IKLAN YARA

Kembali Berkampanye, Donald Trump Gunakan Teori Covid-19 dari Lab Wuhan

oleh -182.489 views
Teori Covid-19 dari Lab Wuhan
UPDATE CORONA

MEDIAREALITAS.COM – Donald Trump memanfaatkan gagasan teori asal-usul Covid-19 dari lab di Wuhan yang bocor, sebagai senjata politik untuk menarik perhatian pendukungnya. 

Dalam rapat umum di Ohio Sabtu (26/6/2021) malam, Donald Trump mengatakan teori itu terbukti benar.

Ia berbicara tentang keyakinannya bahwa virus corona sebenarnya direkayasa secara ilmiah di sebuah laboratorium di kota Wuhan di China.

“Saya bilang virus itu keluar dari Wuhan – keluar dari lab,” katanya kepada para pendukungnya yang mengenakan topi merah ‘Make America Great Again’.

“Setelah itu, orang-orang ‘menjadi gila’,” kata Trump.

Tetapi kemudian, dia menjelaskan, orang-orang melihat teorinya dengan cara yang berbeda.

“Sekarang mereka berkata: Kemungkinan besar itu berasal dari lab Wuhan.”

Ketika Trump berbicara tentang teorinya tentang kebocoran laboratorium, dan cara para ilmuwan sekarang menanggapi idenya dengan serius, kerumunan bersorak menyatakan kesetujuannya.

Mantan presiden itu dan para pendukungnya, pernah diejek karena teori mereka, tetapi nampaknya sekarang tidak lagi.

Sampai beberapa bulan yang lalu, banyak jurnalis di Washington Post, New York Times dan organisasi media lainnya memperlakukan teori kebocoran laboratorium dengan cara yang meremehkan.

Pada April 2020, saat menjabat sebagai presiden, Trump mengatakan bahwa orang-orang mencermati teori kebocoran laboratorium.

Pada saat itu, virus itu mendatangkan malapetaka di AS, dan kemudian menjungkirbalikkan ekonomi dan menghancurkan prospek politik Trump.

Lebih dari 600.000 orang di AS telah meninggal karena virus, dan terus menimbulkan korban yang mengerikan di seluruh negeri dan di seluruh dunia.

Asal usul virus masih belum diketahui, dan teori tentang kebocoran laboratorium masih sebatas ide atau hipotesis yang belum terbukti.

BACA JUGA :   Pilpres 2024 Diprediksi Pertarungan Tiga Paslon

Namun bagi banyak orang, teori itu menjadi lebih masuk akal, sebagian karena tidak ada bukti yang muncul untuk mendukung teori-teori alternatif.

Sebuah laporan rahasia intelijen AS mengatakan tiga peneliti di laboratorium Wuhan dirawat di rumah sakit pada November 2019, tepat sebelum virus mulai menginfeksi manusia di kota itu.

Anggota tim Organisasi Kesehatan Dunia melakukan perjalanan ke Wuhan awal tahun ini.

Setelah itu, para ilmuwan mulai berbicara tentang kemungkinan virus itu berasal dari laboratorium.

Anthony Fauci, koordinator respons virus corona untuk presiden, berbicara tentang teori kebocoran laboratorium dan asal-usul virus selama wawancara dengan jurnalis Katty Kay di BBC World News America.

Ia mengatakan bahwa kemungkinan besar virus itu terjadi secara alami.

“Tapi kita semua akan tetap berpikiran terbuka bahwa sampai Anda benar-benar memahami hubungan itu. Tetapi kebanyakan ilmuwan percaya bahwa ini adalah kejadian alami,” ujarnya.

Pada bulan Mei, Presiden Joe Biden memerintahkan penyelidikan intelijen tentang asal-usul virus.

Hasil dari penyelidikan akan disajikan akhir musim panas ini.

Sementara itu, mereka yang bekerja di laboratorium Wuhan di China telah membantah bahwa terjadi kebocoran dari fasilitas tersebut.

Pejabat China telah menyatakan kemarahan atas tuduhan terhadap mereka, dan mengatakan bahwa tidak ada yang tahu dari mana virus itu berasal.

Tetapi China sendiri dituduh menghambat penyelidikan sejak awal.

