Simone Inzaghi muncul di depan, karena Lautaro Martinez – yang bertujuan untuk menjadi pemain pertama yang mencetak enam gol Serie A berturut-turut untuk klub sejak 1983 – akan bermitra dengan Edin Dzeko atau Romelu Lukaku yang gagal.

Di belakang, Alessandro Bastoni dapat berharap untuk kembali ke samping dengan mengorbankan Stefan de Vrij, tetapi tuan rumah bisa saja tidak berubah.

Sementara Inter sangat bergantung pada Martinez sejak Piala Dunia, Udinese hanya mencetak satu gol melalui striker mereka di tahun 2023 hingga saat ini – lebih sedikit dari tim mana pun sejak pergantian tahun.

Absennya pencipta utama Gerard Deulofeu pasti memainkan perannya dalam impotensi seperti itu, dan bintang Spanyol itu akan absen setidaknya hingga April. Sementara Ilija Nestorovski masih diragukan tampil karena cedera adductor.

Meski kekurangan gol, Beto dan Isaac Success bisa dipasangkan di lini depan, meski Roberto Pereyra yang serba bisa bermain sebagai striker pendukung melawan Sassuolo dan mungkin dipertahankan sebagai gantinya.

Sejak awal musim 2021-22, tidak ada bek yang mencetak lebih banyak gol (tidak termasuk penalti) daripada tim tamu Destiny Udogie di lima liga teratas Eropa – delapan, sejajar dengan Achraf Hakimi. Bek sayap Tottenham Hotspur sekali lagi mulai di sebelah kiri dari kemungkinan formasi 3-5-1-1..(red)

Prediksi Pemain Inter Milan vs Udinese

Inter Milan : Onana; Skriniar, Acerbi, Bastoni; Darmian, Barella, Brozovic, Calhanoglu, Dimarco; Martinez, Lukaku

Udinese : Silvestri; Becao, Bijol, Perez; Ehizibue, Samardzic, Walace, Arslan, Udogie; Pereyra; Beto

Prediksi Skor Inter Milan vs Udinese: 2-1

editor : wahyudi
sumber : sportsmole