Jokowi: Perbankan Jangan Lupakan Usaha yang Kecil-Kecil

oleh -211.579 views
oleh
Jokowi: Perbankan Jangan Lupakan Usaha yang Kecil-Kecil
Presiden Joko Widodo

Jakarta | Realitas – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta industri perbankan untuk tidak melupakan dukungan pendanaan bagi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di tengah tingginya penyaluran kredit dan marjin bunga bersih (Net Interest Margin/NIM) bank.

“Jangan dilupakan yang kecil-kecil, yang mikro, yang kecil, yang menengah,” kata Jokowi pada Pertemuan Industri Jasa Keuangan 2023, di Jakarta, Senin (6/2/2023).

Jokowi meminta UMKM diberikan dukungan pendanaan semaksimal mungkin, namun tetap mengedepankan prinsip kehati-hatian. Pertumbuhan UMKM penting, kata Jokowi lagi, karena merupakan salah satu kekuatan perekonomian Indonesia.

“Karena di sektor inilah yang memberikan peluang kesempatan kerja pada rakyat,” kata Presiden pula.

Menurut Jokowi, industri perbankan di Indonesia terus bertumbuh. Dia menyebut kinerja perbankan pada 2022 cukup bagus dengan pertumbuhan kredit sebesar 11,3 persen dan rasio permodalan sebesar 25,68 persen. Angka rasio permodalan itu lebih baik dibanding masa sebelum pandemi COVID-19 yang sebesar 23,31 persen.

Presiden juga menyinggung Marjin Bunga Bersih atau Net Interest Margin (NIM) perbankan di Indonesia yang sebesar 4,4 persen saat ini. Menurut Jokowi, NIM bank di Indonesia mungkin yang tertinggi di dunia.

“NIM-nya berapa sih, dijawab oleh Pak Ketua OJK 4,4 persen. Tinggi banget. Ini mungkin tertinggi di dunia, mungkin,” kata Presiden lagi.

Selain itu, Kepala Negara juga meminta dukungan yang konkret dari industri jasa keuangan untuk program hilirisasi sumber daya alam. Dukungan itu seperti pendanaan untuk pembangunan instalasi pengolahan dan pemurnian (smelter) bahan mentah.

“Tadi sudah disampaikan Ketua DK OJK (Mahendra Siregar) mengenai hilirisasi akan diberikan dukungan. Saya minta betul-betul yang konkret, karena masih saya dengar yang mau bikin smelter saja kesulitan cari pendanaan,” kata Presiden.

Jokowi menekankan hilirisasi menjadi kunci bagi Indonesia untuk melompat menjadi negara maju dengan pendapatan tinggi.

“Inilah yang harus terus secara konsisten kita dorong agar naik terus Produk Domestik Bruto kita, sehingga kita harap-harapkan betul-betul kita bisa melompat maju ke depan, dan hilirisasi jadi kunci kalau kita ingin jadi negara maju,” ujarnya pula. (ant)