Pelaku Begal Casis Bintara Polri Tewas Ditembak Saat Larikan Diri

oleh -65.579 views
Pelaku Begal Casis Bintara Polri Tewas Ditembak Saat Larikan Diri
Polda Metro Jaya menangkap pelaku begal calon siswa (casis) Bintara Polri, Satrio (18). Salah satu pelaku tewas ditembak di dada karena melawan saat ditangkap.(Foto Tribun)

Jakarta | MEDIAREALITAS – Polda Metro Jaya menangkap pelaku begal calon siswa (casis) Bintara Polri, Satrio (18). Salah satu pelaku tewas ditembak di dada karena melawan saat ditangkap.

“Satu pelaku tewas karena melakukan perlawanan terhadap petugas Jatanras,” kata Wadir Reskrimum Polda Metro Jaya AKBP Imam Yulisdianto saat jumpa pers di Rumah Sakit Polri Kramat Jati, Jakarta Timur, Kamis 17 Mei 2024.

PN yang ditembak mati tersebut merupakan pelaku utama begal yang membacok korban Satrio di Jalan Arjuna, Sukabumi Utara, Kebon Jeruk, Jakarta Barat yang terjadi pada Sabtu 11 Mei 2024.

Kepala Subdit 4/Jatanras Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya AKBP Rovan Richard Mahenu mengatakan penangkapan terhadap para pelaku itu dilakukan di lokasi yang berbeda pada Rabu dini hari 15 Mei.

BACA JUGA :   Pelaku Pencurian Motor di Nagan Raya Diringkus Polisi

Polisi juga terpaksa melakukan penembakan terhadap pelaku lainnya, AY dan MS karena berusaha melarikan diri.

“Dua orang harus dilumpuhkan dengan menembak di bagian kakinya,” kata Rovan.

Dia menambahkan, para pelaku itu memiliki peran yang berbeda-beda. Yakni, PN sebagai pelaku utama yang membacok korban, AY berperan sebagai joki, MS berperan untuk mengawasi lingkungan sekitar, kemudian C berperan menjual motor korban, dan W berperan sebagai penadah atau yang membeli motor korban.

“Pelaku yang meninggal berada di ruang jenazah RS Polri. Kami akan panggil keluarga tersangka untuk menjemput. Sementara empat pelaku lainnya sudah ditahan di Polda Metro Jaya,” kata dia.

BACA JUGA :   Mendagri Mencopot Pj Gubernur NTB Lalu Gita Ariadi Dari Jabatannya

Rovan pun mengingatkan kepada para pelaku kejahatan bahwa aparat kepolisian akan bertindak tegas, khususnya pelaku pembegalan karena Polda Metro Jaya telah berkomitmen untuk memberikan rasa aman dan nyaman kepada masyarakat.

​Sementara itu, Dokter Spesialis Ahli Forensik RS Polri, Niken Budi Setiawaty mengatakan pihaknya telah menerima jenazah laki-laki berinisial PN pada Rabu malam dengan luka tembak di bagian dada.(*)

Sumber: L6