Trump Dan Biden Akan Bertanding Lagi Pada Pemilu 2024

oleh -34.579 views
Trump Dan Biden Akan Bertanding Lagi Pada Pemilu 2024
Presiden AS Joe Biden dan mantan Presiden Donald Trump, resmi bertarung dalam pemilihan presiden di Amerika pada tahun ini.

Washington | MEDIAREALITAS – Presiden AS Joe Biden dan mantan Presiden Donald Trump, resmi bertarung dalam pemilihan presiden di Amerika pada tahun ini. Keduanya kembali meraih suara tertinggi dari masing-masing partai untuk maju pada pemilu 2024.

Pada usia 81 tahun, Biden adalah presiden tertua dalam sejarah AS, sementara Trump yang berusia 77 tahun menghadapi hukuman penjara selama beberapa dekade sebagai terdakwa dalam empat kasus pidana.

Pertandingan ulang mereka, yang pertama kali menampilkan dua presiden AS sejak tahun 1912, hampir pasti akan memperdalam perpecahan politik dan budaya di negara tersebut selama delapan bulan ke depan. Selain itu, pemilih di AS merasa frustasi dan mengira bahwa pemilu kali ini akan semakin berat.

Pada usia 81 tahun, Biden adalah presiden tertua dalam sejarah AS, sementara Trump yang berusia 77 tahun menghadapi hukuman penjara selama beberapa dekade sebagai terdakwa dalam empat kasus pidana.

Pertandingan ulang mereka, yang pertama kali menampilkan dua presiden AS sejak tahun 1912, hampir pasti akan memperdalam perpecahan politik dan budaya di negara tersebut selama delapan bulan ke depan. Selain itu, pemilih di AS merasa frustasi dan mengira bahwa pemilu kali ini akan semakin berat.

BACA JUGA :   Israel Bantah Terlibat Dalam Ledakan di Irak

“Trump sedang menjalankan kampanye kebencian, balas dendam, dan pembalasan yang mengancam gagasan Amerika,” kata Biden, dikutip dari Lemonde, Kamis, 14 Maret 2024.

“Saya merasa terhormat bahwa koalisi luas pemilih yang mewakili keragaman Partai Demokrat di seluruh negeri telah menaruh kepercayaan mereka kepada saya sekali lagi untuk memimpin partai kita dan negara kita di saat ancaman yang ditimbulkan oleh Trump sangat besar, lebih besar dari sebelumnya,” lanjutnya.

Menjelang pemilihan pendahuluan hari Selasa, yang diselenggarakan di negara bagian Georgia, Mississippi, dan Washington, Trump mengakui bahwa Biden akan menjadi calon dari Partai Demokrat.

“Saya berasumsi dia akan menjadi kandidatnya,” kata Trump tentang Biden di CNBC.

“Saya satu-satunya lawannya selain kehidupan, kehidupan itu sendiri.”

Sementara itu, pemilihan pendahuluan di negara bagian Georgia, Mississippi, dan Washington, lebih condong ke Partai Demokrat. Pemungutan suara kemudian dilakukan di kaukus Partai Republik di Hawaii.

BACA JUGA :   Israel Bantah Terlibat Dalam Ledakan di Irak

Meskipun mereka berbicara keras bahwa jalan ke depan tidak akan mudah bagi salah satu kandidat. Trump, menghadapi 91 dakwaan kejahatan dalam empat kasus pidana, yang melibatkan penanganan dokumen rahasia dan upayanya untuk membatalkan pemilu tahun 2020, serta dugaan kejahatan lainnya.

Dia juga menghadapi pertanyaan yang semakin tajam mengenai rencana kebijakannya dan hubungannya dengan beberapa diktator paling berbahaya di dunia.

Sebelumnya, Trump juga bertemu secara pribadi pada pekan lalu dengan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban, yang telah memutarbalikkan demokrasi di negaranya.

Sementara itu, Biden yang akan berusia 86 tahun pada akhir masa jabatan berikutnya, berupaya meyakinkan para pemilih yang skeptis bahwa ia masih mampu secara fisik dan mental untuk berhasil dalam pekerjaan paling penting di dunia ini.

Para pemilih di kedua partai tidak senang dengan penanganannya terhadap imigrasi dan inflasi. Dan dia menghadapi pertikaian tambahan di dalam basis progresif partainya, yang marah karena dia tidak berbuat lebih banyak untuk menghentikan perang Israel melawan Hamas di Gaza.(*)

Sumber: VIVA