Pendukung Mantan Presiden Brasil Serang Gedung Kongres

oleh -20.579 views
Pendukung Mantan Presiden Brasil Serang Gedung Kongres

 GOOGLE NEWS

REALITAS – Massa pendukung mantan Presiden Brasil Jair Bolsonaro menyerbu Gedung Kongres, Mahkamah Agung, dan Istana Kepresidenan di Ibu Kota Brasil, Brasilia, pada Minggu (8/1/2023).

Penyerbuan tersebut selang sepekan setelah Luiz Inacio Lula da Silva, saingan Bolsonaro dalam pemilihan presiden (pilpres), dilantik menjadi Presiden Brasil.

Ribuan massa pendukung Bolsonaro menolak kekalahan junjungan mereka, sebagaimana dilansir Associated Press.

Bolsonaro sendiri telah meninggalkan Brasil dan bertolak ke AS pada akhir Desember setelah menolak untuk mengakui kekalahannya dalam pilpres.

BACA JUGA :   Presiden Pastikan AS Tidak Akan Mengirim Jet F-16 ke Ukraina

Massa menerobos barikade keamanan, naik ke atap, memecahkan jendela, dan menyerbu ketiga bangunan simbol demokrasi tersebut yang letaknya berdekatan.

Diyakini bahwa Gedung Kongres, Mahkamah Agung, dan Istana Kepresidenan dalam keadaan kosong saat penyerbuan terjadi.

Beberapa dari mereka menyerukan intervensi militer untuk mengembalikan Bolsonaro yang berhaluan kanan ke tampuk kekuasaan, atau menggulingkan Lula dari kursi kepresidenan.

Saat penyerbuan terjadi, Lula berada di Negara Bagian Sao Paulo.

Dia menyampaikan, parafanatik fasis telah tercipta akibat Bolsonaro.

BACA JUGA :   Presiden Pastikan AS Tidak Akan Mengirim Jet F-16 ke Ukraina

Lula juga membacakan dekrit yang baru ditandatangani agar Pemerintah Federal mengambil kendali keamanan di distrik federal.

“Tidak ada preseden atas apa yang mereka lakukan dan orang-orang ini perlu dihukum,” kata Lula.

Saluran TV Globo News menyiarkan massa pendukung Bolsonaro mengenakan pakaian warna hijau dan kuning, simbol bendera negara, yang juga melambangkan gerakan konservatif negara.

Beberapa ruangan di Mahkamah Agung dirusak oleh para pe rusuh.

Mereka juga me rusuh di dalam gedung Kongres dan menggeledah kantor di Istana Kepresidenan.

BACA JUGA :   Presiden Pastikan AS Tidak Akan Mengirim Jet F-16 ke Ukraina

Jendela pecah di semua bangunan.

Polisi menembakkan gas air mata untuk mencoba mendapatkan kembali kontrol atas gedung-gedung tersebut.

Sekitar pukul 18.30 waktu setempat, kurang dari empat jam setelah penyerbuan, pasukan keamanan menggiring beberapa orang dengan tangan di belakang punggung.

Dengan berbagai kerusakan yang ada akibat penyerbuan tersebut, banyak orang di Brasil mempertanyakan mitigasi dari kepolisian. (kompas.com)