Prediksi Liga Italia: Inter Milan vs Roma – 13 Mei 2021

oleh -126.489 views
Inter Milan vs Roma

IDUL FITRI

MEDIAREALITAS.COM –  Inter Milan vs Roma, Juara Inter Milan menyambut Roma di San Siro pada hari Rabu, setelah tidak menunjukkan tanda-tanda melepaskan kaki mereka sejak mengamankan Scudetto ke-19 mereka.

Sementara tim tamu mengakhiri periode bencana dengan kemenangan beruntun dan penunjukan legenda Inter yang mengejutkan Jose Mourinho sebagai manajer baru mereka, Nerazzurri mengubah gaya untuk menambahkan permainan lain ke rekor tak terkalahkan lama mereka.

REALITAS TV

Juara Italia pekan lalu, setelah 11 tahun paceklik gelar, Inter mengukuhkan supremasi Serie A mereka dengan empat putaran tersisa dan kini tak terkalahkan di liga sejak kekalahan mengejutkan mereka di tandang dari Sampdoria pada awal Januari.

Setelah mencatatkan 14 kemenangan dan empat kali seri sejak kekalahan jauh itu, Nerazzurri mengincar kemenangan kandang ke-14 secara beruntun melawan lawan yang sama Sabtu lalu.

Menyusul kekalahan 5-1 yang mengesankan dari tim Samp dengan sedikit sisa untuk dimainkan, tim Antonio Conte yang banyak berubah mengamankan rekor klub baru – mengalahkan 13 set berturut-turut pada tahun 2011. Dengan pemain tetap seperti Romelu Lukaku dan Stefan de Vrij Menawarkan istirahat yang jarang di San Siro, striker pilihan ketiga Alexis Sanchez mencetak dua gol, sementara penyerang muda Andrea Pinamonti mencetak gol pertamanya di Serie A untuk klub.

Dengan latar belakang masalah keuangan yang serius yang dapat menghambat rencana Conte untuk menaklukkan Eropa tahun depan, Inter sekarang akan melanjutkan pangkuan kehormatan mereka melawan tim yang pernah bermain imbang dengan mereka dalam enam pertemuan terakhir mereka di Serie A – sebuah tanda betapa baiknya- menyamai kedua klub sebelumnya.

BACA JUGA :   Prediksi Wales vs Swiss, Laga Piala Eropa 12 Juni 2021

Namun, tahun ini, Nerazzurri mengalahkan tim Roma yang sedang sakit dengan mencatatkan angka penyerang terbaik kedua di divisi teratas, bersekutu dengan pertahanan paling ketat di Italia.

Setelah hanya kebobolan 30 gol dalam 35 pertandingan hingga saat ini – ditambah dengan 14 clean sheet – mencerminkan etos kerja yang intens yang ditanamkan Conte dalam tugasnya musim ini. Jadi bahkan dengan gelar yang dimenangkan, Roma harus mengharapkan pertemuan yang biasanya sangat berat pada Rabu malam.

Kota Abadi berada di pusat dunia sepak bola akhir pekan lalu, karena diumumkan bahwa pelatih Roma saat ini Paulo Fonseca akan pergi pada akhir musim untuk digantikan oleh rekan senegaranya yang terkenal secara global Jose Mourinho – masih menjadi sosok yang menjulang di Serie. A, karena mengawasi treble bersejarah Inter di tahun 2010.

Setelah sebelumnya tersandung melalui enam pertandingan tanpa kemenangan – termasuk beberapa pertandingan melawan tim kecil papan atas dan Liga Europa yang dihancurkan oleh Manchester United – Giallorossi sejak itu mengakhiri periode yang penuh gejolak dengan kemenangan beruntun di Stadio Olimpico.

Kemenangan hiburan atas United Kamis lalu diikuti, pada hari Minggu, dengan berjalan 5-0 melawan tim bawah Crotone yang malang, yang terus memecahkan semua jenis rekor defisiensi pertahanan. Baik Borja Mayoral dan Lorenzo Pellegrini mengantongi dua gol, dengan klub ibu kota membuat pekerjaan singkat dari Calabrians – mengatasi daftar cedera yang melemahkan untuk menorehkan kemenangan kandang ke-12 musim ini.

