Prediksi Liga Italia: Juventus vs AC Milan – 10 Mei 2021

oleh -194.489 views
Juventus vs AC Milan

IDUL FITRI

MEDIAREALITAS.COM – Juventus vs AC Milan, Setelah kedua belah pihak tertinggal setelah juara Serie A baru, pasangan yang tidak konsisten Juventus dan AC Milan bertemu pada hari Minggu, dengan hanya tersisa empat besar untuk diperebutkan.

Setelah penobatan Inter akhir pekan lalu, baik klub yang mereka gulingkan sebagai pemegang Scudetto dan rival Rossoneri mereka terkunci bersama pada poin, karena kehilangan Liga Champions tetap menjadi kemungkinan nyata.

REALITAS TV

Pelatih Juventus Andrea Pirlo menyambut mantan klubnya ke Allianz Stadium pada pertandingan Minggu malam akhir pekan ini dengan masa depannya masih dipertaruhkan, karena Bianconeri belum memastikan finis empat besar di Serie A – persyaratan minimum mutlak dari musim pertamanya. yang bertanggung jawab.

Hasil terbaru telah membuat Juve yang berada di posisi ketiga mengunci 69 poin dengan Atalanta dan Milan memasuki aksi akhir pekan, sementara Napoli dan Lazio terus mengintai di belakangnya.

Finalis Coppa Italia, yang akan menghadapi Atalanta pada penentuan piala akhir bulan ini, menang tipis 2-1 pada pertandingan terakhir di liga, melawan tim papan tengah Udinese. Pirlo dan kawan-kawan berhutang budi pada dua gol Cristiano Ronaldo – keduanya gol terjadi di 10 menit terakhir – ketika pemimpin Capocannoniere mengatur comeback mereka setelah Friulani secara mengejutkan memimpin sejak awal.

Ronaldo kini telah mencetak lebih dari satu gol dalam sembilan kesempatan terpisah di Serie A musim ini dan superstar Portugis yang menantang usia itu terakhir kali mencatatkan lebih banyak gol pada 2014-15 (dengan 12 ganda atau treble untuk Real Madrid), sementara hanya Erling Haaland yang melakukannya. jadi lebih sering di lima Liga Eropa teratas musim ini.

BACA JUGA :   Prediksi UEA vs Vietnam, Laga Kualifikasi Piala Dunia 15 Juni 2021

Sementara penampilan tandang timnya terus tidak merata, Juventus tidak dapat diperhitungkan di kandang musim ini, karena mereka berada di urutan kedua setelah juara baru Inter di klasemen ‘hanya rumah’, setelah kembali dengan poin maksimum dari 13 dari 17 perjalanan tandang. jauh.

Tidak hanya itu, raksasa Turin itu telah memenangkan masing-masing dari sembilan pertandingan kandang terakhir mereka di Serie A melawan lawan hari Minggu, Milan dan menempatkan celah signifikan pertama di baju besi Juara Musim Dingin pada bulan Januari, dengan mengalahkan Rossoneri 3-1 di San Siro.

Karena Milan telah kalah dalam pertandingan beruntun sebelum sukses 2-0 akhir pekan lalu melawan Benevento yang terancam degradasi, posisi pelatih kepala Stefano Pioli dipertanyakan – tampaknya proposisi yang tidak terpikirkan hanya beberapa minggu lalu.

Rossoneri telah memudar dengan buruk pada tahun 2021 – terpeleset dari Eropa ke Manchester United dan sekarang nyaris kehilangan finis empat besar yang tampaknya pasti.

Serangkaian kemunduran di San Siro – terakhir versus Napoli dan Sassuolo – yang berarti bahwa Milan hanya meraih 11 poin di kandang pada tahun kalender mungkin telah diakhiri dengan kemenangan regulasi yang diberikan oleh gol-gol Theo Hernandez dan Hakan Calhanoglu, tetapi masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan jika pasukan Pioli ingin kembali ke Liga Champions setelah absen selama delapan tahun.

