IKLAN YARA

Dibebaskan Setelah 3 Tahun Ditahan Kanada, Ini Sosok Bos Huawei

oleh -30.489 views
Dibebaskan Setelah 3 Tahun Ditahan Kanada, Ini Sosok Bos Huawei
Dibebaskan Setelah 3 Tahun Ditahan Kanada, Ini Sosok Bos Huawei
UPDATE CORONA

Beijing I Realitas  РChief Financial Officer Huawei Meng Wanzhou tiba di China pada Sabtu (25/9/2021) waktu setempat, mengakhiri masa berstatus tahanan rumah di kediamannya di Vancouver, Kanada.

Pada hari yang sama, dua orang Kanada yang ditahan oleh Beijing selama lebih dari 1.000 hari pulang ke rumah, berpotensi membuka jalan bagi peningkatan hubungan antara China dan dua sekutu barat.

Seperti diketahui, Meng ditangkap di Bandara Internasional Vancouver atas perintah otoritas AS pada 1 Desember 2018.

Penangkapan Meng Wanzhou membuat China marah. Beijing menuduh AS sengaja melakukan serangan politik terhadap salah satu raksasa teknologi Asia.

Setelah ditangkap pada 2018, Meng Wanzhou menjalani hukuman di sebuah rumah mewah di sebuah kota di Kanada Barat. Ia dipasangi gelang kaki untuk memantau pergerakannya.

Meng dibebaskan Kanada setelah mencapai kesepakatan dengan Amerika Serikat. China lantas melepaskan dua warga Kanada yang dituduh melakukan aksi mata-mata.

“Hidup saya telah dijungkirbalikkan. Masa-masa itu sungguh mengganggu buat saya,” kata Meng kepada wartawan setelah dibebaskan Kanada.

“Semua ada hikmahnya. Saya tidak akan lupa semua doa yang saya terima dari orang-orang di seluruh dunia,” lanjutnya.

Tak seberapa lama kemudian dia menumpang pesawat maskapai Air China menuju Kota Shenzhen, seperti dilaporkan AFP.

Meng.

Sementara mengutip Reuters, Minggu (26/9/2021), Meng, putri pendiri Huawei Technologies Ren Zhengfei diizinkan pulang setelah mencapai kesepakatan dengan jaksa AS pada Jumat untuk mengakhiri kasus penipuan bank terhadapnya.

Drama ekstradisi telah menjadi sumber utama perselisihan antara Beijing dan Washington, dengan pejabat China mengisyaratkan bahwa kasus itu harus dihentikan untuk membantu mengakhiri kebuntuan diplomatik.

Sosok Meng

Meng Wanzhou adalah putri miliuner China, Ren Zhengfei. Ren pernah menjadi personel militer China selama sembilan tahun sampai 1983. Dia juga adalah anggota Partai Komunis China.

Pada 1987 , Ren mendirikan Huawei. Kini perusahaan itu merupakan pembuat peralatan telekomunikasi terbesar di dunia.

Akhir-akhir ini Huawei dituduh berkongkalikong dengan pemerintah China sehingga aparat Tiongkok bisa memakai peralatan Huawei untuk kepentingan spionase. Tuduhan itu telah dibantah Huawei.

Pada 2019, AS menerapkan sejumlah sanksi terhadap Huawei dan menempatkan perusahaan itu pada daftar hitam sehingga Huawei tidak mendapat berbagai teknologi utama.

Inggris, Swedia, Australia, dan Jepang juga melarang Huawei, sedangkan negara lain seperti Prancis dan India memberlakukan langkah-langkah yang mempersulit gerak perusahaan tersebut.

Disambut PM Kanada

Dua warga Kanada yang ditahan oleh otoritas China hanya beberapa hari setelah penangkapan Meng — Michael Kovrig dan Michael Spavor — dipeluk oleh Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau di landasan setelah mereka mendarat di Calgary.

“Anda telah menunjukkan kekuatan, ketahanan, dan ketekunan yang luar biasa,” kata Trudeau dalam sebuah posting Twitter dengan foto-foto dia menyambut mereka di rumah.

“Ketahuilah bahwa orang Kanada di seluruh negeri akan terus berada di sini untuk Anda, sama seperti sebelumnya.”

Pulang ke rumah

Sementara di kota Shenzhen, China selatan, Meng mengenakan gaun warna merah patriotik saat ia turun dari pesawat untuk disambut oleh simpatisan.

“Saya akhirnya kembali ke rumah,” kata Meng seperti dikutip oleh tabloid Global Times yang didukung oleh Partai Komunis yang berkuasa.

“Penantian di negara asing penuh dengan penderitaan. Saya tidak bisa berkata-kata saat kaki saya menyentuh tanah Tiongkok.”

Media pemerintah China menyambut Meng kembali tetapi diam tentang Kovrig dan Spavor, yang dibebaskan beberapa jam setelah Meng pada hari Jumat.

Perjanjian tersebut membuka kecaman Presiden AS Joe Biden dari Washington di China yang berpendapat bahwa pemerintahannya menyerah pada China dan salah satu perusahaan utamanya di pusat persaingan teknologi global antara kedua negara.

Beberapa komentator Cina merasa sebaliknya.

“Dengan menyetujui untuk membiarkan Meng kembali ke China, pemerintahan Biden mengisyaratkan bahwa mereka berharap untuk membersihkan kekacauan yang ditinggalkan oleh mantan pemerintahan Trump,” kata Wu Xinbo, dekan Institut Studi Internasional di Universitas Fudan.

Penyiar negara China CCTV membawa pernyataan Meng, yang ditulis saat pesawatnya terbang di atas Kutub Utara, menghindari wilayah udara AS. Matanya “kabur karena air mata” saat dia mendekati “pelukan ibu pertiwi yang agung”, kata Meng. (*)

Source: Trb