Prediksi Liga Champions:  PSG vs Bayern Munich – 14 April 2021

oleh -218.489 views
PSG vs Bayern Munich

IDUL FITRI

MEDIAREALITAS.COM –  PSG vs Bayern Munich, Menatap laras eliminasi di Liga Champions, pemegang Bayern Munich akan berusaha untuk membalikkan defisit 3-2 dari leg pertama perempat final mereka dengan PSG ketika mereka bertempur di ibu kota Prancis pada hari Rabu (14 April 2021 Pukul 03:00 wib).

Pertemuan lima gol yang memikat di Allianz Arena berakhir dengan tim Mauricio Pochettino mengklaim keunggulan tipis di babak pertama, dan dua raksasa kontinental menuju ke permainan setelah keberuntungan yang berbeda dalam pertahanan gelar domestik mereka.

REALITAS TV

Tim PSG yang lemah melaju melewati Strasbourg 4-1 pada hari Sabtu, sedangkan tim Bayern yang banyak berubah hanya bisa mengumpulkan satu poin dari pertandingan mereka dengan Union Berlin dalam hasil imbang 1-1.

Dengan jagoan Bayern Robert Lewandowski yang tak berdaya mengawasi dari rumah sakit, musuhnya Kylian Mbappe melakukan yang terbaik di Allianz Arena, karena pemain Prancis itu sekali lagi tidak terpengaruh oleh besarnya kesempatan dan tempat di kompetisi elit Eropa.

Menjaga momentum dari malam pemecahan rekornya di Camp Nou, Mbappe hanya membutuhkan waktu tiga menit untuk menandai otoritasnya di kandang Bayern – meskipun ia dibantu oleh defleksi signifikan dari Manuel Neuer – dan tindakan terakhir Marquinhos malam itu adalah menggandakannya. memimpin sisi selama malam bersalju di Munich.

Eric Maxim Choupo-Moting dan Thomas Muller memastikan bahwa raksasa Jerman akan mengambil sesuatu di leg kedua, tetapi Mbappe terlalu panas untuk ditangani pada malam itu dan mencetak gol ketiga PSG setelah serangan balik yang menyapu, ketika Les Parisiens mendapatkan ukuran balas dendam setelah kekalahan memilukan tahun lalu di final.

Dua assist dari Neymar melengkapi kehebatan Mbappe di depan gawang, dan baik Manchester City atau Borussia Dortmund akan menunggu juara Prancis jika mereka menyingkirkan juara bertahan dari turnamen minggu depan, tetapi Pochettino dengan cepat mendesak agar berhati-hati mengingat yang kedua- performa leg melawan Barcelona di babak 16 besar.

Rekor tandang PSG yang menakjubkan telah membuat mereka menghasilkan penampilan yang sarat gol di dua lapangan paling ditakuti di sepak bola Eropa selama Liga Champions tahun ini, dan tim Pochettino – meskipun terpukul oleh gelombang baru absen – mengamankan kemenangan tandang kesembilan mereka secara beruntun pada hari Sabtu saat mereka mengalahkan Strasbourg 4-1 di liga.

Sebaliknya, Parc des Princes bukanlah benteng seperti dulu selama hari-hari stadion penuh dan tidak ada jarak sosial, dengan PSG hanya memenangkan satu dari lima pertandingan terakhir mereka di kandang di semua kompetisi – kehilangan tiga di antaranya – dan sekarang mereka menang. berisiko menderita kekalahan beruntun untuk pertama kalinya sejak Mei 2009.

Setelah terkena cedera barisan belakang pada waktu terburuk, bentuk pertahanan terbaik Pochettino pasti akan menyerang melawan Bayern yang sama-sama terkuras – terutama mengingat mereka telah mencetak 16 gol dalam lima pertandingan terakhir Liga Champions – dan Mbappe juga akan memecahkan rekor lain ketika dia turun ke lapangan minggu ini.