Menjelang perjalanan uji coba ke Turin, penampilan tandang luar biasa Milan yang membuat mereka bertahan belakangan ini – Rossoneri hanya melewatkan kesempatan untuk menjadi tim pertama yang memenangkan 14 dari 16 pertandingan tandang pertama mereka dalam satu laga. Serie A musim karena kekalahan 3-0 baru-baru ini di Lazio.

BACA JUGA :   Prediksi Palestina vs Yaman, Laga Kualifikasi Piala Dunia 16 Juni 2021

Faktanya, mereka tidak pernah kalah dalam pertandingan tandang berturut-turut di liga sejak keluar dari lockdown musim panas lalu, sehingga mereka berharap pencetak gol terbanyak Zlatan Ibrahimovic dapat mengembalikan performa terbaiknya di awal musim melawan salah satu dari banyak mantan timnya. Dengan hasil serangan Milan yang memudar sejak pergantian tahun, banyak tanggung jawab berada di pundak yang luas dari striker jimat – yang telah diganggu oleh cedera dan penyakit akhir-akhir ini – untuk menyelamatkan musim mereka.

Seperti yang diputuskan oleh mantan pelatih legendaris Fabio Capello – tokoh penting dalam sejarah kedua klub – minggu ini, tim mana pun yang kalah pada hari Minggu dapat secara efektif turun dan keluar dari pertarungan Liga Champions. Meski duduk di urutan ketiga dan keempat di klasemen, baik Juve dan Milan telah menunjukkan beberapa kelemahan musim semi ini, sehingga akibat kekalahan dari salah satu rival terbesar mereka bisa menjadi terminal bagi aspirasi kedua belah pihak.

Analisis terbaru di media Italia menyoroti bahwa pelatih Juventus Andrea Pirlo telah menggunakan 34 formasi berbeda di musim debutnya, dengan personel dan formasi yang diganti setiap minggu.

Mantan maestro lini tengah Milan dengan senang hati akan menambah angka itu pada hari Minggu, meskipun demikian, jika pemain sayap Federico Chiesa mampu mengatasi masalah paha untuk terlibat pada tahap tertentu – setelah nyaris absen kembali beraksi pekan lalu. Bek tengah yang menjanjikan, Merih Demiral, dapat kembali ke bangku cadangan juga, karena cedera pahanya kini telah sembuh.

BACA JUGA :   Prediksi Thailand vs Malaysia, Laga Kualifikasi Piala Dunia 15 Juni 2021

Dengan skuad yang hampir sepenuhnya fit untuk dipilih, maka, Pirlo diharapkan membawa Adrien Rabiot kembali ke starting XI – mungkin dengan biaya Weston McKennie – dengan Alvaro Morata akan menggantikan Paulo Dybala yang masih berjuang bersama Cristiano Ronaldo di lini depan.

Milan, sementara itu, memiliki skuad yang sama fit dan tersedia, karena hanya Daniel Maldini yang diperkirakan akan absen dari pemilihan Stefano Pioli karena cedera dan Samu Castillejo absen karena skorsing karena akumulasi kartu kuning.

Setelah menemukan target hanya sekali dalam tujuh pertandingan terakhirnya, target man veteran Zlatan Ibrahimovic – yang baru-baru ini menandatangani perpanjangan kontrak yang akan membuatnya tetap di klub setelah ulang tahunnya yang ke-40 – akan memimpin antrean tim tamu, dengan Rafael Leao harus melihat. dari persaingan dari Ante Rebic di trio pendukung di belakangnya.

Di lini belakang, Alessio Romagnoli bisa menggantikan salah satu dari bek tengah terakhir Fikayo Tomori dan Simon Kjaer.(red)

Prediksi Susunan Pemain Juventus vs AC Milan:
Juventus : Szczesny; Danilo, Bonucci, Chiellini, Sandro; Cuadrado, Bentancur, Rabiot, Chiesa; Morata, Ronaldo

AC Milan : Donnarumma; Calabria, Kjaer, Romagnoli, Hernandez; Kessie, Bennacer; Saelemaekers, Calhanoglu, Rebic; Ibrahimovic

Prediksi Skor Juventus vs AC Milan: 2-2

UPDATE CORONA

Tentang Penulis: Editor Rahmad Wahyudi

Gambar Gravatar
Rahmad Wahyudi Adalah Wartawan di Media Realitas