IKLAN YARA

Fenomena Ribuan Burung Pipit Berjatuhan di Bali, Ada Apa?

oleh -31.489 views
Fenomena Ribuan Burung Pipit Berjatuhan di Bali
Fenomena Ribuan Burung Pipit Berjatuhan di Bali
UPDATE CORONA

MEDIAREALITAS.COM – Sebuah video yang menampilkan burung pipit berjatuhan di kuburan Banjar Sema, Desa Pering, Kecamatan Blahbatuh, Kabupaten Gianyar, Bali. Sejumlah dugaan penyebab fenomena ini pun muncul.

Kadek Sutika perekam video itu mengatakan kejadian itu pada Kamis (9/9) sekitar pukul 08.00 Wita. Setelah merekam video tersebut, dia langsung mengunggahnya ke Facebook, seketika viral beberapa menit kemudian.

Sutika menceritakan ia menemukan burung-burung berjatuhan itu saat pulang dari tempat tinggal temannya. Saat itu cuacanya sedang hujan.

“Awalnya pagi itu saya mau baru berangkat kerja dan sedang hujan. (Karena hujan) saya cari dulu teman saya yang tak ajak kerja. Tapi teman saya mengatakan, nggak jadi kerja karena hujan,” jelas Sutika.

“(Saat pulang) saya lihat ke kuburan saya lihat anak-anak yang mengambil-ambil burung itu. Saya lihat ke kuburan, saya lihat ada banyak burung di bawah pohon, ada yang mati, ada yang masih hidup,” imbuhnya.

Menurut Sutika, burung-burung yang berjatuhan ke tanah itu berada di bawah pohon asem di kuburan Banjar Sema. Awalnya burung-burung tersebut tidur di atas pohon.

“Awalnya sering tidur burung di pohon asem itu. Banyak ada burung di sana, tapi baru lima hari burung di sana, dulu tidak ada. Dua ada pohon asem di sana. Asem kembar rasanya itu,” tuturnya.

Sore harinya, burung-burung yang mati berjatuhan di tanah itu sudah dikubur. Sutika menyebut jumlah burung yang berjatuhan itu sekitar seribu ekor.

“Banyak sekali burung di sana, ribuan. Iya ribuan lebih. Saya pertama kali menjumpai hal seperti ini,” terangnya.

Dugaan Penyebab Burung Jatuh

Dari video dan cerita Sutika ini muncul sejumlah dugaan penyebab fenomena burung pipit berjatuhan ini. Dugaan pertama disampaikan oleh Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Bali.

Saat itu BKSDA Bali menduga fenomena itu terjadi karena saat itu cuaca dipegaruhi hujan asam. Namun, dia mengaku belum mengetahui pasti penyebab peristiwa itu.

Namun hari ini Jumat (10/9), BKSDA Bali menyampaikan dugaan baru kematian burung pipit yang viral di Bali. Burung-burung tersebut diduga mati karena keracunan pestisida.

“Dugaan kami adalah perilaku masyarakat yang menggunakan pestisida non-alami di sekitar Desa Pering tersebut. Jadi dugaan saya adalah burung-burung tersebut keracunan dari pestisida tersebut,” kata Kepala Subbagian Tata Usaha BKSDA Bali Prawona Meruanto, Jumat (10/9).

BACA JUGA :   Hujan Lebat Genangi Alun-Alun Kota Langsa

Antok menuturkan burung pipit saat mencari makan pasti bergerombol dari ratusan sampai ribuan. Mereka kemudian mencari makan di tanaman padi yang baru tumbuh, yang mungkin saja baru selesai dilakukan penyemprotan pestisida sehingga mengakibatkan keracunan.

“Jadi dugaan sementara seperti itu dan kemudian teman-teman di lapangan melakukan penyuluhan kepada masyarakat untuk tetap hati-hati melakukan pestisida dan tetap menjaga habitat satwa liar yang ada di sekitar mereka. Tidak hanya burung yang lain juga menjadi perhatian masyarakat sekitarnya,” jelasnya.

Antok menegaskan tim dari BKSDA Bali sudah melakukan peninjauan ke lapangan. Dari hasil kunjungan ke lapangan itulah ditemukan adanya dugaan burung-burung pipit tersebut keracunan pestisida.

Selain karena keracunan, dugaan lain burung-burung tersebut mati karena curah hujan yang tinggi dan mengandung asam. Kondisi itu disinyalir menyebabkan burung tersebut jatuh dan mati.

“Burung-burung tersebut karena curah hujan yang cukup tinggi dan mungkin sedikit mengandung asam air hujan tersebut sehingga mengakibatkan burung-burung itu terjatuh,” jelas Antok.

Dugaan kedua, peristiwa itu disebut karena perubahan cuaca.

Kepala Bidang Kesehatan Hewan Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Gianyar Made Santiarka menyebut burung-burung pipit yang sudah berjatuhan dari pohon itu bangkainya sudah dikubur warga. Santiarka menyebut bahwa diagnosis sementara burung-burung tersebut mati karena ada perubahan cuaca. Namun pihaknya akan melakukan pengecekan ke laboratorium.

“Kejadian ini mungkin (karena) ada perubahan cuaca, itu diagnosis sementara. Untuk diagnosis selanjutnya kita ambil sampel dan kita cek ke lab,” kata Santiarka, Kamis (9/9/2021).

Santiarka menjelaskan burung-burung tersebut merupakan jenis burung pipit yang memang hidup bergerombol. Populasi burung tersebut ternyata cukup banyak sehingga saat kena cuaca buruk berupa hujan deras akhirnya banyak yang mati.

