Prediksi Liga Champions: Manchester City vs PSG – 5 Mei 2021

oleh -106.489 views
Manchester City vs PSG

IDUL FITRI

MEDIAREALITAS.COM – Manchester City vs PSG, Dengan Istanbul dalam pandangan mereka, Manchester City bersiap untuk leg kedua pertandingan semifinal Liga Champions melawan PSG di Etihad pada Selasa malam.

Pertunjukan babak kedua yang patut dicontoh dari pasukan Pep Guardiola membuat mereka keluar sebagai pemenang 2-1 dari leg pertama pekan lalu di Parc des Princes, di mana sundulan Marquinhos dibatalkan oleh serangan dari Kevin De Bruyne dan Riyad Mahrez.

REALITAS TV

Kedua belah pihak meningkatkan peluang sukses domestik mereka pada akhir pekan, saat Man City mengatasi Crystal Palace 2-0 sementara PSG menjaga harapan gelar mereka tetap hidup dengan kemenangan 2-1 atas Lens.

Seperti kata pepatah lama, itu benar-benar permainan dua babak di Parc des Princes. Setelah Mauricio Pochettino dan Guardiola saling berbasa-basi di pinggir lapangan – pemandangan yang sudah tidak asing lagi dari masa-masa Liga Premier berlalu – tim asuhan itu mulai mengambil kendali atas pertandingan tersebut, tetapi mereka hanya memiliki sundulan Marquinhos untuk menunjukkannya.

Seseorang akan membayar banyak uang untuk menjadi lalat di dinding selama pembicaraan tim paruh waktu Guardiola, karena kata-kata pelatih Catalan dengan jelas mendorong Man City untuk mengeluarkan semua senjata yang menyala-nyala di babak kedua, dan mereka pantas mendapatkan level yang sama berkat De Bruyne. usaha yang tidak disengaja, yang dihindari semua orang sebelum membuat riak bersih.

Playmaker Belgia itu kemudian melepaskan tugas tendangan bebasnya kepada Mahrez, yang berhasil memeras bola melalui celah tersempit yang diekspos oleh Leandro Paredes dan Presnel Kimpembe untuk menempatkan City di depan, dan orang-orang seperti Neymar dan Kylian Mbappe tidak bisa tampil apa pun. jawaban atas kinerja yang ditentukan lawan mereka.

Setelah mengusir setan dari tiga pintu keluar perempat final berturut-turut, Guardiola memperhatikan hadiah dan tempat dalam acara pameran di Stadion Olimpiade Ataturk pada 29 Mei – di mana Liverpool menghasilkan ‘Keajaiban Istanbul’ yang terkenal – dan mereka memiliki Gelar Liga Premier berakhir setelah penampilan yang sukses di Crystal Palace.

Satu orang khususnya – Sergio Aguero – akan sangat senang mendapatkan trofi paling berharga di Eropa sebelum ia mengucapkan selamat tinggal kepada City, dan gol pembuka Argentina itu mendahului gol Ferran Torres dalam kesuksesan 2-0 mereka atas Crystal Palace pada hari Sabtu, tetapi pertandingan Manchester United dengan Liverpool ditunda berarti bahwa juara terpilih belum dapat merencanakan parade trofi mereka dulu.

Sundulan Marquinhos hanyalah gol keempat yang kebobolan tim Guardiola di turnamen tahun ini, dan kebobolan tanpa gol dengan Porto mewakili satu-satunya kesempatan di mana City gagal menghasilkan truf sejauh ini – menang 10 dari 11 – tetapi City tidak perlu mengadopsi a pendekatan gung-ho minggu ini.

Kemudian lagi, serangan mungkin merupakan bentuk pertahanan terbaik untuk City, yang telah mencetak setidaknya dua gol di masing-masing dari enam pertandingan Liga Champions terakhir mereka, dan Guardiola mampu memberikan istirahat total kepada para pemain serangnya pada akhir pekan – Begitulah kedalaman skuad yang menggelikan di barisan Etihad.

Tim asuhan Guardiola masih harus melewati 90 menit lagi untuk memastikan tempat mereka di final, tetapi pada 47 kesempatan sebelumnya dimana klub-klub Inggris telah memenangkan leg pertama pertandingan tandang di Eropa, mereka telah maju ke tahap berikutnya sebanyak 47 kali, jadi hindari. catatan yang tidak diinginkan itu adalah insentif lain bagi City untuk menyelesaikan pekerjaannya.

Rekor yang diinginkan juga ada untuk dihancurkan, karena kemenangan Liga Champions ketujuh berturut-turut untuk City akan menandai kemenangan beruntun terpanjang di Eropa yang diraih oleh tim Inggris, dan Guardiola akan menyalip rekor 62 pertandingan sistem gugur CL yang dikelola Carlo Ancelotti minggu ini, tetapi skor dalam tanda kurung adalah satu-satunya statistik yang penting pada Selasa malam.

Pochettino telah mengalami sendiri bagian yang adil dari patah hati Liga Champions selama bertahun-tahun, dan kecuali pemain Argentina itu dapat menginspirasi PSG yang terluka untuk menaklukkan Man City di Etihad, penantian menyakitkan Les Parisiens untuk mahkota Eropa akan terus berlanjut.

Tentu saja, masih ada kemungkinan PSG melawan pemimpin lama mereka Thomas Tuchel di final – dengan pemain Jerman itu berharap untuk mengarahkan Chelsea melewati juara abadi Real Madrid – dan para penggemar akan membayar mahal untuk pemikiran Leonardo dan rekannya jika skenario seperti itu terjadi.