Memang, penyerang yang terkait dengan Real Madrid dan Liverpool hanya berjarak satu gol untuk menjadi pemain Prancis dengan skor tertinggi dalam kampanye Liga Champions – rekor yang saat ini dipegang oleh David Trezeguet dan Wissam Ben Yedder, dengan delapan masing-masing – dan Mbappe juga bisa menjadi pemain pertama dalam seragam PSG yang mencetak gol dalam empat penampilan berturut-turut di turnamen elit Eropa.

Les Parisiens belum pernah kalah dari tim Jerman di kandang sendiri, dan mereka akan mengambil langkah tak ternilai lainnya menuju mahkota Liga Champions pertama yang sulit dipahami dengan menyingkirkan pemegang gelar saat ini, tetapi Hansi Flick pasti akan mengumpulkan prajuritnya yang terluka semaksimal mungkin sebelum yang terbesar. permainan musim mereka sejauh ini.

Rentetan kesuksesan Flick yang tak tertandingi di Liga Champions berakhir dengan cara yang memilukan di bentengnya sendiri Selasa lalu, ketika pemain berusia 56 tahun itu menyaksikan tim Bayern-nya merangkai 17 pertandingan tak terkalahkan di turnamen sebelum PSG mengutuknya untuk yang pertama. Kekalahan Eropa di ruang istirahat Bavaria.

Bayern hanya gagal melaju melewati perempat final Liga Champions sekali dalam 10 musim terakhir, tetapi Flick tidak dalam posisi untuk melepaskan mahkota Eropa yang diperolehnya dengan susah payah saat timnya mencari gol di Parc des Princes – sebuah tugas yang akan tampak jauh lebih ringan seandainya Lewandowski tidak mengalami masalah lutut saat bertugas internasional.

Namun, Bayern gagal melaju setelah kalah dalam pertandingan sistem gugur leg pertama di turnamen tersebut sejak kampanye 2014-15, dan ruang perawatan yang mendekati kapasitas penuh bukanlah yang diperintahkan dokter untuk pasukan Flick, yang juga tersendat dalam aksi liga melawan kejutan. paket Union Berlin di akhir pekan.

Sebuah tim Bayern yang terdiri dari pemain pinggiran berpengalaman dan bintang muda yang sedang naik daun mencetak gol pertama melawan Union berkat gol pembuka pada menit ke-68 dari prospek yang menarik, Jamal Musiala, tetapi barisan belakang Flick dilanggar pada menit ke-85 saat Marcus Ingvartsen menyarangkan bola setelah tembakan cepat. rutinitas lemparan ke dalam.

Pencarian Bayern untuk mahkota Bundesliga kesembilan berturut-turut masih berjalan, karena mereka unggul lima poin dari penantang terdekat RB Leipzig – yang mereka kalahkan 1-0 baru-baru ini pada 3 April – tetapi upaya kontinental mereka menjadi pusat perhatian untuk saat ini. saat mereka berusaha untuk menjaga harapan mereka akan kemenangan Liga Champions berturut-turut tetap hidup.

Sementara raksasa Bavaria telah mengalahkan dalam tujuh dari delapan pertandingan tandang terakhir mereka, mereka jauh dari sempurna di jalan – sebagaimana dibuktikan dengan kekalahan dari Eintracht Frankfurt, Borussia Monchengladbach dan Holstein Keil sejak pergantian tahun – meskipun mereka tidak terkalahkan dalam 20 pertandingan tandang di Liga Champions.

Selain itu, Bayern hampir tidak perlu diajari cara memasukkan bola ke gawang lawan, karena mereka tidak pernah gagal mencetak gol di kompetisi tandang mana pun sejak Leipzig menahan mereka dengan hasil imbang 0-0 pada Mei 2019, dengan raksasa Bavaria mencatat setidaknya satu gol dalam semua 50 pertandingan mereka jauh dari markas mereka sejak itu.

Setelah dikalahkan oleh PSG dan ditahan oleh Union selama seminggu terakhir, Bayern berisiko menjalani tiga pertandingan tanpa kemenangan di semua kompetisi untuk pertama kalinya sejak Oktober 2018, tetapi kemenangan dengan margin tersempit mungkin tidak cukup melawan Pochettino. mesin yang diminyaki dengan baik di ibu kota Prancis.

