Amerika Serikat Resmi Keluar Dari Pakta Iklim Global di Tengah Ketidakpastian Pemilu

oleh -200.489 views
FILE FOTO: COP25 Juara Iklim Tingkat Tinggi Gonzalo Munoz memegang salinan Perjanjian Paris saat ia berpose dengan mantan Menteri Negara Inggris untuk Energi dan Pertumbuhan Bersih dan Presiden COP26 yang baru ditunjuk, Claire Perry, Menteri Lingkungan Hidup Italia Sergio Costa dan Menteri Lingkungan Hidup Spanyol Hugo Moran (tidak digambarkan) selama Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP25) di Madrid, Spanyol 13 Desember 2019. REUTERS/Susana Vera

IDUL FITRI

WASHINGTON I REALITAS – Amerika Serikat secara resmi keluar dari Perjanjian Paris pada hari Rabu, 4/11/2020 memenuhi janji selama bertahun-tahun oleh Presiden Donald Trump untuk menarik emitor gas rumah kaca terbesar kedua di dunia dari pakta global untuk melawan perubahan iklim.

Tetapi hasil dari kontestasi pemilu AS yang ketat akan menentukan berapa lama. Saingan Demokrat Trump, Joe Biden, telah berjanji untuk bergabung kembali dengan perjanjian jika terpilih.

“Penarikan AS akan meninggalkan celah dalam rezim kami, dan upaya global untuk mencapai tujuan dan ambisi Perjanjian Paris,” kata Patricia Espinosa, sekretaris eksekutif Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC).

BACA JUGA :   Perdana Menteri Australia Dituduh Perkosa Gadis 16 Tahun

Amerika Serikat masih tetap menjadi pihak unfccc. Espinosa mengatakan tubuh akan “siap membantu AS dalam upaya apa pun untuk bergabung kembali dengan Perjanjian Paris.”

Trump pertama kali mengumumkan niatnya untuk menarik Amerika Serikat dari pakta pada Juni 2017, dengan alasan itu akan merusak ekonomi AS. Tapi dia tidak dapat secara resmi melakukannya sampai sekarang karena persyaratan kesepakatan.

BACA JUGA :   Myanmar Siap Konfrontasi Setelah Kerusuhan Pasca Kudeta Yang Paling Berdarah

Keberangkatan itu menjadikan Amerika Serikat satu-satunya negara berjumlah 197 penandatangan yang telah menarik diri dari perjanjian, yang di-hash pada tahun 2015.

Gedung Putih Obama telah berjanji untuk memangkas emisi AS 26-28% pada 2025 dari level 2005 di bawah kesepakatan.

Biden secara luas diharapkan untuk meningkatkan tujuan tersebut jika terpilih. Dia telah berjanji untuk mencapai emisi bersih-nol pada tahun 2050 di bawah rencana menyapu $ 2 triliun untuk mengubah ekonomi.

Rhodium Group mengatakan bahwa pada tahun 2020, Amerika Serikat akan berada di sekitar 21% di bawah level 2005.

BACA JUGA :   Filipina Luncurkan Vaksinasi di Tengah Masalah Pasokan

Ditambahkan bahwa di bawah pemerintahan Trump kedua, ia mengharapkan emisi AS akan meningkat lebih dari 30% hingga 2035 dari level 2019.

Sebagian besar ilmuwan percaya dunia harus memotong emisi dengan tajam dan cepat untuk menghindari efek paling bencana dari pemanasan global.

Cina, Jepang, Korea Selatan, dan Uni Eropa baru-baru ini meningkatkan target pemotongan karbon mereka. (*)

Sumber : Reuters

UPDATE CORONA