Prediksi Liga Italia: Roma vs Crotone – 10 Mei 2021

oleh -120.489 views
Roma vs Crotone

IDUL FITRI

MEDIAREALITAS.COM –  Roma vs Crotone, Setelah minggu yang penuh gejolak di dalam dan di luar lapangan, tim Roma yang sedang sakit berusaha untuk menyelamatkan musim mereka dengan poin maksimum melawan Crotone yang terikat Serie B pada hari Minggu.

Setelah jatuh dan terbakar di leg pertama semifinal Eropa – sebelum memecat pelatih mereka dan mempekerjakan Jose Mourinho untuk meriah – tuan rumah menghentikan rentetan tiga kekalahan beruntun dengan satu kemenangan di pertengahan pekan, sementara rekan-rekan Calabria mereka sebelumnya kalah dari yang baru. juara Inter; melihat degradasi mereka secara resmi dikonfirmasi.

REALITAS TV

Episode yang sangat penting di Kota Abadi telah melihat Roma yang berada di urutan ketujuh menarik pelatuk, ketika manajer yang diperangi Paulo Fonseca diberitahu bahwa dia akan pergi pada akhir musim untuk digantikan oleh rekan senegaranya yang lebih terkenal Jose Mourinho – masih merupakan sosok legendaris di Serie A atas perannya dalam treble bersejarah Inter lebih dari satu dekade lalu.

Setelah tersandung melalui enam pertandingan tanpa kemenangan, Giallorossi akhirnya meraih sukses hiburan melawan Manchester United pada hari Kamis, tetapi akhirnya keluar dari pertandingan semifinal Liga Europa dengan kekalahan agregat 8-5 yang sederhana.

Masih jauh di tengah-tengah rekor terburuk mereka musim ini dan dengan kepergian pelatih mereka dari klub sekarang diresmikan, Roma harus pulih dari penurunan domestik yang menghancurkan – dengan kekalahan 2-0 Minggu lalu di papan tengah klasemen Sampdoria menyusul kekalahan 3-2 melawan pejuang degradasi Cagliari tujuh hari sebelumnya.

Dengan hasil-hasil itu datang setelah sebelumnya dibatalkan oleh Torino – tim lain di ujung klasemen liga yang salah – Fonseca akan tertarik untuk tampil relatif tinggi dengan setidaknya mengamankan kembali ke kompetisi kontinental musim depan.

BACA JUGA :   Prediksi Iran vs Irak, Laga Kualifikasi Piala Dunia 15 Juni 2021

Timnya, bagaimanapun, hanya memenangkan satu dari delapan pertandingan liga terakhir mereka dalam apa yang terbukti musim dengan dua babak; baru-baru ini kalah dalam dua dari lima pertandingan liga kandang terakhir mereka – kekalahan sebanyak yang mereka derita dalam 21 pertandingan sebelumnya di wilayah kandang.

Menggambarkan sumber kejatuhan mereka, Roma hanya mencetak 29% dari gol Serie A mereka musim ini di paruh kedua musim – rasio terendah di liga. Ketika bersekutu dengan pertahanan yang sudah bermasalah dan rawan cedera, kehilangan bentuk dan kebugaran striker bintang Edin Dzeko telah membuat hasil yang buruk bagi klub ibu kota yang ambisius itu.

Crotone yang terbawah batu, kemudian, akan tampak sebagai lawan yang ideal akhir pekan ini, tetapi tren Giallorossi saat ini melawan tim papan bawah menunjukkan bahwa rasa malu lebih lanjut mungkin tidak akan keluar dari pertanyaan.

Bahkan mengingat nasib buruk oposisi baru-baru ini, Crotone melakukan perjalanan ke Stadio Olimpico lebih dengan harapan daripada harapan, karena mereka telah kalah dalam setiap lima pertemuan Serie A mereka dengan Roma, hanya mencetak satu gol dalam prosesnya.

Squali juga kalah dalam pertandingan terbalik musim ini 3-1 pada bulan Januari, sebelum rekan-rekan ibu kota mereka mengalami kesulitan selama musim semi, jadi akan mewaspadai lawan yang mungkin dimotivasi oleh bos yang akan datang terkesan dengan Mourinho sebelum dia melanjutkan rencana tiga tahun yang direncanakannya. tinggal di ruang istirahat Roma.

Saat ini dilatih oleh Serse Cosmi, tim Calabria yang sederhana mengalami penurunan pangkat setelah satu musim kembali di papan atas dikonfirmasi oleh kekalahan dari Inter yang tak tertahankan di Stadio Ezio Scida Sabtu lalu.

