Prediksi Lazio vs Roma, 11 Januari 2024

oleh -135.579 views
oleh
Prediksi Lazio vs Roma

MEDIAREALITAS – Prediksi Lazio vs Roma, Lazio dan Roma bertemu di Stadio Olimpico pada pertandingan perempat final Coppa Italia pada hari Rabu.

Dalam Derby della Capitale kedua musim ini, harus ada pemenang, setelah kedua tim berbagi poin dalam hasil imbang 0-0 pada bulan November.

Lazio terus menjadi salah satu tim dengan performa terbaik di Italia, karena 12 pertandingan liga terakhir mereka kini menghasilkan 23 poin yang mengesankan.

Itu terjadi setelah kemenangan ketiga berturut-turut diraih pada akhir pekan, ketika gol telat Matias Vecino membawa Lazio menang 2-1 atas Udinese.

Hal ini membuat Lazio melanjutkan apa yang mereka tinggalkan pada awal tahun 2024, setelah tim asuhan Maurizio Sarri menutup tahun 2023 dengan dua kemenangan atas Empoli dan Frosinone.

Setelah menghabiskan sebagian besar tahap awal musim di posisi terbawah, performa Lazio kini membuat mereka hanya terpaut tiga poin dari empat besar.

Penting bagi Biancocelesti untuk melanjutkan performa bagus mereka mengingat serangkaian pertemuan besar yang akan mereka hadapi, dimulai dengan derby, dan diikuti dengan semifinal Supercoppa melawan Inter Milan minggu depan.

Napoli dan Atalanta BC juga akan berhadapan dengan pasukan Sarri, dalam dua pertandingan yang akan sangat penting dalam perebutan empat besar.

Meskipun hal ini memberikan peluang bagi salah satu klub ibu kota untuk saling menyombongkan diri, Sarri telah menyuarakan ketidaksenangannya atas penjadwalan Coppa.

Berbicara setelah kemenangan akhir pekan lalu, Sarri mengatakan: “Saya tidak menyukai formula Coppa, semua orang tahu itu. Saat ini, kami bahkan tidak tertarik untuk lolos ke babak berikutnya, tetapi hanya memenangkan derby untuk rakyat kami.”

Lazio adalah klub dengan silsilah yang bagus di kompetisi ini, terutama baru-baru ini, karena mereka telah memenangkannya dalam lima kesempatan terpisah di abad ke-21 saja.

Namun, sejak kepergian mantan manajer Simone Inzaghi pada 2019 usai menjuarai kompetisi tersebut, mereka selalu tersingkir di babak perempat final di setiap musim.

Tuan rumah memang membawa performa bagus dalam derby di pertemuan ini, setelah meraih dua kemenangan atas Roma musim lalu.

Hasil imbang 0-0 yang sangat membosankan dan mengecewakan di awal musim ini berarti Roma masih belum memenangkan satu pun derby sebagai tim tandang sejak 2016.

Jose Mourinho menjalani malam penting lainnya di ruang ganti Roma pada hari Minggu, setelah Giallorossi bermain imbang 1-1 dengan Atalanta di ibu kota.

Roma tertinggal melalui gol Teun Koopmeiners, sebelum Paulo Dybala menyamakan kedudukan dari titik penalti, karena Mourinho kemudian mendapat kartu kuning dan kemudian langsung diberi kartu merah karena perbedaan pendapat.

Setelah tertinggal dari Lazio di tabel liga, Mourinho kemudian memilih untuk mengabaikan tugas media setelah pertandingan tersebut, karena Roma duduk di urutan kedelapan di Serie A.

Hanya satu kemenangan dalam lima pertandingan liga yang mengkhawatirkan bagi pendukung Roma, dan mereka pasti setuju bahwa mereka sedikit beruntung bisa mengalahkan Cremonese 2-1 di babak 16 besar seminggu yang lalu.

Rekor perempat final Lazio mungkin buruk, tetapi Roma bahkan lebih buruk lagi, karena mereka gagal melampaui tahap ini sejak musim 2016-17.

Meski dalam kurun waktu 10 tahun antara tahun 2003 dan 2013 Roma mencapai tujuh final, menang dua kali pada tahun 2007 dan 2008, namun performa tersebut tidak mereka dapatkan dalam beberapa tahun terakhir.

Lazio akan tetap tanpa kapten dan pencetak gol terbanyak Ciro Immobile untuk pertandingan ini, karena pemain internasional Italia itu mengalami cedera hamstring.

Luis Alberto juga saat ini absen karena cedera pangkal paha, dan spekulasi seputar masa depan Felipe Anderson bisa membuat Sarri memilih Mattia Zaccagni dan Gustav Isaksen di posisi sayap.

Duo pemain bertahan Alessio Romagnoli dan Manuel Lazzari masing-masing kembali dari cedera dan skorsing, pada akhir pekan, dan meskipun tidak ada yang menjadi starter, keduanya bisa masuk ke tim di sini.

Setelah ditolak oleh skuad Jepang untuk Piala Asia mendatang, Daichi Kamada menjadi starter dalam kemenangan atas Udinese dan bisa mempertahankan tempatnya saat Luis Alberto absen.

Roma memiliki dua pemain yang akan menjalani tugas internasional, karena Houssem Aouar dari Aljazair dan Evan N’Dicka dari Pantai Gading akan bertandang ke Piala Afrika.

Absennya N’Dicka, dan pergantian paruh waktu Diego Llorente pada hari Minggu, memberi kesempatan kepada pemain berusia 18 tahun Dean Huijsen untuk melakukan debutnya setelah bergabung dengan status pinjaman dari Juventus pekan lalu.

Mourinho menyebut pemain muda asal Belanda ini sebagai salah satu pemain dengan prospek bertahan terbaik di Eropa dan bisa memberinya kesempatan bermain sebagai starter, meskipun besarnya peluang yang ada di sini.

Dari segi cedera, Tammy Abraham, Chris Smalling dan Renato Sanches semuanya tetap absen karena cedera jangka panjang untuk tim tamu.(red)

Perkiraan Susunan  Lazio vs Roma

Lazio : Provedel; Lazzari, Romagnoli, Patric, Hysaj; Guendouzi, Rovella, Kamada; Isaksen, Castellanos, Zaccagni

Roma : Svilar; Celik, Kristensen, Mancini, Huijsen, Zalewski; Bove, Cristante, Pellegrini; Dybala, Lukaku

Prediksi Skor Lazio vs Roma : 1-1