35 Ton Gula Pasir Oplosan di Banyumas Diamankan

oleh -66.489 views

IDUL FITRI

Banyumas I Realitas – Polres Banyumas membongkar kasus pengoplosan gula rafinasi. Sebanyak 35 ton gula rafinasi siap edar yang telah dioplos hingga tampak seperti gula konsumsi, diamankan dari Kecamatan Ajibarang dan Kecamatan Cilongok.

Peredaran gula rafinasi yang tidak sesuai peruntukan konsumsi masyarakat dan kesehatan ini meningkat jelang Lebaran. Praktik pengoplosan dari gula rafinasi menjadi gula konsumsi ini hanya menggunakan molase yang dicampurkan sehingga tampak seperti gula pasir pada umumnya.

REALITAS TV

Setelah itu gula rafinasi tersebut dimasukkan dalam karung dengan merek gula tertentu. Hal tersebut bertujuan untuk mengelabui masyarakat, sehingga tampak seperti gula pasir pada umumnya. Dari kasus tersebut, polisi mengamankan G (40) warga kecamatan Ajibarang dan W (40) warga kecamatan Cilongok.

BACA JUGA :   Rohmat Selamat Advokat Dan Ketua PWRI Bogor Raya, Ucap Selamat Hari Raya Idul Fitri

“Yang pertama kali mengamankan dari jajaran Mabes Polri lalu kemudian diserahkan ke kami dan kami kembangkan kasusnya. Kemarin kita mengamankan 35 ton gula rafinasi.

Jadi ada dua tempat dan masih akan dikembangkan di Kecamatan Ajibarang dan Kecamatan Cilongok. Sementara yang diamankan dua orang berinisial W dan G.

BACA JUGA :   H A Muthallib Ketua YARA Langsa, Kuasa Hukum Zainal :  Humas Pemko Langsa Sudah Melakukan Pembohongan Publik

Kita masih kembangkan, barang ini (gula rafinasi) dapat dari mana terus kenapa diolah di sini,” jelas Kapolresta Banyumas, Kombes Pol. Firman Lukmanul Hakim.

Berdasarkan pengakuan tersangka, mereka memproduksi dan mengoplos gula rafinasi selama tujuh bulan terakhir. Setiap pekan peredaran gula rafinasi lebih dari 100 ton, apa lagi saat puasa dan jelang lebaran permintaan gula sangat tinggi. Untuk pasarannya sendiri, diakui di wilayah Jawa Barat.

“Sudah ada yang beredar, pengakuan tersangka di Jawa barat, dengan menggunakan merek gula. Dia produksi sudah 7 bulan.

Ini kita dalami terus dan lakukan penyelidikan apakah ada juga yang beredar di wilayah Banyumas. Jangan sampai ini dikonsumsi yang akhirnya berdampak pada kesehatan masyarakat,” pungkas Kapolresta Banyumas. (*)

UPDATE CORONA