Ratusan Warga di Desa Cibingbin-Purwakarta Keracunan Massal Setelah Makan Hidangan Syukuran Khitanan

oleh -65.489 views
Foto: Ilustrasi

IDUL FITRI

Purwakarta I Realitas – Ratusan Warga di Desa Cibingbin-Purwakarta Keracunan Massal Setelah Makan Hidangan Syukuran Khitanan.

Ratusan warga di Desa Cibingbin, Kecamatan Bojong, Purwakarta alami keracunan massal usai menyantap hidangan makanan acara syukuran salah satu di wilayah tersebut.

Mereka mengeluhkan gejala yang sama seperti mual, muntah, pusing hingga diare selang beberapa jam usai menyantap makanan itu.

“Kami selaku kepala desa turut prihatin dengan kejadian ini. Warga kami yang mengalami keracunan berjumlah 117 orang,” ujar Pjs Kepala Desa Cibingbin Enjang Kosasih di kantornya, Rabu (24/02/2021).

BACA JUGA :   Polri Ungkap Modus Pendanaan Teroris, Setiap Gaji Anggota Setor Lima Persen

Enjang menjelaskan, kejadian ini berawal dari salah satu warga mengadakan syukuran khitanan di rumahnya pada Selasa (23/02/2021).

tradisi warga jika ada yang syukuran layaknya seperti orang hajatan. Ramah tamah dan hidangan makanan disajikan baik di santap di rumah yang mengadakan hajat atau diantar ke rumah warga.

“Mulai ada laporan warga sakit itu pada pukul 16.00 WIB sampai pukul 20.00 terus bertambah dan jumlahnya ratusan. Alhamdulillah semua unsur cepat tanggap dan semua terlayani secara medis,” katanya.

BACA JUGA :   BKAD, Melalui Rozak Keuntungan Beras Rp. 27 Ribu Per KPM

Hingga pukul 03.00 pelayanan medis terus dilakukan dan sebanyak 110 warga mengalami gejala ringan. 110 warga itu bisa kembali ke rumah masing-masing usai diberikan layanan medis, sedangkan 3 orang harus di rujuk ke puskesmas Darangdan dan 4 orang di rujuk ke puskesmas wanayasa.

“Saya terimakasih kepada semua unsur Sudan melakukan yang terbaik. Ada tujuh orang saat ini masih dilakukan perawatan di puskesmas,” ungkapnya.

BACA JUGA :   BPJS Siap Hadapi Tantangan Pengelolaan Jaminan Sosial Ketenagakerjaan

Makana terdiri dari nasi, sayuran dan daging. Kuat dugaan warga keracunan dari makanan tersebut. “Sample makanan sudah di bawah ke dinas kesehatan untuk dilakukan pemeriksaan di laboratorium,” pungkasnya.

Dadan, salah satu warga yang masih di rawat di puskesmas wanayasa mengatakan, ia masih merasakan lemas dan pusing.

“Masih lemes dan pusing. Kalau mau muntah keringat banyak banget,” katanya sambil di infus di puskesmas. (*)

Sumber:Dtc

UPDATE CORONA