Presiden Filipina Setujui Program Amnesti Bagi Pemberontak

oleh -129.489 views
Presiden
Pada Senin ini, 15 Februari 2021, foto yang disediakan oleh Divisi Fotografer Kepresidenan Malacanang, Presiden Filipina Rodrigo Duterte memberi isyarat saat ia bertemu dengan anggota Satuan Tugas Antar-Badan untuk Penyakit Menular yang Muncul di kota Davao, Filipina selatan. Presiden Filipina telah menyetujui program amnesti bagi Muslim dan pemberontak komunis yang akan setuju untuk menyerahkan senjata mereka saat mereka kembali ke kehidupan normal dalam upaya terbaru untuk menjinakkan pemberontakan pedesaan yang telah berkecamuk selama setengah abad. (Joey Dalumpines / Malacanang Presidential Photographers Division via AP)

IDUL FITRI

Filipina (REALITAS) – Presiden Filipina telah menyetujui program amnesti bagi pemberontak Muslim dan komunis yang akan setuju untuk menyerahkan senjata mereka saat mereka kembali ke kehidupan normal dalam upaya terbaru untuk menjinakkan pemberontakan pedesaan yang telah berkecamuk selama setengah abad.

Ribuan gerilyawan yang tergabung dalam dua kelompok Muslim besar di selatan negara itu dan faksi pemberontak komunis dapat mengajukan amnesti dalam waktu setahun setelah disetujui oleh Kongres, menurut perintah yang ditandatangani Presiden Rodrigo Duterte yang diumumkan Selasa malam, (16/2/2021).

REALITAS TV

Tiga kelompok pemberontak telah menandatangani kesepakatan damai terpisah dengan para pendahulu Duterte yang telah meredakan pertempuran selama beberapa dekade tetapi belum sepenuhnya ditegakkan karena masalah yang belum terselesaikan. Para pemimpin kelompok bersenjata terbesar, Front Pembebasan Islam Moro, telah ditugaskan untuk sementara waktu mengelola wilayah otonomi Muslim baru di selatan sementara ribuan pejuangnya dilucuti.

“Itu disambut baik selama itu didasarkan pada perjanjian damai kami,” kata juru bicara Front Pembebasan Islam Moro Von Al Haq kepada The Associated Press melalui telepon.

Dia mengatakan bahwa kesepakatan damai kelompok pemberontaknya dengan pemerintah memberikan amnesti umum dengan cara yang disepakati untuk “menonaktifkan”, istilah halus untuk melucuti senjata ribuan kombatannya secara bertahap tergantung pada kepatuhan pemerintah terhadap pakta perdamaian.

Duterte juga setuju untuk memasukkan mantan pemberontak yang pernah menjadi anggota utama Tentara Rakyat Baru komunis dalam program amnesti. Dia menyebut NPA sebagai “kelompok teroris” dalam proklamasi amnesti. Pembicaraan damai pemerintahannya dengan kelompok Marxis gagal setelah kedua belah pihak saling menuduh melancarkan serangan meskipun negosiasi damai ditengahi oleh Norwegia.

Duterte yang berusia 75 tahun telah berjanji untuk menyelesaikan pemberontakan Muslim dan komunis sebelum dia meninggalkan jabatannya. Masa jabatan enam tahunnya berakhir pada Juni tahun depan.

“Ada kebutuhan untuk mengintegrasikan kembali secepat mungkin semua pemberontak dan pemberontak ke dalam masyarakat arus utama di bawah aturan hukum, termasuk mereka yang mungkin telah melakukan tindakan yang melanggar hukum,” kata Duterte dalam proklamasi amnesti.

Amnesti “akan memadamkan segala tanggung jawab pidana untuk tindakan yang dilakukan dalam mengejar keyakinan politik” dan memulihkan hak politik dan sipil, yang hilang karena hukuman pidana, kata proklamasi itu.

Amnesti tidak akan mencakup penculikan untuk tebusan, pembantaian, pemerkosaan, terorisme, perdagangan narkoba dan kejahatan tertentu yang menurut PBB tidak boleh tercakup dalam amnesti, seperti genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan dan penyiksaan.

Program amnesti mengecualikan Abu Sayyaf yang terkenal brutal dan kelompok bersenjata kecil lainnya yang terkait dengan kelompok ISIS.

Abu Sayyaf telah masuk daftar hitam oleh Amerika Serikat dan Filipina sebagai organisasi teroris atas penculikan untuk tebusan, pemenggalan kepala, dan bom bunuh diri. Itu telah dilemahkan oleh tahun-tahun kemunduran pertempuran, penyerahan dan serangan militer yang terus berlanjut tetapi tetap menjadi ancaman keamanan. (AP)

UPDATE CORONA

Tentang Penulis: Editor Rahmad Wahyudi

Gambar Gravatar
Rahmad Wahyudi Adalah Wartawan di Media Realitas