“Karena ada pohon asem satu saja di kuburan, jadi angin numplek ke pohon ini. Karena terlalu lebat hujannya jadi kan jelas ada tekanan udara rendah. Dengan rendahnya tekanan udara, burungnya enggan lari. Dia bertahan saja diam dan basah kuyup dan itu menyebabkan dia sakit dan mati,” kata dia.

BACA JUGA :   Gempa M 5,6 Guncang Kabupaten Simeulue

Namun berdasarkan informasi yang diterima olehnya, ada juga burung-burung yang masih hidup. Begitu bulunya kering, burung yang sehat sudah bisa terbang kembali.

Sebenarnya, kata Santiarka, bulu burung memiliki zat karoten sehingga air sulit menembus ke badan. Di samping itu di bulu burung juga terdapat kelenjar minyak di belakangnya.

“Tapi saking lebatnya hujan karena banyak airnya basah (dan tidak bisa terbang),” kata Santiarka.

Sampel Burung Pipit di Uji Lab

Untuk mencari tahu penyebab dari fenomena ini, Pemkab Gianyar melaksanakan uji laboratorium terkait burung-burung pipit mati massal. Uji sampel burung pipit tersebut dilakukan di laboratorium Balai Besar Veteriner (BBVet) Denpasar dan hasilnya baru keluar sekitar satu minggu.

Kepala Bidang Kesehatan Hewan Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Gianyar Made Santiarka mengatakan pihaknya mengambil sampel bangkai burung tersebut pada Kamis (9/9) sebelum dikuburkan oleh warga setempat. Setelah diambil, sampel tersebut ditaruh di dalam freezer dan dibawa ke BBVet Denpasar pada Jumat (10/9) pagi.

“Kita kan ambil sampelnya di lokasi kemarin jam 5-an, karena petugas lab juga menyuruh taruh saja dulu, besok bawa pagi-pagi, taruh dulu di freezer. Kalau di freezer kan aman, sampelnya ndak akan bau dan sebagainya. Saya taruh (di freezer), tadi pagi saya bawa ke sana,” kata dia.

Menurutnya, jika ingin mendapatkan hasil diagnosis yang tepat, seharusnya sampel yang diambil tidak lebih dari enam jam setelah mati. Jika melebihi enam jam, kemungkinan bangkai burung sudah terkontaminasi bakteri lain.

Karena itu, dalam uji laboratorium, kontaminasi bakteri lain bukan penyebab kematian bisa saja ditemukan jika pengambilan sampel melewati enam jam setelah kematian. Meski diduga lewat dari enam jam, pihak BBVet Denpasar meminta agar sampel burung tersebut tetap diambil.

“Menurut BBVet, diambil saja (sampelnya) kita periksa fitopatologinya. Kalau sudah ranah lab, saya tidak mengerti bagaimana dia caranya bekerja, metode yang dipakai,” tuturnya.

“Artinya, di Gianyar kita sudah mengambil tindakan, sudah mengambil sampel, karena kita ndak bisa nebak-nebak penyakitnya begini-begitu. Jadi diagnosis secara tepat, harus bawa ke lab. Nanti lab yang menyimpulkan,” jelasnya.

BACA JUGA :   Pesawat Rimbun Air Cargo Seri Twin Otter 300 Hilang Kontak di Intan Jaya

Rekomendasi BRIN

Peneliti dari Pusat Riset Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Mohammad Irham mengungkapkan cara mengetahui penyebab fenomena ini dengan cara pemeriksaan nekropsi.

“Saya sudah baca berita ini, tapi saya tidak bisa menjelaskan fenomena ini. Saya tidak tahu apakah ada pemeriksaan nekropsi (bedah bangkai untuk menyelidiki penyakit) atas burung tersebut oleh pihak yang kompeten di Bali,” kata Irham.

Irham menjelaskan nekropsi ini penting dilakukan untuk mengetahui sebab kematian burung ini.

“Pemeriksaan ini penting untuk mengetahui penyebab kematian,” lanjutnya.

Bukan Pertama Terjadi

BKSDA Bali mengatakan peristiwa burung-burung pipit berjatuhan di Kabupaten Gianyar, Bali, bukan kejadian pertama kali di Bali maupun Indonesia. Hal serupa pernah terjadi di Denpasar, Tabanan, dan Sukabumi.

“Kejadian ini bukan yang pertama di Bali ataupun bukan pertama di Indonesia. Di Bali dalam lima tahun terakhir juga pernah ada kejadian di area Sanglah, Kota Denpasar, juga di Selemadeg, Kabupaten Tabanan. Juga di Sukabumi, Jawa Barat, bulan Juli tahun 2021,” kata Kepala Seksi Wilayah 2 BKSDA Bali Sulistyo Widodo dalam keterangan tertulis, Jumat (10/9/2021).

Sulistyo mengungkapkan burung pipit dapat mati bergerombol karena hewan ini jenis satwa koloni yang hidup berkelompok dalam jumlah besar. Ukuran burung yang kecil menyebabkan kecenderungan berkoloni dalam jumlah besar untuk mengurangi risiko terhadap predator.

“Termasuk saat beristirahat pun bergerombol. Biasanya di satu pohon yang besar bisa sampai ribuan burung,” terangnya.

Guna mengetahui penyebab kematian burung tersebut secara mendadak, Sulistyo menegaskan harus dibuktikan secara saintifik melalui proses autopsi dari bangkai dan kotoran burungnya.

Sama dengan pernyataan Sulistyo, Kepala Bidang Kesehatan Hewan Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Gianyar Made Santiarka juga mengatakan fenomena ini pernah terjadi sekitar 3 tahun lalu.

“Waktu tiga tahun yang lalu, ada juga katanya di tempat yang sama menurut pak kelian (kepala dusun). Persis kayak gini juga, banyak sekali yang mati saat hujan lebat tiga tahun yang lalu,” kata Made Santiarka. (*)

Source