43819 KALI DIBACA

Gunakan Kata Sandi Khusus, Diduga Ada Pengendali Sabu Di Lapas Binjai

Gunakan Kata Sandi Khusus, Diduga Ada Pengendali Sabu Di Lapas Binjai
example banner

Rizqan terciduk polisi ‎tepat di parkiran sepeda motor Lapas Binjai, Jalan Gatot Subroto, Kelurahan Limau Mungkur, Binjai Barat.

Dari tangannya, polisi menyita barang bukti empat paket narkotika jenis sabu ditaksir 9 Gram, satu buah timbangan, satu bungkus kotak rokok dan satu lembar tisu warna putih sebagai pembalut kemasan kotak rokok

Dugaan peredaran narkotika dari dalam Lapas Binjai, semakin menguat pasca Rizqan ditangkap berkat informasi masyarakat kepada personel Polsek Binjai Barat.

Informasi itu benar, bahwa di parkiran sepedamotor Lapas Binjai ada transaksi sabu.

Penangkapan dipimpin Kanit Reskrim Polsek Binjai Barat, Ipda H Sibuea. Berbekal ciri-ciri terduga pelaku sabu yang mau transaksi, itu sukses diciduk tanpa perlawanan. Barang bukti ditemukan dalam kotak rokok dari ‎tangan sebelah kanan Rizqan yang digenggamnya.

“Kita ada dapat informasi masyarakat. Dia Rizqan pengakuannya mendapat titipan dari orang tak dikenal untuk diantar ke orang yang tak dikenal juga. Jadi dia ini kurir,” jelas Sibuea, Minggu (2/9/2018).

Dijelaskan, Kanit, barang bukti tersebut diperoleh Rizqan dari OTK yang diduga berasal dari dalam Lapas Binjai‎ melalui penjenguk yang berkunjung, dengan menumpangi becak bermotor. Kemudian, Rizqan diminta untuk mengantarkan barang tersebut kepada orang yang tak dikenalnya juga.

“Pengakuan dia disuruh antar sama yang enggak dikenal juga. Nanti ada sandi katanya gitu, sandinya saya enggak tahu. Ke Sat Narkoba,” ujar Sibuea.

Kasat Res Narkoba Polres Binjai, AKP Aris Fianto belum bersedia menjabarkan terkait dugaan peredaran narkotika dari dalam Lapas Binjai dengan menggunakan sandi-sandi tertentu ini. Aris mengatakan masih dalam penyelidikan.

“Masih lidik. Masih dalam penyelidikan juga itu. Untuk sementara kita duga itu mereka jumpa di situ,” ujarnya.

Kepala Pengamanan Lapas (KPLP) Binjai, Immanuel Ginting men‎gatakan, kejadian penangkapan di luar Lapas meski masih berada di lingkungan tepat di parkiran sepeda motor Lapas Binjai. Ia berdalih itu bukan tanggung jawab Lapas.

“Itu kejadiannya kan di luar Lapas. Kalau di luar, kepolisian itu. Saya juga belum sempat ngomong sama mereka (polisi). Sudah ada pemberitahuan, tapi belum jelas. Belum ada konfirmasi dari pihak polisi,” ujarnya.

Kepala Divisi Pemasyarakatan Kanwil Kemenkumham Sumut, Abdul Haris menanggapi hal ini mengatakan, bahwa wilayah parkiran Lapas Binjai seyogiyanya tanggungjawab Lapas, kendati demikian ia mengatakan bahwa lahan parkir juga merupakan tempat umum.

“Halaman Lapas Binjai yang tanggungjawab Lapasnya. Tapi kan semua orang bisa ke situ. Sama misalnya kita punya halaman rumah kan tanggungjawab kita, dalam hal bayar pajak.
Tapi setiap orang harus permisi keperluannya apa,” katanya.

Dijelaskan Abdul Haris, melihat kondisi penangkapan yang dilakukan polisi di halaman parkir Lapas, ia mengatakan sepenuhnya wewenang tanggungjawab kepolisian. Terkait dugaan adanya oknum pengendali sabu dan beredarnya alat komunikasi yang dipakai untuk bertransaksi belum diselidiki.

“Melihat kejadian itu wewenang polisi karena di luar. Belum sejauh itu (penyelidikan dugaan peredaran narkotika dan handphone). Saya juga baru tahu dari kamu saja,kalau diindikasikan ada kerja sama dengan orang dalam kemungkinannya ya kemungkinan tidak,lebih jelasnya menunggu hasil pemeriksaan kepolisian,” jelasnya.

“Kalau memang ada komunikasi biasa bisa dilacak. Dan biasanya pihak penyidik akan mengambil siapa yang dihubungi, kita lihat lah beberapa hari ini saja,kalau kemungkinan (peredaran narkotika dan alat komunikasi) bisa iya bisa tidak,karena tidak ada ketangkap tangan,” pungkasnya,(trb/ade).

example banner

Subscribe

MEDIA REALITAS