Setelah Ledakan Misterius, Kapal Milik Israel Berlabuh di Dubai

oleh -107.489 views
ledakan
Kapal kargo milik Israel, Helios Ray, berlabuh di pelabuhan setelah tiba lebih awal di Dubai, Uni Emirat Arab, Minggu, 28 Februari 2021. Kapal tersebut rusak akibat ledakan yang tidak dapat dijelaskan di teluk Oman pada Kamis. (Foto AP / Kamran Jebreili)

IDUL FITRI

DUBAI (REALITAS) – Sebuah kapal kargo milik Israel yang mengalami ledakan misterius di Teluk Oman datang ke pelabuhan Dubai untuk diperbaiki pada Minggu, (28/2/2021) beberapa hari setelah ledakan yang menghidupkan kembali kekhawatiran keamanan di perairan Timur Tengah di tengah ketegangan yang meningkat dengan Iran.

Jurnalis Associated Press melihat MV Helios Ray raksasa milik Israel duduk di fasilitas dok kering di Port Rashid Dubai.

REALITAS TV

Meskipun kru tidak terluka dalam ledakan itu , kapal tersebut mengalami dua lubang di sisi kiri dan dua di sisi kanan tepat di atas garis air, menurut pejabat pertahanan Amerika.

Masih belum jelas apa yang menyebabkan ledakan itu, tetapi insiden itu terjadi di tengah ketegangan yang meningkat tajam antara AS dan Iran atas kesepakatan nuklir 2015 yang terurai.

Iran telah berusaha untuk menekan pemerintahan Presiden Joe Biden untuk memberikan keringanan sanksi yang diterimanya berdasarkan kesepakatan dengan kekuatan dunia yang ditinggalkan mantan Presiden Donald Trump.

Dari pantai, wartawan AP tidak bisa langsung melihat kerusakan kapal. Dermaga menghalangi pandangan sisi kanan kapal hingga ke garis air dan sisi kiri kapal hanya bisa dilihat dari kejauhan.

BACA JUGA :   Uni Eropa Salurkan Bantuan Rp 3,4 Miliar Ke Korban Banjir NTT

Kapal biru dan putih berlabuh di dekat hotel terapung bertingkat Dubai, Ratu Elizabeth 2. Sebuah kapal penjaga pantai Emirat terlihat berlayar di belakang kapal, dengan kendaraan polisi Dubai dan angkatan bersenjata Emirat diparkir di dekatnya.

Pejabat Emirat tidak menanggapi permintaan komentar tentang kapal yang berlabuh di negara itu.

Ledakan hari Jumat di kapal itu, kapal kargo kendaraan roll-on berbendera Bahama, mengingatkan kembali serangkaian serangan terhadap kapal tanker minyak asing pada 2019 yang dituduhkan Angkatan Laut AS pada Iran.

Teheran membantah peran apa pun dalam serangan yang dicurigai, yang terjadi di dekat Selat Hormuz, titik penghubung minyak utama.

Pejabat Israel hari Minggu mengindikasikan bahwa Iran bertanggung jawab atas ledakan di kapal tersebut.

Dalam pidatonya untuk unit intelijen militer, Kepala Staf militer Israel Aviv Kochavi secara tidak langsung merujuk pada insiden tersebut, menuduh Iran melakukan “operasi terhadap sasaran sipil.”

BACA JUGA :   Uni Eropa Salurkan Bantuan Rp 3,4 Miliar Ke Korban Banjir NTT

“Baru akhir pekan lalu kami menerima pengingat di salah satu front ini dari salah satu ancaman terbesar di kawasan, Iran, dan kami menerima pengingat bahwa Iran tidak hanya mewakili ancaman nuklir,” katanya.

Duta Besar Israel untuk AS dan PBB, Gilad Erdan, mengatakan kepada Radio Angkatan Darat Israel bahwa “bukan rahasia lagi bahwa Iran mencoba untuk menyakiti sasaran Israel,” menuduh ledakan di kapal itu memiliki ciri khas serangan Iran sebelumnya.

Sementara itu pada Minggu, pemberontak Houthi yang didukung Iran di Yaman mengaku bertanggung jawab atas penembakan rudal balistik dan sembilan drone bermuatan bom di “situs sensitif” di ibu kota Arab Saudi, Riyadh malam sebelumnya.

Juru bicara militer kelompok itu Yahia Sarei menambahkan bahwa enam drone peledak lainnya menargetkan “posisi militer” di kota-kota barat daya Abha dan Khamis Mushait.

Pencegahan rudal oleh Saudi memicu ledakan nyata di Riyadh yang mengejutkan penduduk dan menyebarkan puing-puing peluru, tanpa menimbulkan korban.

Helios Ray telah mengeluarkan mobil di berbagai pelabuhan di Teluk Persia sebelum keluar dari Timur Tengah menuju Singapura.

BACA JUGA :   Uni Eropa Salurkan Bantuan Rp 3,4 Miliar Ke Korban Banjir NTT

Ledakan itu menghantam saat kapal itu berlayar dari pelabuhan Saudi Dammam keluar dari Teluk Oman, memaksanya untuk beralih ke Dubai, di Uni Emirat Arab, untuk diperiksa.

Otoritas Iran belum mengomentari kapal tersebut secara terbuka. Harian Kayhan garis keras negara itu, yang pemimpin redaksi ditunjuk oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, menuduh Helios Ray “mungkin” dalam misi “spionase” di wilayah tersebut, tanpa menawarkan bukti apa pun untuk mendukung klaim tersebut.

Laporan hari Minggu berspekulasi bahwa kapal itu mungkin telah “terjebak dalam penyergapan oleh cabang poros perlawanan,” mengacu pada proksi Iran di wilayah tersebut.

Iran juga menyalahkan Israel atas serangkaian serangan baru-baru ini, termasuk ledakan misterius musim panas lalu yang menghancurkan pabrik perakitan sentrifugal canggih di fasilitas nuklir Natanz dan pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh , seorang ilmuwan top Iran yang mendirikan program nuklir militer Republik Islam dua. dekade lalu. (AP)

UPDATE CORONA