Inter Milan vs Udinese, Prediksi Pertandingan Liga Italia 23 Mei 2021

oleh -82.489 views
Inter Milan vs Udinese

IDUL FITRI

MEDIAREALITAS.COM – Inter Milan vs Udinese, Juara Inter Milan akhirnya akan mendapatkan trofi Serie A setelah mereka bertanding melawan Udinese pada Minggu sore.

Nerazzurri akan menjadi tim pertama dalam sejarah liga papan atas Italia yang mencapai 3000 pertandingan di divisi tersebut dan akan berusaha untuk mengklaim kemenangan ke-1496 mereka pada hari terakhir dari apa yang merupakan musim 2020-21 yang sangat sukses.

REALITAS TV

Inter Milan mungkin telah mengakhiri dominasi sembilan tahun Juventus di puncak Serie A dengan merebut Scudetto awal bulan ini, tetapi mereka tidak dapat mengklaim poin apa pun dari pertemuan mereka melawan Nyonya Tua akhir pekan lalu, karena Juve keluar sebagai pemenang. memenangkan kontes memikat 3-2 di Turin.

Dalam pertandingan yang membuat Rodrigo Bentancur dan Marcelo Brozovic diusir keluar lapangan, penalti Romelu Lukaku dan gol bunuh diri Giorgio Chiellini membatalkan serangan dari Cristiano Ronaldo dan Juan Cuadrado, yang telah dua kali memberi Juve keunggulan.

Namun, tuan rumah menempatkan diri mereka di depan untuk ketiga kalinya ketika Cuadrado mencetak gol keduanya pada pertandingan tersebut pada menit ke-88 dari titik penalti, dengan tim asuhan Andrea Pirlo akhirnya mempertahankan ketiga poin tersebut.

Kekalahan itu, yang mengakhiri 20 pertandingan tak terkalahkan, hanyalah yang ketiga bagi Nerazzurri di Serie A musim ini, tetapi tidak ada yang bisa diambil dari tim Antonio Conte yang telah unggul di atas semua rival mereka musim ini.

Inter telah menjamin perolehan poin terbaik mereka sejak mengumpulkan 97 poin pada 2006-07, dan dapat mengakhiri musim dengan keunggulan 13 poin di puncak, yang akan menjadi margin kemenangan gelar terbesar sejak Juve memenangkan liga pada 2014-15 dengan 17- titik jarak ke tempat kedua.

Nerazzurri hanya kalah satu kali dari 12 pertandingan terakhir mereka di Serie A melawan Udinese, mengumpulkan sembilan kemenangan dalam periode ini, dan juga menjaga clean sheet di masing-masing dari enam pertandingan liga terakhir mereka melawan mereka.

Pasukan Conte telah mengubah San Siro menjadi benteng dan dapat menyelesaikan kampanye dengan kemenangan liga kandang ke-16 berturut-turut pada hari Minggu, sebelum mereka mendapatkan trofi Serie A untuk pertama kalinya dalam satu dekade.

Perjalanan tanpa kemenangan Udinese diperpanjang menjadi empat pertandingan ketika mereka kalah 1-0 di kandang sendiri dari Sampdoria akhir pekan lalu.

Permainan itu seimbang sampai menit ke-88 ketika tim tamu mendapat hadiah penalti, yang dikonversi oleh Fabio Quagliarella untuk merebut ketiga poin dari tim asuhan Luca Gotti.

BACA JUGA :   Pengacara Belhanda: Kami Tidak Mengeluh Tentang Galatasaray ke FIFA

The Friulians sekarang kebobolan 13 gol dari adu penalti di Serie A musim ini, terbanyak oleh tim manapun dalam satu musim kompetisi papan atas Italia sejak statistik Opta pertama kali dicatat pada 1994-95.

Rentetan tujuh kekalahan dari 10 pertandingan liga terakhir mereka telah membuat harapan Udinese untuk finis 10 besar memudar.

Friulians belum finis lebih tinggi dari posisi 12 di Serie A selama delapan tahun terakhir, tetapi bisa mengakhiri musim 2020-21 di peringkat 11 jika mereka membuat kekecewaan pada hari Minggu dan jika Bologna gagal mengalahkan Juventus.

Dengan masa depan Gotti dan gelandang kunci Rodrigo De Paul yang tidak pasti, Udinese berharap untuk mengakhiri musim dengan baik, meskipun itu mungkin terbukti menantang tim Inter yang memiliki rekor pertahanan terbaik di divisi ini, hanya kebobolan 34 gol dan menjaga pertahanan. 14 lembar bersih.

Inter Milan tidak akan diperkuat Brozovic yang terkena skorsing, yang kemungkinan akan melihat Stefano Sensi menjadi starter di lini tengah bersama Nicolo Barella dan Christian Eriksen.

Pasangan berpengalaman Alexander Kolarov (hernia) dan Arturo Vidal (lutut) keduanya tetap absen karena cedera dan Alexis Sanchez diragukan karena keseleo pergelangan kaki.

BACA JUGA :   Terima Kasih Kepada Kiper Samassa dari Sivasspor

Baik Ivan Perisic atau Ashley Young bisa menjadi bek sayap kiri dengan mengorbankan Matteo Darmian, sementara Samir Handanovic akan menyalip Walter Zenga untuk menjadi penjaga gawang dengan penampilan terbanyak untuk Inter di Serie A dengan 329 penampilan.

Striker Lukaku dan Lautaro Martinez, yang telah mencetak 39 gol Serie A yang digabungkan musim ini, akan memimpin lini depan untuk tim Conte sekali lagi pada hari Minggu.

Udinese memiliki daftar absen panjang dengan Tolgay Arslan, Jayden Braaf, Ignacio Pussetto, Ilija Nestorovski, Mato Jajalo dan Gerard Deulofeu semuanya absen karena cedera lutut.

Bek Bram Nuytinck dan Sebastien De Maio juga tidak dapat dipilih karena masalah otot ringan.

Gotti mungkin memutuskan untuk menyebutkan lineup bintang yang sama yang kalah tipis dari Sampdoria, yang akan membuat mantan pasangan Watford Roberto Pereyra dan Stefano Okaka memimpin lini depan.(red)

Prediksi Susunan Inter Milan vs Udinese:
Inter Milan : Handanovic; Skriniar, De Vrij, Bastoni; Hakimi, Barella, Sensi, Eriksen, Perisic; Lukaku, Martinez

Udinese : Musso; Becao, Bonifazi, Zeegelaar; Molina, De Paul, Walace, Makengo, Larsen; Pereyra; Okaka

Prediksi Skor Inter Milan vs Udinese: 2-1

UPDATE CORONA

Tentang Penulis: Editor Rahmad Wahyudi

Gambar Gravatar
Rahmad Wahyudi Adalah Wartawan di Media Realitas