BACA JUGA :   Piala Eropa Akan Dihelat, Masyarakat Diminta Tidak Nobar

Masih dinilai tinggi oleh banyak orang di permainan Italia, Fonseca yang keluar sekarang akan bertujuan untuk finis di kaki depan, dengan setidaknya mengamankan kembali ke kompetisi kontinental musim depan. Timnya, bagaimanapun, hanya memenangkan dua dari sembilan pertandingan liga terakhir mereka untuk duduk di urutan ketujuh dengan penyangga tipis dua poin dari Sassuolo menuju ke tiga pertandingan terakhir.

Yang pertama datang di San Siro, di mana Roma berusaha mengetahui bahwa mereka hanya menempati peringkat ke-13 dalam klasemen ‘hanya tandang’ musim ini – faktor utama mengapa pelatih mereka saat ini akan berangkat ke padang rumput baru di akhir bulan. .

Antonio Conte mengejutkan banyak orang pada akhir pekan dengan memberikan kesempatan langka kepada beberapa pemain skuat, seperti Roberto Gagliardini, Danilo D’Ambrosio dan Matias Vecino, tetapi kemungkinan akan kembali ke XI yang lebih familiar untuk kunjungan Roma.

Hanya pasangan cedera Aleksandar Kolarov dan Arturo Vidal – belum pulih dari kebugaran setelah operasi lutut – yang akan absen untuk Inter, sehingga mantan bos Juventus itu memiliki banyak pilihan untuk dipilih.

Meskipun Christian Eriksen akan menjadi kandidat kuat untuk mempertahankan tempat di ruang mesin Nerazzurri, Gagliardini dan Vecino dapat digantikan oleh Marcelo Brozovic dan Nicolo Barella, yang keduanya tampil sebagai pemain pengganti terakhir kali. Sementara itu, di posisi melebar, Matteo Darmian akan bertarung memperebutkan tempat di sebelah kiri – dengan Ashley Young dan Ivan Perisic – sementara Achraf Hakimi siap untuk melanjutkan di sebelah kanan.

BACA JUGA :   Prediksi Skotlandia vs Republik Ceko, Laga Piala Eropa 14 Juni 2021

Pencetak gol terbanyak Romelu Lukaku harus dipromosikan dari perannya sebagai pemain pengganti yang tidak digunakan untuk mengambil tempat di lineup, di depan Lautaro Martinez atau Alexis Sanchez.

Kontras dengan rasa malu tuan rumah atas kekayaan, kesengsaraan cedera Roma terus berlanjut, karena Chris Smalling menderita masalah paha melawan mantan klub Manchester United minggu lalu dan sesama bek tengah Federico Fazio turun dengan tonsilitis menjelang pertandingan hari Minggu.

Selain itu, penjaga gawang pilihan pertama Pau Lopez akan absen di sisa musim ini karena ia menjalani operasi bahu, jadi Daniel Fuzato diperkirakan akan bermain lagi.

Opsi lini tengah Amadou Diawara, Gonzalo Villar, Riccardo Calafiori dan Carles Perez semuanya masih bisa absen pada Rabu, dengan Jordan Veretout dan Leonardo Spinazzola keduanya dianggap tidak mungkin kembali sebelum akhir musim. Karena itu, calon remaja Ebrima Darboe bisa dilibatkan lagi.

Bek Gianluca Mancini kembali dari skorsing untuk melakukan perjalanan ke utara, jadi akan langsung masuk kembali ke lineup – memungkinkan Paulo Fonseca untuk kembali ke lini belakang tiga orang pilihannya jika diperlukan.(red)

Prediksi Susunan Pemain Inter Milan vs Roma:
Inter Milan : Handanovic; Skriniar, De Vrij, Bastoni; Hakimi, Barella, Brozovic, Eriksen, Darmian; Sanchez, Lukaku

Roma : Fuzato; Kumbulla, Mancini, Ibanez; Karsdorp, Cristante, Pellegrini, Peres; Pedro, Mkhitaryan; Mayoral

Prediksi Skor Inter Milan vs Roma: 2-1

UPDATE CORONA

Tentang Penulis: Editor Rahmad Wahyudi

Gambar Gravatar
Rahmad Wahyudi Adalah Wartawan di Media Realitas