Bank Dunia, Uni Afrika Bekerja Sama Perluas Akses Ke Vaksin COVID-19

oleh -144.489 views

IDUL FITRI

Washington I Realitas – Bank Dunia dan Uni Afrika pada Senin (21/6/2021) mengatakan akan bekerja sama untuk mempercepat vaksinasi COVID-19 hingga untuk 400 juta orang di seluruh Afrika serta memperkuat upaya untuk memvaksin 60 persen populasi benua itu pada 2022.

Dalam suatu pernyataan bersama, Bank Dunia dan Uni Afrika mengatakan bahwa kesepakatan mereka akan menyediakan sumber daya yang dibutuhkan untuk inisiatif Tim Tugas Akuisisi Vaksin Afrika (AVATT), yang memungkinkan negara-negara Afrika untuk membeli dan menyebarkan lebih banyak vaksin.

Inisiatif itu akan melengkapi upaya yang telah dilakukan melalui program berbagi vaksin COVAX, yang dijalankan bersama oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Seorang pejabat WHO pada SeninĀ  mengatakan lebih dari setengah negara miskin yang menerima vaksin virus corona melalui COVAX tidak memiliki cukup pasokan untuk melanjutkan upaya vaksinasi mereka.

Untuk itu, inisiatif baru Bank Dunia tersebut muncul di tengah kekurangan pasokan vaksin seiring dengan peningkatan kasus infeksi dan kematian akibat COVID-19 ketika gelombang ketiga infeksi virus corona melanda Afrika.

Kekurangan pasokan vaksin itu sebagian disebabkan oleh penundaan manufaktur dan gangguan pasokan di India.

“Bank Dunia sangat senang mendukung negara-negara Afrika melalui kemitraan dengan Uni Afrika ini untuk segera menyediakan ratusan juta dosis vaksin,” kata Presiden Bank Dunia David Malpass dalam sebuah pernyataan.

UPDATE CORONA