15 Oknum Polisi Polrestabes Medan Jadi DPO, Kasus Perampokan Sepeda Motor, Modus CoD

oleh -94.579 views
15 Oknum Polisi Polrestabes Medan Jadi DPO, Kasus Perampokan Sepeda Motor, Modus CoD
Ilustras

MEDAN | MEDIAREALITAS – 15 Anggota Polisi Polrestabes Medan kini menjadi buronan atau masuk ke dalam daftar pencarian orang (DPO) kasus dugaan pidana dan pelanggaran kode etik.

Kepala Sub Bidang Humas Polda Sumut AKBP Sonny W Siregar mengatakan sebagian dari 15 polisi yang jadi DPO ternyata terlibat dugaan perampokan modus jual beli sepeda motor Cash On Delivery (COD) pada tahun 2022 lalu.

Diketahui, Oktober tahun 2022 lalu, tiga anggota Polrestabes Medan, yaitu Bripka Ari Galih Gumilang, Briptu Haris Kurnia Putra, dan Bripka Firman Bram Sidabutar ditangkap lebih dulu dan sudah diadili.

Sonny saat dikonfirmasi sebagian dari 15 personel masuk DPO tersebut masuk ke dalam komplotan yang sebelumnya sudah ditangkap.

“Mereka masuk ke dalam daftar pencarian orang karena terlibat perampokan termasuk komplotannya ini,”kata Sonny kepada wartawan, Selasa 18 Juni 2024.

Namun demikian, sejumlah personel lain juga sudah ditahan dan menjalani persidangan, salah satunya Aiptu Sutarso. Sonny menyebut mereka sudah dipecat dan sebagian sudah menjalani proses peradilan.

“Statusnya iya (sudah dipecat).” Ungkap Sonny

Berikut adalah nama 15 polisi tersebut:

-Bripka Sutrisno
-Bripka Ari Galih
-Aiptu Sutarso
-Bripka Riswandi
-Brigadir Afriyanto Maha
-Brigadir Sapril
-Brigadir Muhammad Ade Nugraha
-Brigadir Jefri Suzaldi
-Brigadir Eliot TM Silitonga
-Brigadir Muladi
-Brigadir Refandi
-Briptu Haris K Putra
-Bripda Erdi Kurniawan
-Bripda Hasanuddin Sitohang
-Brigadir Rudianto Ginting.

Sebelumnya Propam Polda Sumut memecat tiga anggota Polrestabes Medan dalam sidang Selasa 11 September 2024, ketiga oknum Polisi tersebut, yakni: Bripka Arih Galih Gumilang, Brigadir Satsamapta, Kesatuan Polrestabes Medan, Bripka Firman Bram C Sidabutar, Brigadir Satsamapta, Kesatuan Polrestabes Medan, dan Briptu Harus Kurnia Putra, Brigadir Satsamapta, Kesatuan Polrestabes Medan.

Ketiga oknum tersebut diduga melakukan tindak pidana percobaan Pemerasan dan percobaan Pencurian dengan pemberatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 368 ayat (1) Jo Pasal 53 KUHPidana atau Pasal 363 ayat (1) ke 4 e Jo Pasal 53 KUHPidana.
Korban adalah ULI Arti Boru Tarigan dan Fasha Ferdilan Sembiring sesuai dengan Laporan Polisi Nomor: LP/B/3125/X/2022/SPKT/Polrestabes Medan/Polda Sumut tanggal 6 Oktober 2022 lalu.(*)

Sumber: Trb