Pasukan Pochettino tidak dapat membuang waktu untuk berfantasi tentang penampilan final berturut-turut, saat mereka menuju ke Etihad Stadium yang bertujuan untuk menyalurkan semangat Leeds United, Leicester City dan Man United – tiga tim yang telah mengalahkan Man City wilayah mereka sendiri istilah ini – dalam upaya mereka untuk membalikkan keadaan.

Les Parisiens berhasil bangkit dari kekalahan 2-1 di leg pertama untuk menyingkirkan Borussia Dortmund dari turnamen musim lalu di babak 16 besar, tetapi mereka bertandang ke Manchester setelah gagal melaju di kompetisi Eropa setelah kalah di leg pertama di kandang. , dengan penyimpangan pertahanan di Parc des Princes pekan lalu berpotensi merugikan mereka.

PSG terus berjuang untuk sukses di tiga lini, saat tim Pochettino bersiap untuk semifinal Coupe de France melawan Montpellier HSC pada 12 Mei di tengah pertarungan yang memikat untuk supremasi Ligue 1, dengan juara bertahan masih di urutan kedua di klasemen menyusul hasil Sabtu.

Neymar dan Marquinhos sama-sama mencetak gol saat tim Pochettino yang banyak berubah mencetak kemenangan 2-1 atas paket kejutan Lens pada akhir pekan, tetapi kemenangan Lille atas Nice malam itu membuat Les Dogues dengan cepat merebut kembali posisi teratas, dan potensi kulit pisang di Rennes mengikuti PSG setelah leg kedua hari Selasa.

Karenanya, ini bisa menjadi minggu yang membuat atau menghancurkan waktu Pochettino di ruang istirahat PSG. Tampaknya bodoh untuk membuat pernyataan seperti itu di awal pemerintahannya, tetapi tersingkir dari Liga Champions ditambah dengan kemungkinan kehilangan cengkeraman mereka pada gelar tidak akan menenangkan dewan Parisiens yang menuntut.

Namun, PSG bersiap untuk leg kedua dengan pengetahuan bahwa mereka telah memenangkan 10 pertandingan tandang terakhir mereka di semua kompetisi – lari yang mencakup malam bersejarah mereka di Camp Nou dan Allianz Arena – dan enam dari tujuh pertandingan terakhir Liga Champions. markas mereka di Paris berakhir dengan kemenangan.

Pasukan penyerang Pochettino harus segera menemukan sepatu bot mereka yang hilang jika mereka ingin memiliki peluang minggu ini, karena Kylian Mbappe, yang diharapkan fit, tidak bisa melepaskan satu tembakan pun selama leg pertama pekan lalu – sebuah bukti dari kerja keras yang tak kenal lelah. bek Guardiola dalam perjalanan menuju apa yang mereka harap akan menjadi mahkota Liga Champions perdananya.

Guardiola sekali lagi membuat semua orang fit dan termotivasi untuk pertemuan penting ini, dan harus ada penarikan kembali segera untuk John Stones, yang masih menjalani skorsing domestik.

Ruben Dias juga menikmati istirahat yang jarang di Selhurst Park tetapi akan menggantikan Nathan Ake di sini, sementara kembalinya Kyle Walker ke samping bisa mendorong Joao Cancelo ke kiri atas Benjamin Mendy, kecuali Oleksandr Zinchenko melakukan cukup banyak untuk mendapatkan start.

Ilkay Gundogan dan Bernardo Silva harus mengulangi peran mereka di lini tengah saat Fernandinho dan Aguero keluar, meskipun Aguero telah menegaskan bahwa dia siap dipanggil minggu ini.

Perombakan total di lini depan akan membuat Kevin De Bruyne melanjutkan sebagai false nine, sementara Phil Foden dan Riyad Mahrez memberikan dukungan dari luar lapangan, dengan Torres, Gabriel Jesus dan Raheem Sterling semuanya absen.

Adapun PSG, nama Mbappe tidak terlihat di lembar tim untuk pertemuan mereka dengan Lens, tetapi Pochettino optimis bahwa pemain Prancis itu akan pulih dari masalah betis kecil pada waktunya untuk memimpin lini.

Tidak akan ada Idrissa Gueye setelah kartu merahnya di leg pertama, jadi Ander Herrera dapat menggantikannya di ruang mesin bersama Paredes, terutama mengingat Danilo Pereira bermain penuh pada hari Sabtu.

Colin Dagba diduga menderita cedera pergelangan kaki saat melawan Lens tetapi selalu diharapkan untuk memberi jalan bagi Alessandro Florenzi, sementara Abdou Diallo fit lagi tetapi bisa menemukan dirinya di bangku cadangan jika Mitchel Bakker mendapatkan start lagi di Eropa.

Angel Di Maria dan Marco Verratti sama-sama pemain pengganti yang tidak digunakan pada hari Sabtu tetapi akan menggantikan Pablo Sarabia dan Julian Draxler di sini, sementara Mauro Icardi kemungkinan akan bergabung dengan dua pemain terakhir di bangku cadangan jika Mbappe memang dinyatakan fit.(red)

Prediksi Susunan Pemain Manchester City vs PSG:
Manchester City : Ederson; Walker, Dias, Stones, Zinchenko; Rodri, Gundogan, Silva; Mahrez, De Bruyne, Foden

PSG : Navas; Florenzi, Marquinhos, Kimpembe, Bakker; Paredes, Herrera; Di Maria, Verratti, Neymar; Mbappe

Prediksi Skor Manchester City vs PSG: 1-1

UPDATE CORONA