Para pengkritik Trump mengatakan bahwa dia mencoba untuk mengelak dari tanggung jawabnya sendiri atas pandemi ini dengan menyalahkan pejabat China atas bencana tersebut.

BACA JUGA :   Kabar Terbaru Kasus Covid-19 Dari Berbagai Duni

Sebagian besar ilmuwan di AS menolak gagasan kebocoran laboratorium, setidaknya pada awalnya.

Mereka berbicara alih-alih kemungkinan bahwa virus itu berasal dari binatang, mungkin kelelawar.

Namun berbulan-bulan kemudian, teori itu belum terbukti.

Cerita tentang teori kebocoran laboratorium ditayangkan secara teratur di media konservatif.

Akibatnya, Partai Republik lebih cenderung akrab dengan teori itu daripada Demokrat, menurut jajak pendapat Morning Consult.

Sekitar 46% dari Partai Republik mengatakan mereka sering mendengar tentang teori tersebut, dibandingkan dengan kurang dari seperempat dari Demokrat.

Trump telah memanfaatkan penilaian awalnya tentang virus corona dalam hal politik.

Seperti yang dijelaskan oleh David Cohen, seorang profesor ilmu politik di Universitas Akron:

“Dia (Trump) ingin mengatakan, ‘Dengar, saya benar tentang ini. Orang-orang tidak mendengarkan saya [tentang kebocoran lab], dan semuanya berubah menjadi benar’.”

Trump tidak mungkin meyakinkan banyak Demokrat, atau mendapatkan pengikut baru, bahwa dia adalah sumber yang dapat diandalkan, karena idenya tentang kebocoran lab.

Ia banyak salah paham tentang virus itu, membuat sejumlah klaim palsu yang mengejutkan, yang telah didokumentasikan oleh para jurnalis.

Namun dia menggunakan isu kontroversi tentang asal usul virus untuk menunjukkan kepada para pendukungnya bahwa dia telah menang atas orang-orang yang pernah menyerangnya.

Komentar Pendukung Donald Trump di Rapat Umum

Salah satu pendukungnya, insinyur Paul Rickey dari Grafton, Ohio, sangat bersemangat dalam rapat umum tersebut dan menyatakan antusiasmenya terhadap Trump dan teorinya tentang virus tersebut.

“Saya pikir Trump terbukti benar, dan tentu saja semua orang di sini terbukti benar,” kata Rickey.

BACA JUGA :   Gerindra Akan Bikin Forum Pencapresan 2024

Banyak orang di rapat umum itu mengatakan mereka berharap para ilmuwan menganggap serius gagasan Trump tentang kebocoran laboratorium jauh lebih awal.

“Virus itu berasal dari lab. Dari mana lagi?” kata James Cropp, seorang pekerja pabrik yang tinggal di Wellington, tampak putus asa.

Dia berjalan melintasi rumput, sementara lagu-lagu Elton John, salah satu musisi favorit Trump, dimainkan.

“Mengapa Anda tidak mengejar asal penyakit ini?” Cropp heran.

Cropp dan yang lainnya di membahas berbagai teori tentang virus, merenungkan penelitian, serta upaya laboratorium untuk mengintensifkan virus.

Hampir semua setuju pada satu hal: Trump benar tentang teorinya, tetapi media mengabaikannya.

Sesaat kemudian, Michael Barnes, seorang kontraktor umum yang tinggal di Valparaiso, Indiana, mengenakan jumpsuit putih yang menyerupai penyanyi rock Elvis Presley, berkata “Media suka mengarang fakta mereka sendiri,” kata Barnes.

“Mereka dan tidak bergantung pada sains.”

Sementara yang lain di rapat umum mengatakan bahwa mereka senang melihat bahwa sains telah mengikuti analisis Trump tentang virus dan asal-usulnya.

Hayley Keith, seorang tukang cukur yang bekerja di Wellington, mengatakan bahwa kaum liberal mengejek Trump karena pandangannya tentang virus.

“Sebelumnya, ‘Oh, dia gila,’ sambil menunjuk dan mengatakan kami juga gila. Dan saya tidak mau bilang aku sudah bilang begitu, tapi…,” ujarnya terpotong.

Dia tahu dia telah menyampaikan maksudnya, seperti yang dilakukan Trump malam itu, dengan keras dari panggung, sementara para pendukungnya bersorak.

Source