Prediksi Udinese vs Juventus , Serie A Italia 5 Juni 2023

oleh -461.579 views
oleh
Juventus vs Udinese


MEDIAREALITAS – Prediksi Udinese vs Juventus , Mengakhiri tahun yang penuh peristiwa baik di dalam maupun di luar lapangan, Juventus mengunjungi Udinese di papan tengah pada hari Minggu, dalam pertandingan terakhir Serie A mereka musim ini.

Pengenaan kembali penalti poin, tersingkir dari Eropa yang menyakitkan dan kekalahan liga berturut-turut membuat Juve mengakhiri Mei dengan suram – dan mereka tidak bisa finis lebih tinggi dari kelima – tetapi raksasa Turin sekarang mengatasi salah satu lawan favorit mereka, setelah mendominasi sesama Bianconeri untuk bertahun-tahun.

Bahkan dalam kampanye yang ditandai oleh posisi terendah seperti gagal di babak penyisihan grup Liga Champions, dikalahkan dua kali oleh tim promosi Monza dan kalah di semifinal Coppa Italia dari rival berat Inter, dua minggu terakhir mungkin paling sulit untuk menerima krisis. klub Juventus.

Pengurangan poin terbaru dalam saga yang berlangsung lama terjadi antara tersingkir di semifinal Liga Europa dan dihancurkan oleh Empoli di Serie A, dan pasukan Max Allegri menderita kekalahan ketiga berturut-turut ketika mereka bertemu Milan Minggu lalu.

Sundulan Olivier Giroud memisahkan kedua tim di Turin, dan setelah kalah dua kali dari Rossoneri di musim yang sama untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, moral pasti berada di titik terendah baru.

Merosot 10 poin dan turun ke posisi ketujuh, Juve mungkin telah dihukum karena kecerobohan finansial dengan sanksi olahraga, tetapi sejak itu mereka diizinkan untuk membayar denda alih-alih dikenakan penalti poin lagi musim depan.

Allegri telah memimpin musim tanpa trofi kedua berturut-turut – jauh dari masa sukses pertamanya sebagai pelatih – dan jika UEFA memutuskan untuk mengeluarkan Nyonya Tua dari kompetisi Eropa, bahkan kembali ke Liga Europa akan dikesampingkan.

Apakah juru taktik Tuscan itu masih akan bertanggung jawab untuk musim 2023-24 tetap menjadi sumber banyak dugaan, karena timnya yang sulit diawasi telah kalah 10 kali di Serie A dan masih bisa menderita kekalahan liga terbanyak sejak 2009-10. . Pertandanya juga tidak baik, karena Juventus telah kalah dalam pertandingan terakhir mereka dalam tiga dari empat tahun terakhir.

Namun, mereka telah memenangkan sembilan dari 11 pertemuan liga terakhir mereka dengan Udinese, mencetak 29 gol dalam prosesnya. Faktanya, di bawah Allegri, Juve hanya kalah sekali dari 13 pertandingan melawan Fruilani – dan tidak ada kekalahan sejak Agustus 2015.

Tumpukan statistik yang menimpa Udinese memang substansial, karena mereka hanya mengalahkan tim tamu minggu ini satu kali dalam 12 pertandingan terakhir Serie A yang diadakan di Udine.

Satu-satunya kesuksesan pada Juli 2020 itu menampilkan gol dari striker Makedonia Ilija Nestorovski, yang kembali mencetak gol akhir pekan lalu saat Fruilani kalah 3-2 di Stadio Arechi Salernitana, di mana William Troost-Ekong mencetak gol kemenangan di menit akhir. mantan klubnya.

Oleh karena itu, tim asuhan Andrea Sottil telah kalah dalam tiga pertandingan terakhir mereka, dan mereka akan bertekad untuk tidak mengakhiri musim yang pernah menjanjikan dengan rentetan kekalahan terburuk klub sejak 2018; itu akan terjadi jika mereka kalah dari Juventus untuk kedua kalinya musim ini, menyusul kekalahan 1-0 di Turin pada Januari.

Meski begitu, dengan kemenangan, Udinese akan mencapai 49 poin – mencatatkan performa terbaik mereka selama satu dekade – dan juga memastikan bahwa mereka akan finis tidak kurang dari urutan ke-12.

Setelah naik ke klasemen menjelang Piala Dunia, total 13 hasil imbang telah menghentikan Bianconeri untuk finis di paruh atas, tetapi ada banyak hal yang bisa dibanggakan selama musim pertama Sottil bertugas di Dacia Arena.

Karena Udinese telah memenangkan pertandingan terakhir mereka dalam empat dari lima tahun terakhir, melanjutkan tren tersebut pada hari Minggu akan menyelesaikan musim 2022-23 mereka dengan penuh gaya.

Sementara Moise Kean harus mengatasi masalah betis minor yang didapat saat latihan, musim penuh pertama Dusan Vlahovic di Juventus mungkin berakhir lebih awal karena cedera. Oleh karena itu, Angel Di Maria – akan segera hengkang dengan status bebas transfer – dan Arkadiusz Milik bisa dipasangkan di lini depan.

Nama terakhir telah mencetak gol dalam tiga dari lima pertandingan terakhirnya di Serie A melawan Udinese; namun, ia hanya mencetak gol dalam satu dari 10 penampilan liga terakhirnya – terakhir melawan Bologna pada bulan April.

Selain Vlahovic yang berpotensi bergabung dengan Paul Pogba, Nicolo Fagioli dan Mattia De Sciglio di sela-sela, Bremer mungkin tidak berisiko, jadi kapten Leonardo Bonucci mungkin diminta untuk memimpin trio pertahanan Juve di final musim hari Minggu.

Baik Marvin Zeegelaar – yang dikeluarkan dari lapangan setelah membuka skor di Salerno pekan lalu – dan Jaka Bijol akan diskors untuk Udinese; memperdalam krisis pertahanan yang dihadapi oleh Andrea Sottil.

Destiny Udogie yang terikat Tottenham Hotspur akan kembali dari larangan untuk tampil di sayap kiri, tetapi Rodrigo Becao dan Adam Masina diragukan karena absen latihan di tengah pekan, sementara Enzo Ebosse, Festy Ebosele dan Kingsley Ehizibue telah dikesampingkan.(*)

Prediksi Pemain Udinese vs Juventus

Udinese : Silvestri; Abankwah, Perez, Buta; Pereyra, Arslan, Walace, Lovric, Udogie; Samardzic; Beto

Juventus : Szczesny; Gatti, Bonucci, Danilo; Cuadrado, Miretti, Locatelli, Rabiot, Kostic; Di Maria; Milik

Prediksi Skor Udinese vs Juventus : 1-1

editor : aidil ilhamsyah
sumber : sportsmole