Nasib tim yang telah berlalu juga menimbulkan bahaya bagi tim tamu, karena dari 50 klub terbaru yang kalah pada leg pertama pertandingan sistem gugur Liga Champions di kandang, hanya tiga yang berhasil lolos, jadi Flick dan kampanyenya yang habis akan menjadi.

berjuang melawan cedera, sejarah dan dua penyerang paling didambakan di Eropa saat mereka melakukan yang terbaik untuk melawan rintangan di Parc des Princes.

Duo PSG positif COVID Alessandro Florenzi dan Marco Verratti akan dapat kembali berlatih sebelum leg kedua jika mereka menghasilkan tes negatif selama akhir pekan, tetapi Pochettino tidak mungkin mengambil risiko salah satu pria dari peluit pertama, bahkan jika mereka dinyatakan fit.

Malam Marquinhos di Munich berakhir dua menit setelah ia mencetak gol kedua PSG, dan dengan bek Brasil itu dianggap menderita robekan adduktor parsial, peluangnya untuk pulih untuk hari Selasa sangat tipis.

Oleh karena itu, Danilo Pereira dapat menggantikan posisi bek tengah sekali lagi, terutama dengan Leandro Paredes kembali dari skorsing dan siap untuk menjadi starter di lini tengah, sementara Pochettino juga berharap untuk menyambut kembali Abdou Diallo setelah sakit.

Masih harus dilihat apakah Mauro Icardi atau Layvin Kurzawa akan dinyatakan fit untuk leg kedua karena mereka bertujuan untuk mengatasi masalah paha dan betis masing-masing, dan Keylor Navas harus diganti pada babak pertama melawan Strasbourg karena masalah otot yang dilaporkan, dan hilangnya Kosta Rika yang sedang dalam performa terbaiknya akan menjadi pukulan telak bagi tuan rumah.

Namun, tidak ada yang menunjukkan bahwa Navas tidak akan terlibat pada saat penulisan, sementara Neymar akan kembali ke starting XI pertama di tengah larangan domestiknya.

Ada optimisme awal atas ketersediaan Lewandowski untuk leg kedua, tetapi pemain Polandia yang produktif itu telah mengkonfirmasi bahwa dia tidak akan siap untuk perjalanan ke Paris, jadi Choupo-Moting akan terus memimpin lini depan.

Rekan penyerang Lewandowski, Serge Gnabry, juga absen pada leg pertama setelah kembali dari tes virus korona positif, sementara di sisi yang berlawanan, Kingsley Coman diragukan lagi setelah turun di babak pertama melawan Union Berlin, tetapi masalahnya tidak dianggap serius.

Bek kiri Lucas Hernandez berada dalam peluang berjuang untuk kembali dari cedera tulang rusuk tepat waktu, tetapi Alphonso Davies beristirahat dengan baik setelah menjalani skorsing domestik dan pasti akan diberikan anggukan lebar di Parc des Princes. Sementara itu, sesama bek Niklas Sule diperkirakan absen karena masalah otot.

Veteran Javi Martinez mungkin akan dipanggil untuk mengisi posisi jika Marc Roca, Leon Goretzka dan Jerome Boateng tidak dinyatakan fit untuk pertandingan ini. Atau, Thomas Muller bisa dipaksa untuk turun ke peran lini tengah yang lebih dalam.

Orang-orang seperti Josip Stanisic, Bouna Sarr dan Tiago Dantas semuanya dipercaya sejak peluit pertama melawan Union, tetapi trio pemain muda itu akan memberi jalan bagi Benjamin Pavard, David Alaba dan Leroy Sane minggu ini.(red)

Prediksi Susunan Pemain PSG vs Bayern Munich :
PSG : Navas; Dagba, Pereira, Kimpembe, Diallo; Gueye, Paredes; Di Maria, Neymar, Draxler; Mbappe

Bayern Munich : Neuer; Pavard, Boateng, Alaba, Davies; Kimmich, Martinez; Sane, Muller, Coman; Choupo-Moting

Prediksi Skor PSG vs Bayern Munich: 2-1

UPDATE CORONA