BACA JUGA :   Prediksi Bangladesh vs Oman, Laga Kualifikasi Piala Dunia 16 Juni 2021

Tidak mengherankan sejauh ini tim pertahanan terburuk di lima liga teratas Eropa, karena mereka telah membocorkan gol dalam proporsi yang luar biasa – tidak pernah lebih dari dalam beberapa minggu terakhir.

Meskipun trio penyerang Simy – pencetak gol terbanyak klub – pemain sayap yang sulit ditangkap Adam Ounas dan kapten Junior Messias muncul belakangan ini, total 47 gol di kedua ujung dalam sepuluh pertandingan terakhir mereka telah menggambarkan pendekatan serampangan yang diambil oleh Crotone untuk bertarung. untuk bertahan.

Kebobolan 85 gol liga secara keseluruhan – dengan 51 gol selama 17 pertandingan tandang mereka datang dengan tingkat yang mengkhawatirkan dari tiga gol per pertandingan – menempatkan mereka dalam bahaya karena membiarkan penghitungan tiga angka.

Untuk keluar dari elit dengan bermartabat, Squali akan berusaha untuk menjaga Roma yang terluka di akhir pekan ini, sebelum daftar jadwal yang relatif baik untuk menutup kampanye mereka.

Penderitaan Roma saat ini meluas ke meja perawatan, karena bersama bek tengah yang ditangguhkan Gianluca Mancini, tuan rumah hari Minggu bisa kehilangan rekan defensifnya yang dilanda cedera Chris Smalling, yang menderita masalah paha baru melawan mantan klub Manchester United pada pertengahan pekan, sementara bek sayap Bruno Peres juga harus mundur sebelum waktunya.

Setelah sebelumnya mengonfirmasi bahwa penjaga gawang pilihan pertama Pau Lopez akan absen di sisa musim ini – membutuhkan operasi setelah mengalami cedera bahu pada leg pertama kekalahan semifinal Roma – kiper veteran Antonio Mirante diperkirakan akan menjadi starter di Olimpico, meskipun berada di posisi ketiga- pilihan Daniel Fuzato lebih disukai akhir pekan lalu.

BACA JUGA :   Prediksi  India vs. Afganistan, Laga Kualifikasi Piala Dunia 15 Juni 2021

Pelatih yang keluar Paulo Fonseca setidaknya dapat memanggil penyerang veteran Pedro, karena mantan pemain Chelsea itu kembali dari cedera paha pada hari Kamis, tetapi Amadou Diawara (pangkal paha), Gonzalo Villar, Riccardo Calafiori dan Carles Perez (semua paha) masih bisa absen.

Selain itu, pemain tetap lini tengah Jordan Veretout dan Leonardo Spinazzola – keduanya menderita cedera paha lebih lanjut – dianggap tidak mungkin kembali sebelum akhir musim. Oleh karena itu, Davide Santon dapat berbaris di sayap kiri, dengan Bryan Cristante melanjutkan di lini tengah, setelah ditempatkan sebagai bek tengah untuk sebagian besar musim 2020-21.

Sebaliknya, hanya gelandang pendukung Luca Cigarini (jari kaki) dan bek sayap Arkadiusz Reca (betis) – yang keduanya cedera pada pertandingan terakhir Crotone melawan Inter – dianggap sebagai keraguan kecil bagi tim tamu, meskipun keduanya kembali berlatih di akhir pertandingan. minggu dan harus ditampilkan pada tahap tertentu.

Dengan tidak ada yang tersisa untuk kalah, dan merasakan kekecewaan melawan raksasa yang tersandung, pelatih Serse Cosmi akan bertahan dengan pandangan menyerang baru-baru ini, karena striker 19 gol Simy didukung dalam serangan Squali oleh Adam Ounas dan Junior Messias.(red)

Prediksi Susunan Pemain  Roma vs Crotone:
Roma : Mirante; Kumbulla, Fazio, Ibanez; Karsdorp, Cristante, Pellegrini, Santon; Pedro, Mkhitaryan; Mayoral

Crotone : Cordaz; Djidji, Golemic, Magallan; Pereira, Benali, Cigarini, Messias, Molina; Ounas, Simy

Prediksi Skor  Roma vs Crotone: 3-1

UPDATE CORONA

Tentang Penulis: Editor Rahmad Wahyudi

Gambar Gravatar
Rahmad Wahyudi Adalah Wartawan di Media Realitas