Liverpool vs Crystal Palace, Prediksi Liga Inggris 23 Mei 2021

oleh -82.489 views
Liverpool vs Crystal Palace

IDUL FITRI

MEDIAREALITAS.COM – Liverpool vs Crystal Palace, Sementara perebutan gelar dan pertarungan degradasi telah diselesaikan di Liga Premier, pertarungan untuk sepak bola Liga Champions akan menjadi pusat perhatian pada hari Minggu, dengan Liverpool ingin mengamankan ketiga poin di kandang dari Crystal Palace pada hari terakhir tahun 2020- 21 musim.

The Reds dan Chelsea memiliki masalah di tangan mereka sendiri, tidak seperti Leicester City, dan kemenangan untuk tim Jurgen Klopp di Anfield seharusnya cukup bagi mereka untuk memastikan tempat di empat besar.

REALITAS TV

Untuk pertama kalinya dalam 13 minggu, Liverpool naik kembali ke empat besar setelah kemenangan tandang 3-0 di Burnley pada Rabu malam.

Roberto Firmino mencetak gol ketiganya dalam tiga pertandingan untuk memecah kebuntuan pada paruh waktu, sebelum Nat Phillips menyundul gol pertamanya untuk klub tujuh menit setelah turun minum. Pemain pengganti Alex Oxlade-Chamberlain kemudian mengebor di set ketiga untuk menyegel tiga poin penting bagi The Reds, meningkatkan harapan empat besar mereka dan meningkatkan selisih gol mereka menuju hari terakhir.

Klopp telah mengungkapkan kegembiraannya atas bagaimana timnya mengubah nasib mereka setelah penampilan yang buruk awal tahun ini. Pelatih asal Jerman itu yakin bahwa klubnya “kembali ke jalurnya” untuk lolos ke Liga Champions dan menyebut pertandingan hari Minggu dengan Palace sebagai final piala mereka.

Memang, skala perubahan haluan mereka sangat mencolok jika mempertimbangkan bentuk mereka di awal tahun. Sejak menghancurkan Palace 7-0 pada 27 Desember, The Reds kalah delapan kali dan seri tiga kali dari 14 pertandingan Liga Premier berikutnya, menghancurkan harapan mereka untuk mempertahankan gelar.

Namun, Liverpool saat ini menjadi pihak yang menginformasikan liga setelah memperpanjang rekor tak terkalahkan mereka menjadi sembilan pertandingan, memenangkan tujuh di antaranya dalam prosesnya.

Liverpool pasti akan sangat percaya diri menjelang pertemuan hari Minggu dengan Palace, setelah memenangkan masing-masing dari tujuh pertemuan terakhir mereka di papan atas melawan mereka dengan skor agregat 22-5.

Namun, pertandingan melawan tim-tim yang berada jauh di bawah klasemen liga telah menghabiskan banyak poin bagi Liverpool sepanjang kampanye ini; The Reds hanya memenangkan enam dari 14 pertandingan mereka melawan tujuh tim terbawah Liga Premier, meskipun Palace saat ini duduk tepat di luar grup ini.

Liverpool memenangkan pertandingan liga terakhir mereka di masing-masing empat musim terakhir, rekor terpanjang mereka sejak memenangkan final musim mereka dalam 13 kampanye berturut-turut antara 1907-08 dan 1923-24.

Pasukan Klopp akan mengamankan sepak bola Liga Champions untuk musim depan selama mereka menyamai atau lebih baik hasil Leicester City melawan Tottenham Hotspur, menyelamatkan sesuatu yang positif dari musim 2020-21 yang benar-benar sulit.

Setelah karir manajerial yang luar biasa selama 45 tahun, penggemar Palace masa kecil Roy Hodgson akan mengawasi pertandingan terakhirnya di pinggir lapangan akhir pekan ini, setelah empat tahun memimpin.

Mantan bos Liverpool itu diberi penjaga kehormatan oleh kedua set pemain untuk pertandingan kandang terakhirnya sebagai pelatih klub pada Rabu malam, dengan Arsenal menang 3-1 di Selhurst Park.

Pembukaan Nicolas Pepe pada menit ke-35 dibatalkan oleh sundulan khas Christian Benteke di pertengahan babak kedua, gol keempatnya dalam banyak pertandingan. Namun, Eagles tidak dapat menahan satu poin pun karena Gabriel Martinelli menyarangkan usahanya di menit akhir, sebelum Pepe mencetak gol keduanya pada pertandingan tersebut pada menit ke-95 untuk memastikan The Gunners tertinggal dengan ketiga poin tersebut.

Hodgson menegaskan bahwa kekalahan telat yang kejam melawan Arsenal tidak dapat menyurutkan apa yang terbukti menjadi malam paling berkesannya di Crystal Palace, dengan 6.500 penggemar yang hadir untuk mengucapkan selamat tinggal padanya. Pemain berusia 73 tahun itu menolak untuk mengesampingkan kembali ke sepak bola dalam kapasitas tertentu, tetapi pertandingan akhir pekan ini di Anfield bisa menjadi yang terakhir dari karir kepelatihannya, yang dimulai pada tahun 1976.

