Tega Lukai Ibunya, Seorang Anak Terancam Lima Tahun Penjara

oleh -34.579 views
Tega Lukai Ibunya, Seorang Anak Terancam Lima Tahun Penjara
Ilustrasi

Jakarta | MEDIAREALITAS РPria berinisial A (42) yang melukai ibu kandungnya berinisial L (61) di Kapuk, Cengkareng, Jakarta Barat, pada Selasa 9 April 2024 terancam hukuman lima tahun penjara.

Pria tersebut telah ditetapkan sebagai tersangka berdasarkan alat bukti sebagaimana diatur dalam pasal 184 Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP).

“(Pelaku) Sudah ditetapkan sebagai tersangka,” ungkap Kapolsek Cengkareng, Kompol Hasoloan Situmorang kepada pers di Jakarta pada Rabu.

Hasoloan menjelaskan bahwa pihaknya menyangkakan Pasal 44 UU Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) terhadap pelaku dengan ancaman hukuman lima tahun penjara.

BACA JUGA :   Jaksa Periksa 50 Orang Saksi Terkait Dugaan Korupsi Bantuan Ikan Kakab

“Pasal 44 UU Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan KDRT. (Ancaman hukuman) lima tahun penjara,” katanya.

Hingga kini, pria yang melukai ibu kandungnya di bagian tangan, jari (terputus), kepala dan punggung menggunakan pisau tersebut telah ditahan di Mapolsek Cengkareng, Jakarta Barat. “Sudah ditahan,” kata Hasoloan.

Pihaknya masih menunggu jadwal terkait pemeriksaan kondisi kejiwaan pelaku. “Sedangkan untuk pemeriksaan dokter atau ahli masih menunggu jadwal,” kata Hasoloan.

Korban berinisial L (61), ibu dari pelaku masih dirawat intensif di RSUD Cengkareng, Jakarta Barat akibat penganiayaan tersebut. “Masih dirawat,” kata Hasoloan.

BACA JUGA :   Terkait Dugaan Kasus Korupsi Beasiswa, Abang dan Adik Ipar Iskandar Al-Farlaky Sudah Ditetapkan Tersangka Pada 2023

Polisi telah memeriksa lima saksi dalam kasus pembacokan terhadap wanita berinisial L (61) oleh anak kandungnya yang berinisial A (42) di wilayah Kapuk, Cengkareng, Jakarta Barat, pada Selasa (9/4) sekira pukul 12.00 WIB.

Adapun kelima saksi tersebut adalah orang yang berada di lokasi tempat kejadian perkara (TKP) ketika pembacokan terjadi. “Saksi di TKP,” ujar Hasoloan.(*)

Sumber: Ant