Harga Minyak Turun Jelang Data Inflasi AS

oleh -626.579 views
Harga minyak turun
Ilustrasi Pompa Angguk

Singapura | Realitas – Harga minyak turun di perdagangan Asia pada Selasa sore, melepaskan beberapa keuntungan kuat dari dua sesi sebelumnya karena pasar berhati-hati menjelang data inflasi AS untuk April, yang akan menjadi kunci keputusan suku bunga Federal Reserve berikutnya.

Harga minyak mentah berjangka Brent tergelincir 54 sen atau 0,7 persen, menjadi diperdagangkan di 76,47 dolar AS per barel pada pukul 06.50 GMT. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS merosot 50 sen atau 0,7 persen, menjadi diperdagangkan di 72,66 dolar AS per barel.

Kedua kontrak telah menetap naik lebih dari dua persen di sesi perdagangan sebelumnya.

Harga minyak agak rebound dalam dua sesi terakhir, jadi sekarang saatnya untuk jeda tanpa ada data positif nyata yang keluar, kata Suvro Sarkar, analis energi utama di DBS Bank.

BACA JUGA :   TA Khalid: Kementan Perlu Benahi Pendistribusian Pupuk Bersubsidi

Pasar berhati-hati hari ini menjelang data inflasi. Dengan posisi net long menurun tajam selama dua minggu terakhir, banyak pedagang sudah keluar dari pasar, sehingga volume rendah.

Angka indeks harga konsumen (IHK) AS untuk April akan dirilis Rabu (10/5/2023).

The Fed menaikkan suku bunga minggu lalu yang mungkin merupakan kenaikan terakhir dari siklus pengetatannya. Bank sentral juga menghapus panduan tentang perlunya kenaikan di masa depan, karena tekanan inflasi mulai mereda.

Konsumen AS mengatakan bulan lalu mereka mengharapkan inflasi sedikit lebih rendah dalam waktu satu tahun, sebuah laporan dari Federal Reserve New York menunjukkan pada Senin (8/5/2023).

Jika data IHK besok tetap berada di sekitar 5,0 persen berdasarkan konsensus pasar, dan jika IHK inti tidak turun secara signifikan, kemungkinan akan terus mendukung kenaikan harga minyak, kata analis CMC Markets, Leon Li, dikutip dari Reuters.

BACA JUGA :   TA Khalid: Kementan Perlu Benahi Pendistribusian Pupuk Bersubsidi

Sementara pasar minyak turun tajam minggu lalu, harga naik pada Jumat (5/5/2023) dan Senin (8/5/2023) karena kekhawatiran resesi mereda di AS, konsumen minyak terbesar dunia, dan beberapa pedagang melihat penurunan minyak mentah selama tiga minggu karena kekhawatiran permintaan berlebihan.

Juga mendukung harga minyak, provinsi Kanada Alberta mengumumkan keadaan darurat selama akhir pekan sebagai tanggapan atas kebakaran hutan yang telah menelantarkan hampir 30.000 orang dan mendorong produsen energi untuk menutup setidaknya 280.000 barel setara minyak per hari, lebih dari 3,0 persen dari produksi Kanada. (*)

sumber: antara