BACA JUGA :   Prediksi Brasil vs Venezuela, Laga Copa Amerika 14 Juni 2021

Palace saat ini duduk di urutan ke-13 di Liga Premier dan kemenangan kejutan pada hari Minggu akan membuat mereka melompati Wolverhampton Wanderers ke urutan ke-12 – jika mereka kalah dari Manchester United – menyamai pertandingan di mana Eagles selesai musim lalu.

Pertemuan mereka di Anfield akan menjadi yang ke-12 kalinya klub London Selatan menyelesaikan kampanye papan atas jauh dari rumah, dengan Eagles hanya memenangkan satu dari 11 pertandingan tandang ini.

Memang, Palace memiliki rekor tandang yang buruk melawan Liverpool, setelah kalah enam dari sembilan pertandingan terakhir mereka, meskipun mereka memenangkan tiga pertandingan berturut-turut di Anfield antara 2015 dan 2017.

Karena sedikit yang menunggangi pertandingan ini untuk Palace, semua mata akan tertuju pada Hodgson yang akan memimpin pertandingan Liga Premier ke-364, menyalip Jose Mourinho ke urutan kedelapan dalam daftar sepanjang masa.

Diogo Jota kemungkinan tidak akan tampil untuk Liverpool akhir pekan ini karena dia masih dalam pemulihan dari cedera kaki yang dideritanya saat menang di Manchester United.

Ozan Kabak juga akan absen karena masalah otot dan mungkin telah memainkan pertandingan terakhirnya untuk klub, setelah bergabung dengan status pinjaman pada Januari dari Schalke.

Duo ini bergabung dengan Jordan Henderson, Virgil van Dijk, Joe Gomez, Joel Matip dan Ben Davies untuk absen selama sisa musim, sementara Naby Keita diragukan dengan masalah otot.

Rhys Williams diatur untuk mempertahankan tempatnya di bek tengah bersama Phillips, memungkinkan Fabinho untuk tetap di lini tengah.

BACA JUGA :   Prediksi Kolombia vs Ekuador, Laga Copa America 14 Juni 2021

Pemain Brasil itu kemungkinan akan bergabung dengan Thiago Alcantara dan Georginio Wijnaldum, yang berpotensi memainkan pertandingan terakhirnya untuk Liverpool akhir pekan ini, karena pemain asal Belanda itu belum menandatangani kontrak baru, dengan kontraknya saat ini berakhir pada Juni.

Klopp tidak mungkin membuat terlalu banyak perubahan pada lineup awalnya, yang bisa membuat Firmino, Sadio Mane dan Mohamed Salah mempertahankan tempat mereka dalam serangan, dengan yang terakhir mengejar Sepatu Emas Liga Premier ketiganya dalam empat tahun.

Adapun Palace, hingga 16 anggota skuad tim utama akan melihat kontrak mereka berakhir pada akhir musim ini, sehingga banyak dari mereka dapat membuat penampilan terakhir mereka untuk klub pada hari Minggu.

The Eagles akan tanpa setidaknya lima pemain untuk perjalanan ke Anfield, karena Eberechi Eze (Achilles), Mamadou Sakho (paha), Nathan Ferguson (lutut), James McArthur (betis) dan Connor Wickham (ketegangan) semuanya tidak tersedia karena cedera .

Luka Milivojevic, yang absen saat kalah dari Arsenal pada pertengahan pekan karena alasan pribadi, diragukan seperti Scott Dann dan Tyrick Mitchell yang menderita cedera ringan.

Vicente Guaita kembali ke lineup awal melawan The Gunners dengan mengorbankan Jack Butland dan pemain Spanyol itu akan mempertahankan posisinya di gawang.

Jordan Ayew dan pemain pinjaman Mainz Jean-Philippe Mateta akan mendorong tempat di XI pertama, namun Benteke diatur untuk memimpin garis, dengan Andros Townsend dan Wilfried Zaha untuk memberikan dukungan dari sayap.(red)

Prediksi Susunan Pemain Liverpool vs Crystal Palace:
Liverpool : Alisson; Alexander-Arnold, Phillips, R. Williams, Robertson; Thiago, Fabinho, Wijnaldum; Salah, Firmino, Mane

Crystal Palace : Guaita; Ward, Tomkins, Cahill, Van Aanholt; McCarthy, Kouyate, Schlupp; Townsend, Benteke, Zaha

Prediksi Skor Liverpool vs Crystal Palace: 2-1

UPDATE CORONA

Tentang Penulis: Editor Rahmad Wahyudi

Gambar Gravatar
Rahmad Wahyudi Adalah Wartawan di Media Realitas